BenniSobekti.comTiga Jenis Kriteria Penggemar Bonsai Jepang Yang Perlu Kita Ketahui, Assalamualaikum sahabat dan sedulor bonsai semuanya yang sedang membaca artikel ini.

Sekarang lor saya akan berikan mengenai penggemar bonsai lor, semua kegiatan, benda barang, bahkan tanaman pasti juga terdapat yang menggemari serta menyukainya ya.

Nah seperti tanamanbonsai ini lor, Bonsai juga terdapat sangat banyak sekali yang namanya penggemar dari seluruh daerah, kota, bahkan negara semuanya pasti ada tim or group orang yang menggemari jenis tanaman hias ini.

Maka dari itu marilah dan silahkan sahabat semuanya untuk selalu ikuti dan baca ya semua artikel saya ini sampai selesai.

Baca juga: 10 Pohon Bonsai Tertua Yang Menjadi Juara Dunia

Kriteria Penggemar Bonsai Jepang

Melihat pada tingkat nasional, karena itu, salah untuk menganggap bonsai dalam keadaan menurun. Namun generasi penggemar bonsai berikutnya tumbuh setiap saat.

Tetapi memang benar bahwa generasi baru ini terkadang memiliki minat dan prioritas yang berbeda dari estetika tradisional dan selera yang berlaku di masa lalu.

Jawaban untuk kuesioner pengunjung kami menunjukkan bahwa, secara umum, penggemar bonsai saat ini masuk dalam tiga kategori utama.

Kelompok pertama terdiri dari orang-orang yang mengunjungi museum mencari jenis bonsai yang benar-benar terpisah dari konteks budaya kuno yang pengap.

Banyak dari mereka menganggap bonsai sebagai sentuhan tanaman hijau untuk mencerahkan ruangan. Orang-orang ini sering membuat museum kecewa.

Gagasan mereka tentang bonsai terbatas pada versi komersial yang sesuai dengan ruang-ruang interior modern bergaya Barat yang cerah: membudidayakan pohon pot kecil yang relatif mudah, bibit dalam bola lumut.

Dan bermacam-macam tanaman dan bunga dalam pot. Mereka mencari sesuatu yang menenangkan dan penuh gaya.

Dan cenderung dimatikan oleh martabat dan gravitas bonsai tradisional – pohon-pohon besar dan tua dari jenis yang digunakan keluarga kaya untuk dipajang di taman yang mengesankan atau di Jepang- kamar bergaya pada acara-acara khusus.

Kelompok kedua terdiri dari orang-orang yang pada awalnya mengunjungi museum mengharapkan jenis ersatz bonsai yang sama dengan kelompok pertama.

Tetapi akhirnya kewalahan oleh keindahan bonsai tradisional dan menulis dengan jelas dalam komentar mereka tentang kegembiraan mereka.

Orang-orang dalam kelompok ini cenderung pria dan wanita berusia tiga puluhan dan empat puluhan, dan hampir tanpa kecuali mereka tampaknya mengunjungi salah satu pembibitan bonsai yang dikelola secara pribadi langsung setelah meninggalkan museum.

Baca juga: Cara Simpel Membuat Bonsai Waru Menjadi Cantik Untuk Pemula

Selanjutnya Kriteria Penggemar Bonsai Jepang

Kelompok ketiga terdiri dari orang-orang yang benar-benar datang ke museum untuk melihat pohon-pohon tua yang mulia dan karya agung bonsai, yang diolah dengan susah payah oleh generasi ahli bonsai terkenal.

Orang-orang ini biasanya akan menghabiskan beberapa jam di sini, meluangkan waktu dan menghargai estetika tradisional Jepang seperti yang diungkapkan di pepohonan.

Banyak orang dalam kelompok ini adalah penggemar keras yang memelihara pohon sendiri, meskipun beberapa orang hanya senang melihat tidak terlibat dalam menanam pohon sendiri.

Di dalam group ini adalah pengunjung dari Eropa dan Amerika yang tertarik dengan budaya dan estetika Jepang tradisional.

Sebagian besar pengunjung Jepang dalam kelompok ini berusia empat puluhan atau lebih tua, tetapi tidak jarang melihat orang berusia dua puluhan di antara pengunjung asing.

Satu hal terakhir yang harus saya sebutkan dalam hal ini adalah reaksi terhadap museum wisatawan dari Tiongkok dan Korea.

Yang benar adalah bahwa sejak museum dibuka, pengunjung dari negara-negara lain di Asia Timur telah menjadi pemandangan yang sangat langka di museum.

Penggemar Bonsai Dunia

Baca juga: Cara Top Membuat Bonsai Kelapa Media Air ( Hydro Coco )

Kami memiliki pamflet dalam enam bahasa dan skrip yang berbeda: Jepang, Inggris, Spanyol, Cina tradisional dan Cina sederhana, dan Korea. Tumpukan selebaran Cina dan Korea tidak semakin kecil sama sekali.

Meskipun semakin banyak orang Cina kaya telah mulai mengunjungi pembibitan bonsai di negara ini untuk membeli bonsai Jepang sebagai investasi dalam beberapa tahun terakhir.

Oleh dan orang-orang besar di Cina tampaknya menerima begitu saja bahwa bonsai Jepang dikembangkan dari penjing Cina.

Dengan logika ini, Cina mewakili markas tradisi arus utama – jadi mengapa orang Cina harus repot-repot mengunjungi tradisi pemula di Jepang?

Dan dalam beberapa tahun terakhir orang-orang di Korea telah mulai mengklaim bahwa sebenarnya asal bonsai dan penjing terletak di semenanjung Korea.

Tetapi jika bonsai Jepang hanyalah variasi lokal pada tradisi benua, lalu apa estetika “tradisional Jepang” yang begitu banyak ditemui oleh pengunjung Jepang setengah baya dan orang-orang dari Eropa dan Amerika di bonsai Jepang? Dapatkah benar-benar menjadi kasus bahwa bonsai tidak lebih dari cabang penjing Cina?

Baca juga:

Demikianlah sedikit dari saya yang dapat saya berikan, semoga bermanfaat untuk kita semuanya, terimakasih sudah mampir dan membaca artikel saya, jangan lupa untuk saran & komentarnya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed