oleh

Kelanjutan Gaya Utama Bonsai Perlu Diketahui Untuk Pemula

BenniSobekti.com – Kelanjutan Gaya Utama Bonsai, Assalamualaikum sedulur bonsai sekalian bagaimana kabarnya lur tentunya sehat selalu ya artikel saya kali ini

merupakan sebuah kelanjutan artikel sebelumnya lur yaitu gaya bonsai untuk para pemula. Nah lur karena gaya bonsai ini sangat penting dan di artikel sebelumnya belum semua makanya saya kasih kembali ni kelanjutannya lur.

Gaya bonsai merupakan sebuah hal penting lur didalam kita menentukan sebuah karya seni bonsai untuk nantinya menjadi sebuah bonsai yang baik nan indah ya lur, makanya kita semua wajib tau ni mengenai gaya bonsai lur.

Bonsai sendiri merupakan sebuah tanaman yang ditanam dengan menggunakan media tanam yang sesuai dan juga menggunakan pot bonsai yang menarik untuk mudah di rawat dan indah di pandang ya lur.

Makanya gaya bonsai disini sangatlah dibutuhkan sekali lur guna menjadikan tanaman bonsai kita dapat terlihat baik dan bagus untuk kita pandang setiap saat ya lur. Terus ikuti dan baca sampai habis ya lur.

Mengenal Gaya Bonsai Untuk Pemula

Gaya Bonsai Semi-kaskade | Han-Kengai

Gaya Han-Kengai, atau gaya semi-cascade, mirip dengan gaya cascade karena meniru pohon di alam yang hidup di tebing curam dan membungkuk ke bawah.

Dengan gaya ini, batangnya tumbuh ke atas agak jauh dan sedikit menekuk ke bawah, hampir menyamping.

Berbeda dengan gaya bertingkat, batang tidak akan tumbuh di bawah dasar wadahnya dan bagian atas pohon berada di sekitar tepi wadah.

Karakteristik Gaya Semi-Kaskade

Ada beberapa ciri khas pohon bonsai dengan gaya semi-kaskade. Pohon bonsai gaya semi-cascade akan memiliki batang yang tumbuh tegak sebentar dan kemudian sedikit menekuk ke bawah atau ke samping. Batangnya melengkung tetapi tidak mencapai dasar pot.

Ranting Pohon bonsai gaya semi-kaskade akan memiliki cabang bergantian antara depan dan belakang untuk menciptakan ilusi kedalaman.

Cabang dan dedaunan pohon bonsai gaya semi-cascade tidak akan pernah menyentuh dasar wadah, tetapi akan berada di bawah permukaan tanah.

Puncak pohon Bagian atas pohon gaya semi-kaskade akan menggantung di atas pot, tetapi tidak akan mencapai bagian bawah wadah tanaman.

Akar  Sistem akar pada pohon gaya semi-kaskade mirip dengan gaya kaskade. Pada sisi pohon yang miring, akarnya tidak berkembang dengan baik.

Karenanya, sisi lain dari batang pohon akan memiliki sistem akar yang berkembang dengan baik untuk mengimbangi beban pohon yang jatuh secara tiba-tiba ke satu sisi.

Mengapa Memilih Gaya Bonsai Semi-Kaskade

Meskipun gaya semi-kaskade sangat mirip dengan gaya kaskade, gaya ini tetap didefinisikan sebagai bentuknya sendiri yang berbeda.

Fitur gaya semi-kaskade meliputi: Waktu pelatihan lebih lama dibandingkan dengan gaya bonsai dasar lainnya, Membutuhkan pelatihan kawat tingkat lanjut dan teknik pemangkasan untuk mendapatkan tampilan ya lur.

Jenis Pohon Terbaik Untuk Gaya Semi-Kaskade

Untuk sebuah Jenis pohon yang cocok untuk dapat kita jadikan bonsai dengan gaya kaskade juga cocok untuk gaya semi-kaskade. Pohon berbunga sangat cocok untuk gaya ini. Seperti contoh bonsai kemuning atau bonsai melati lur.

Beberapa jenis pohon yang cocok untuk gaya semi-kaskade adalah:, Juniper Cina, Pinus Putih Jepang, Mountain Pine, Scotch Pine, Willows, Krisan, Wisteria, Bintang Jasmine, Pohon Ficus apa saja, Pohon jenis konifera apa saja.

Gaya Pohon Bonsai Tingkat Lanjut, Gaya bonsai tingkat lanjut adalah: Keanginan, Sapu, Batang GKita, Multi-Trunk, Hutan, dan juga cRakit lur

Sastra | Bunjingi, atau gaya literati, menggambarkan pohon yang tumbuh di daerah yang terlalu padat dan bersaing dengan pohon lain untuk mendapatkan sumber daya.

Gaya ini menonjolkan batang tipis dan cabang minimum. Meskipun pohon ini dapat terlihat unik bagi banyak orang, desain ini dianggap salah satu gaya yang lebih sulit untuk dicapai.

Dibutuhkan pengalaman bertahun-tahun dan pengetahuan tentang pohon untuk berhasil membuat pohon bonsai yang literati.

 

Kelanjutan Gaya Utama Bonsai Perlu Diketahui Untuk Pemula
Kelanjutan Gaya Utama Bonsai Perlu Diketahui Untuk Pemula

Karakteristik Gaya Sastra

Ada beberapa ciri khas pohon bonsai dengan gaya literati. Pohon bonsai gaya literati memiliki batang bengkok yang menjorok ke atas. Gaya ini juga menuntut satu sisi bagasi bebas dari kulit kayu.

Batangnya tidak tumbuh tegak, malah batangnya tumbuh agak miring untuk melambangkan pertumbuhan ke arah sinar matahari.

Ranting, Gaya literati melibatkan sejumlah kecil cabang yang terletak hanya di puncak pohon. Tidak ada cabang di bagian bawah batang.

Gaya ini menciptakan keseimbangan di puncak pohon. Karena dedaunan berada di atas pohon dan batangnya sangat tipis, pohon bonsai gaya literati terlihat sengaja dibuat labil.

Puncak pohon, Semua cabang dan dedaunan terletak di bagian paling atas pohon.

Akar, Akar permukaan tidak penting untuk gaya bonsai literati.

Mengapa Memilih Gaya Bonsai Literati

Gaya sastranya merepresentasikan pohon yang berjuang untuk bertahan hidup. Fitur Gaya Sastra meliputi: Aneh, Gaya Non-tradisional, Sedikit Tapering Diperlukan, Sulit untuk Memangkas dan Melatih, Terbaik Untuk: Pakar.

Jenis Pohon Terbaik Untuk Gaya Sastra

Beberapa jenis pohon yang cocok untuk gaya literati adalah: Pinus Merah, White Pine, Pohon Plum Jepang ya lur, dalam membuat bonsai kita haruslah bahagia lur jangan gundah gulana ya lur.

Jenis Gaya Bonsai Untuk Pemula Berikutnya

Tersapu Angin | Fukinagashi, atau gaya berangin, adalah representasi lain dari pohon yang harus berjuang untuk bertahan hidup.

Meskipun mirip dengan beberapa gaya bonsai dasar, keanginan dianggap sebagai gaya bonsai non-tradisional. Gaya ini menonjolkan batang dan dahan miring untuk meniru tampilan pohon yang terkena angin kencang.

Pohon dengan gaya ini secara alami ditemukan di garis pantai dan di pegunungan.

Karakteristik Gaya Tersapu Angin

Ada beberapa ciri khas pohon bonsai dengan gaya tertiup angin. Pohon bonsai gaya berangin memiliki batang miring dengan cabang yang tumbuh searah.

Ranting, Gaya keanginan memiliki cabang-cabang yang tumbuh ke satu sisi seolah-olah angin bertiup terus-menerus dari satu arah.

Cabang tidak tumbuh ke atas. Cabang membutuhkan banyak pekerjaan kabel agar bisa menekuk dengan benar. Beberapa cabang perlu dibengkokkan pada kurva 180 derajat untuk mendapatkan tampilan yang natural.

Puncak pohon, Bagian atas pohon juga ditekuk searah dengan batang dan cabang lainnya.

Akar, Seperti pohon miring lainnya, pada sisi pohon miring, akarnya tidak berkembang dengan baik. Karenanya, sisi lain dari pohon akan memiliki sistem akar yang berkembang dengan baik dan terlalu kuat untuk menjaga kestabilan pohon.

Mengapa Memilih Gaya Bonsai yang Tersapu Angin

Gaya tersapu angin melambangkan pohon yang sedang berjuang untuk bertahan hidup. Fitur dari Windswept Style meliputi: Gaya Non-Tradisional, Membutuhkan Banyak Kabel untuk Pembengkokan Cabang yang Tepat.

Jenis Pohon Terbaik Untuk Gaya Tersapu Angin

Beberapa jenis pohon yang cocok untuk gaya tertiup angin adalah: Juniper Cina, Pinus Putih Jepang, Mountain Pine, Scotch Pine, Pinus Merah, Pohon Plum Jepang

Sapu atau Gaya Hokidachi, atau sapu, meniru pohon dekoratif yang ditemukan di kebun buah-buahan. Gaya ini menonjolkan cabang-cabang yang dipangkas menjadi mahkota bundar di puncak pohon lur.

Pohon sapu bisa formal atau informal, seperti gaya tegak. Gaya sapu adalah bentuk unik yang menarik bahkan bagi orang yang bukan penggemar bonsai. Gaya ini sangat sulit dibuat dan dipelihara sehingga banyak yang terkagum-kagum saat melihatnya.

Karakteristik Gaya Sapu

Ada beberapa ciri khas pohon bonsai dengan gaya sapu. Model sapu memiliki batang yang lurus dan tegak, meskipun dimungkinkan untuk menggunakan pohon dengan lekukan dan sedikit tikungan.

Batangnya tidak terus sampai ke puncak pohon. Seperti gaya lainnya, batangnya harus meruncing.

Ranting, Model sapu memiliki cabang yang tumbuh ke segala arah mulai sekitar sepertiga ke atas. Cabang dan daunnya dipangkas hingga membentuk bentuk bulat di bagian atas pohon.

Susunan cabangnya begitu menakjubkan sehingga pohon itu bahkan terlihat luar biasa selama bulan-bulan yang lebih dingin setelah daunnya rontok.

Puncak pohon, Bagian atas pohon dipangkas menjadi bentuk bulat untuk membuat mahkota.

Akar, Gaya sapu memiliki sistem akar lebar yang tumbuh ke segala arah.

Mengapa Memilih Gaya Bonsai Sapu

Gaya sapu melambangkan pohon dekoratif yang indah. Jenis Pohon Terbaik Untuk Gaya Sapu, Pohon gugur paling cocok untuk gaya sapu karena dahannya yang halus. Beberapa jenis pohon yang cocok untuk model sapu adalah:

Elm Cina, Maple Jepang, Zelkova Jepang, Sikat Cherry, Delima, Siberian Elm, Elm, Pohon apel liar, dan juga pohon Beech Olive lur.

Batang GKita | The Sokan, atau batang gKita, merupakan sebuah gaya umum yang ditemukan di alam liar lur. Pohon di alam dipaksa menjadi berbagai bentuk di bawah tekanan cuaca dan angin.

Model batang gKita menampilkan dua batang pohon yang tumbuh dari satu sistem akar. Titik pertemuan kedua batang harus berbentuk “V” tajam dan bukan berbentuk “U”. Jarak antara batang pohon harus lebih lebar, semakin tinggi pohonnya.

Karakteristik Gaya Batang GKita, Ada beberapa ciri khas pohon bonsai dengan gaya batang gKita. Model batang gKita menampilkan dua batang yang tumbuh dari satu sistem akar.

Terkadang, batang yang lebih kecil akan tumbuh dari batang yang lebih besar di atas tanah. Kedua batang biasanya tidak identik. Boleh dibaca juga artikel Bonsai Durian lur.

Mereka bisa memiliki ketinggian yang berbeda dan ketebalan yang bervariasi. Biasanya batang yang lebih besar lebih tebal dan tegak serta batang yang lebih kecil lebih tipis dan miring. Batangnya tidak boleh saling bersilangan dan tidak boleh miring ke depan ya lur.

Ranting, Model batang gKita memiliki cabang yang menyatu di bagian atas pohon. Tidak ada cabang yang tumbuh di antara batang.

Puncak pohon, Kedua batang memiliki dedaunan yang tercampur untuk membuat satu mahkota daun di bagian atas pohon.

Akar, Model batang gKita memiliki sistem akar lebar yang tumbuh ke segala arah untuk menopang dua batang.

Mengapa Memilih Gaya Bonsai Batang GKita

Gaya batang gKita mewakili pohon yang perlu memanipulasi bentuknya untuk bertahan hidup. Jenis Pohon Terbaik Untuk Gaya Batang GKita Beberapa jenis pohon yang cocok untuk model batang gKita adalah: Beech Jepang, dan Maple Jepang lur.

Jenis Gaya Bonsai Yang Lain

Baca juga: Bonsai Dracaena (Andong): Cara Jitu Melatih Dracaena Jadi Bonsai 

Multi-Batang | Kabudachi, atau gaya multi-bagasi, sangat mirip dengan bagasi gKita, tetapi memiliki lebih dari 3 batang. Pohon di alam dipaksa menjadi berbagai bentuk di bawah tekanan cuaca dan angin lur.

Semua batang tumbuh dari satu sistem akar dan memberikan ilusi banyak pohon yang tumbuh dalam satu pot. Pohon bonsai berbatang banyak masih dianggap satu pohon.

Karakteristik Gaya Multi-Batang, Ada beberapa ciri khas pohon bonsai dengan gaya banyak batang. Gaya multi-batang memiliki tiga batang atau lebih yang ditanam dari satu sistem akar.

Terkadang, batang yang lebih kecil akan tumbuh dari batang yang lebih besar di atas tanah. Batang pohon biasanya tidak identik.

Mereka bisa memiliki ketinggian yang berbeda dan ketebalan yang bervariasi. Biasanya batang yang lebih besar lebih tebal dan tegak serta batang yang lebih kecil lebih tipis dan miring. Batangnya tidak boleh saling bersilangan dan tidak boleh miring ke depan.

Ranting, Model multi batang memiliki cabang yang menyatu di bagian atas pohon. Tidak ada cabang yang tumbuh di antara batang.

Puncak pohon, Batang yang paling berkembang akan membentuk puncak. Batangnya memiliki dedaunan yang dicampur untuk membuat satu mahkota daun di bagian atas pohon.

Akar, Model multi-batang memiliki sistem akar lebar yang tumbuh ke segala arah untuk mendukung banyak batang.

Mengapa Memilih Gaya Bonsai Multi-Batang, Gaya multi-batang merepresentasikan pepohonan yang perlu memanipulasi bentuknya untuk bertahan hidup.

Jenis Pohon Terbaik Untuk Gaya Banyak Pohon, Beberapa spesies yang cocok untuk model banyak batang adalah:, Beech Jepang, dan Maple Jepang lur.

Gaya Bonsai Hutan | Yose-ue, atau gaya hutan, sangat mirip dengan gaya banyak batang. Perbedaan antara kedua gaya ini adalah bahwa gaya hutan dibuat dari banyak pohon

sedangkan gaya banyak batang hanya satu pohon dengan banyak cabang. Gaya tersebut dimaksudkan untuk meniru hutan alam sehingga pepohonan ditanam dengan pola terhuyung-huyung.

Semua pohon memiliki ketebalan dan ketinggian yang bervariasi. Pohon-pohon ditanam pada jarak yang berbeda untuk tampilan yang lebih natural.

Karakteristik Gaya Hutan Ada beberapa ciri khas pohon bonsai dengan gaya hutan. Gaya hutan memiliki banyak pohon. Pohon dengan batang yang lebih tebal dan lebih berkembang ditanam di tengah pot yang besar dan dangkal.

Pohon yang lebih kecil ditanam di samping untuk membuat satu tajuk tunggal. Meskipun tiga pohon minimum untuk gaya hutan, terlihat lebih realistis dengan setidaknya lima pohon.

Ranting, Corak hutan memiliki cabang yang menyatu di puncak pohon. Tidak ada cabang yang tumbuh di antara batang.

Puncak pohon, Pohon yang paling berkembang akan membentuk puncak. Pepohonan telah memadukan dedaunan untuk membuat satu mahkota daun di bagian atas pohon. Boleh di buka juga lur artikel mengenai Bonsai Pucuk Merah

Akar, Gaya hutan memiliki pepohonan dengan sistem akar lebar yang tumbuh ke segala arah untuk mendukungnya.

Mengapa Memilih Gaya Bonsai Hutan, Gaya hutan merepresentasikan pepohonan yang tumbuh bersama dan saling melengkapi.

Jenis Pohon Terbaik Untuk Gaya Hutan, Sebagian besar gaya hutan dibentuk oleh pohon dari satu spesies., Beberapa jenis pohon yang cocok untuk gaya hutan adalah:, Beech Jepang, Maple Jepang lur.

Rakit | Ikadabuki, atau gaya rakit, adalah bentuk bonsai unik yang indah di mana cabang-cabang tumbuh dari pohon yang retak. Gaya rakit meniru pohon di alam yang rusak karena badai atau angin.

Akhirnya, akar baru berkembang dari batang yang tumbang dan cabang mulai tumbuh secara vertikal. Seiring waktu, pohon baru tumbuh dan tetap terhubung ke batang yang tumbang.

Karakteristik Gaya Rakit

Ada beberapa ciri khas pohon bonsai dengan gaya rakit. Gaya rakit dimulai dengan batang pohon yang disambungkan dan diletakkan secara horizontal, sedikit di bawah tanah dalam wadah yang dangkal. Seiring waktu, batang baru terbentuk dengan sistem akar baru.

Ranting, Gaya rakit memiliki cabang dari sisi batang pohon tumbang yang tidak terluka yang tumbuh secara vertikal.

Puncak pohon, Pepohonan telah memadukan dedaunan untuk membuat satu mahkota daun di bagian atas pohon.

Akar, Sistem akar lama dari pohon bonsai gaya rakit dapat memberikan nutrisi yang cukup untuk menjaga pohon tetap hidup. Akar baru akan tumbuh dan akan mendorong pertumbuhan cabang.

Mengapa Memilih Gaya Rakit Bonsai, Gaya rakit merepresentasikan pepohonan yang telah dirusak oleh elemen.

Jenis Pohon Terbaik Untuk Gaya Rakit Beberapa jenis pohon yang cocok untuk gaya rakit adalah: Pinus Putih Jepang lur karena pohonnya mempunyai karakter terkhusus lur pokoknya bagus untuk bonsai lur.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Bonsai & Gaya Bonsai

Menanam bonsai membutuhkan keterampilan hortikultura, keterampilan artistik, kesabaran, dan dedikasi. Pohon bonsai adalah karya seni rapuh yang membutuhkan perawatan konstan dan tepat.

Sebagai seniman bonsai, Kita harus memiliki pemahaman yang luas tentang topik-topik termasuk: * Bagaimana memulai, * Sejarah Bonsai, * Gaya Bonsai Utama,

* Jenis pohon bonsai, * Alat khusus bonsai, * Sehat, Penampilan Lanjut Usia, * Garis batang & Pola Bercabang, * Menanam Bonsai Kita,

* Pengkabelan dan Pembentukan,, * Pemangkasan, * Penyiraman & Pemupukan, * Repotting & Perawatan Musiman, * Menampilkan bonsai Kita lur.

Baca juga:

Demikianlah lur ulasan dari saya mengenai sebuah gaya bonsai dan perlu keta ketahui untuk kita semua sebagai pemula dalam dunia bonsai sangat perlu untuk mengetahui namanya jenis gaya bonsai ya lur.

Terimakasih sudah selalu mengikuti artikel saya jangan lupa untuk saran komentarnya ya lur, semoga artikel ini dapat bermanfaat untuk kita semua amin, Salam Bonsai. Wassalamualaikum, (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed