oleh

Cara Mengubah Ukuran Bonsai Bagi Pemula

Cara Mengubah Ukuran Bonsai Bagi Pemula
Cara Mengubah Ukuran Bonsai Bagi Pemula

BenniSobekti.com – Cara Mengubah Ukuran Bonsai Bagi Pemula, Assalamualaikum lor, oke berikut akan saya berikan mengenai cara untuk kita mengubah ukuran bonsai sesuai yang kita inginkan.

Ukuran bonsai adalah sebuah cita-cita yang baik saat kita merespon akan pentingnya ukuran bonsai yang kita miliki tersebut. Pohon bonsai yang mempunai ukuran pohon yang kecil merupakan sebuah hasil yang memuaskan untuk kita lor.

Adapun caranya dibawah ini silahkan saja untuk membaca dan selalu ikuti artikel saya selanjutnya, baca sampai habis ya lor supaya kita semua paham akan cara mengubah ukuran bonsai bagi pemula.

Baca juga: Cara Mengetahui Ukuran Tinggi Bonsai Yang Wajib Kita Ketahui

Hal-Hal Yang Anda Butuhkan Saat Mengubah Ukuran Bonsai

Saat merepoting pohon bonsai, ini dianggap sebagai prosedur yang sangat rumit karena akarnya cenderung mengering sangat cepat. Anda harus mengumpulkan semua materi terlebih dahulu dan mengumpulkannya terlebih dahulu.

Inilah beberapa hal yang Anda perlukan:

-Area kerja bagus,
-Pot bonsai baru,
-Bonsai Tanah,
-Root hook atau root – untuk mengurai bola akar dan menghilangkan tanah lama,
-Pemotong atau gunting bonsai tajam untuk pemangkasan akar,
-Penutup lubang drainase mesh,
-Kawat- untuk mengamankan pohon bonsai Anda ke dalam pot,
-Sumpit atau pensil – untuk menghilangkan kantong udara dari tanah bonsai yang baru, dan
-Botol air – digunakan untuk menyemprot akar.

Langkah Demi Langkah Unuk Mengubah Ukuran Bonsai

Langkah # 1: Penting untuk menentukan waktu terbaik untuk memperbaiki pohon bonsai Anda. Untuk menentukan keberadaan rootbound.

Cukup angkat pohon bonsai Anda dengan hati-hati. Jika akar melingkari bagian dalam put dan sekelilingnya, maka inilah saatnya untuk merepoting.

Langkah # 2: Buang tanah bonsai tua sebanyak yang Anda bisa dari akar bonsai. Ketuk tanah bonsai sebanyak mungkin dari akar dengan menggunakan kait akar, dengan lembut mengurai akar bonsai jika telah tumbuh dengan subur.

Langkah # 3 : Setelah Anda mengurai akar bonsai, pangkas akar yang lebih panjang untuk mencegah pohon bonsai tumbuh melebihi pot.

Akan sangat membantu jika akar busuk atau sakit. Jangan membuang lebih dari 25% dari total massa akar untuk memastikan bahwa ada cukup akar yang tersisa untuk penyerapan nutrisi dan air yang tepat.

Langkah # 4 : Ubah posisi bonsai dalam pot atau wadah. Saat akar bonsai dipangkas, turunkan pohon bonsai Anda kembali ke dalam pot dengan hati-hati.

Isi pot sampai penuh dengan campuran pot pilihan. Bekerja ke dalam tanah dan struktur akar untuk mencegah kantong udara tertinggal di antara akar bonsai.

Umumnya, campuran pot bonsai terdiri dari kerikil, akadama, dan kompos tanah bonsai dengan perbandingan 2-1-1. Akadama berkaitan dengan tanah liat granular yang diproduksi untuk pot bonsai atau pot ulang.

Buat beberapa penyesuaian berdasarkan iklim lokasi dan spesies pohon bonsai yang akan kita rubah ukurannya, untuk iklim atau suhu sangat berpengaruh dalam proses pertumbuhan dari sang pohon bonsai kita ya lor.

Langkah # 5 : Siram pohon bonsai setelah direpotkan untuk membantu tanah kompos bonsai mengendap. Jaga agar pohon bonsai terlindung dari angin kencang setidaknya sebulan setelah direpoting.

Pohon bonsai mencegah rootbound. Pohon bonsai akan sehat dan kuat dengan tanah bonsai baru karena nutrisi diisi kembali. Anda baru saja mempelajari informasi penting tentang penanaman pohon bonsai.

Baca juga: Cara Memeriksa Kelembaban Tanah Bonsai

Panduan Memilih Wadah Atau Pot Bonsai

Pot bonsai datang dalam berbagai bentuk, ukuran, dan warna. Pot bonsai berbeda dari pot tanaman biasa, berfungsi sebagai pot yang indah dan efektif untuk pohon bonsai.

Pot bonsai yang kita gunakan harus memiliki lubang kabel untuk menjaga pohon bonsai tetap pada pot. Bahan berbeda untuk membuat pot bonsai termasuk plastik, kayu, beton, porselen atau keramik, logam, mika, tanah liat, atau periuk.

Ingat bahwa logam melepaskan racun, itu sebabnya Anda perlu menggunakan keramik atau porselen sebagai pilihan terbaik. Pot bonsai tersedia di pusat taman bonsai dan toko online bonsai. Pot bonsai keramik adalah jenis bonsai klasik yang dibakar dengan periuk.

Tips Memilih Pot Bonsai

Tip # 1 : Selalu memprioritaskan kesehatan pohon bonsai Anda. Pohon bonsai yang sudah jadi dan matang biasanya memiliki pelatihan bertahun-tahun, sehingga pohon-pohon tersebut ditanam dan dapat beradaptasi dengan baik pada pot yang lebih kecil.

Merawat bonsai membutuhkan kesabaran, ketekunan, dan kerja keras, jadi Anda harus menerapkan kualitas ini saat memilih pot bonsai yang tepat untuk pohon bonsai Anda.

Tip # 2 : Pengukuran yang diperlukan sangat penting terutama kedalaman pot bonsai.

Tip # 3 : Pot bonsai harus dilengkapi dengan atribut pohon bonsai seperti bunga, buah-buahan, tekstur kulit, bentuk, dan ukuran jarum dan daun, dan ketebalan batang bonsai.

Tip # 4 : Pot bonsai yang berwarna mengkilap sangat direkomendasikan untuk pohon bonsai dengan buah atau bunga. Pohon bonsai selalu hijau, seperti pohon bonsai pinus dan juniper, cocok dengan pot bonsai abu-abu dan coklat. Pot bonsai berlapis biasanya dirancang dengan indah dengan bunga atau burung.

Tip # 5 : Pohon bonsai berbunga paling baik dilengkapi dengan pot bonsai berlapis dengan warna lembut seperti hijau, krem ​​atau biru muda.

Pot bonsai tanpa glasir datang dalam warna berbeda seperti coklat, abu-abu, dan tanah liat merah, yang terbaik dalam melengkapi pohon cemara dan konifer dan menggambarkan lingkungan yang keras dari habitat alami pohon bonsai.

Pot bonsai tanpa glasir dapat menekankan usia pohon bonsai atau ketika digunakan untuk mengekspresikan suasana santai.

Jenis Pot Bonsai: Pot Pajangan & Pot Pelatihan

Baca juga: Cara Buat Pot Bonsai Sendiri Yang Murah & Paling Mudah

Dua jenis dasar pot bonsai termasuk pot display dan pot pelatihan. Pohon bonsai yang masih dalam tahap pelatihan harus tetap dalam pot pelatihan bonsai fungsional dan praktis.

Pajangan bonsai pot terbuat dari kayu, plastik, atau mika. Pot pelatihan bonsai harus memiliki ruang yang cukup untuk akar yang sehat dan stabil untuk mencapai ketebalan batang yang diinginkan.

Pot pelatihan bonsai memiliki lubang drainase yang besar, sehingga air tidak akan menggenang di bagian bawah dan untuk menghindari genangan air dari sistem akar yang dapat berakibat fatal bagi pohon bonsai.

Setelah fase pelatihan, dan bonsai telah berkembang sepenuhnya, dapat direpoting dalam pot display yang secara estetika menarik. Panci pajangan terbuat dari keramik dengan lapisan mengkilap atau mengkilap atau matte atau tanpa glasir.

Mereka juga tahan beku dan sangat menarik. Ingatlah bahwa ketika harus memilih pot bonsai, ia tidak harus menaungi keindahan pohon bonsai. Pilih pajangan yang dapat meningkatkan keindahan pohon bonsai.

Pohon bonsai unik dan dianggap sebagai karya seni. Mereka dekoratif di alam dan memainkan peran utama dalam tradisi kuno. Memilih pot bonsai yang tepat menggambarkan keindahan keseluruhan nyata dari pohon bonsai.

Saat memilih pot bonsai pertimbangkan ukuran pohon bonsai, spesies, dan preferensi pribadi Anda. Karena lor bagus atau tidaknya sebuah bonsai itu ya tergantung juga dari pot yang kita gunakan, jadi harus diperhatikan beneran ya lor potnya.

Alat & Perlengkapan Yang Dibutuhkan Untuk Tumbuh Bonsai

Menggunakan alat bonsai yang salah dapat menyebabkan kerusakan parah dan kerusakan pada pohon bonsai Anda. Alat utama yang digunakan oleh tukang kebun bonsai saat mengerjakan pohon bonsai adalah gunting bonsai yang baik.

Tidak seperti gunting biasa yang diasah dengan permukaan rata, gunting bonsai dirancang untuk memotong kabel dan cabang tanpa menghancurkan atau merusak pohon bonsai.

Jangan pernah menggunakan gunting biasa untuk pohon bonsai Anda karena bisa rusak atau rusak. Alat bonsai lain yang Anda butuhkan untuk mengerjakan pohon bonsai Anda termasuk pemotong cabang, pemotong kawat, dan tang kawat.

Pohon bonsai juga perlu memiliki cabang yang lebih tua dan lebih kuat secara teratur dipangkas dan ini dapat dilakukan dengan menggunakan pemotong cabang. Tang kawat bonsai dan pemotong kawat adalah alat berharga untuk membentuk pohon bonsai menjadi karya agung yang indah.

Bahan dan Alat untuk Pemeliharaan, Saat menghilangkan kotoran dan karat pada bilah alat, Anda dapat menggunakan penghapus karat seperti Clean Mate. Ada juga berbagai jenis batu asah untuk mengasah mata pisau alat.

Anda dapat mulai berlatih mengasah gunting lama dan tidak berguna atau tidak terpakai sebelum mengasah alat bonsai Anda yang sebenarnya.

Mendisinfeksi alat bonsai Anda harus dilakukan sesekali. Hal itu akan mencegah pemindahan jamur, parasit, virus, atau infeksi bakteri. Oli pistol dan minyak camelia digunakan untuk perawatan blade dan engsel yang tepat. Anda juga dapat menggunakan sabut kelapa untuk menyapu permukaan tanah, meja, rak, alat, batang bonsai, dan Nebaris.

Hama & Penyakit Bonsai Paling Umum

Seperti pohon dan tanaman lain, pohon bonsai juga berisiko terhadap serangan hama dan penyakit umum. Pohon bonsai juga mengalami masalah nutrisi, akar terikat, akar busuk, masalah pot, overwatering, underwatering, dan serangan hama.

Hama dan penyakit dapat dicegah dengan menjaga pohon bonsai Anda sehat karena kesehatan bonsai dipengaruhi oleh teknik budidaya tukang kebun. Penting untuk menerapkan manajemen bonsai yang cermat.

1). Ada pohon bonsai yang menarik bagi serangga seperti pohon bonsai Teh Fukien. Mealybugs adalah serangga putih berbulu halus seperti Fukien Tea yang terlihat di cabang-cabang baru pohon bonsai dan dedaunannya.

Kutu putih root cenderung hidup pada akar bonsai. Mereka tidak terlihat di luar pot bonsai kecuali saat direpoting. Pengobatan umum kutu putih akar termasuk menggunakan insektisida sistemik.

Jika pohon bonsai Anda tidak dirawat dengan baik, kutu putih yang mengganggu dapat menyebabkan masalah besar yang dapat melemahkan pohon bonsai Anda dan akhirnya membunuh mereka.

2). Skala dapat menyerang pohon bonsai Anda. Sisik dapat dideteksi ketika pohon bonsai Anda menjadi sekret lengket yang berubah menjadi hitam ketika mereka dijajah dengan jamur atau jamur.

Sisik jelas dikenal sebagai benjolan hitam atau kecoklatan pada daun dan ranting bonsai. Mereka dapat dengan mudah copot dari cabang-cabang pohon bonsai dengan kuku.

Bagian bawah daun dan batang bonsai mungkin memiliki serangga berwarna cokelat muda atau merah muda. Sisik tampak berbeda dengan penampilan bergelombang normal kulit pohon bonsai.

3). Kutu daun juga disebut serangga kecil dan lunak yang biasa ditemukan di ujung cabang bonsai dan biasanya disertai dengan semut. Mereka diperlakukan menggunakan sabun ringan dan semprotan larutan air yang dijual di pembibitan tanaman bonsai.

Anda juga dapat secara otomatis mengusir kutu daun dan semut dari daun dan cabang pohon bonsai Anda menggunakan semprotan air yang kuat atau ujung-Q yang direndam dalam alkohol.

Ada banyak kemungkinan alasan mengapa daun pohon bonsai berubah warna menjadi coklat. Salah satunya adalah masalah penyiraman. Pohon bonsai bisa mati karena terlalu banyak air atau tenggelam atau kekurangan air atau dehidrasi. Overwatering dan underwatering dapat menyebabkan kecoklatan daun bonsai.

Baca juga: Cara Jitu Membuat Bonsai Kelapa Bercabang

Tanda-tanda Dehidrasi Bonsai atau Bawah Air:

1. Kerutan kecil pada batang bonsai menunjukkan kerutan.
2. Tanah bonsai terasa kering dan keras.
3. Sistem akar bonsai yang diperluas hanya berarti bahwa akar mencoba mencari air sehingga mereka menjelajah luas dan jauh.

Tanda-tanda Tenggelam atau Overwatering:

1. Akar bonsai mungkin tampak mengalami infeksi jamur atau membusuk sebagai bukti oleh sekresi lengket dan keputihan.
2. Bagian batang pohon bonsai lunak.
3. Ada sistem akar yang sangat dangkal (tanda yang mungkin bahwa akar tidak dapat menemukan air).
4. Penampilan putih mungil hadir di tanah, menunjukkan larva agas jamur, menjaga tanah terlalu lembab, sehingga memakan akar                  pengumpan terkecil dan terbaik.
5. Pohon bonsai tidak lagi semarak.
6. Banyak daun bonsai menguning atau cokelat.
7. Cabang bonsai yang lebih kecil mungkin menyusut.

Cara Mencegah Masalah Penyiraman

Baca juga: Cara Mudah Penyiraman Pohon Bonsai Yang Baik Untuk Pemula

Sangat penting untuk menguji tanah bonsai untuk kering atau lembab. Anda bisa menusuk jari Anda di tanah, dan jika rasanya hampir kering atau benar-benar kering,

Anda perlu menyirami pohon bonsai Anda. Anda mungkin perlu menyirami pohon bonsai Anda setiap 1 hingga 3 hari. Cara terbaik adalah memeriksa tanah menggunakan pengukur kelembaban karena lebih akurat dengan lebih sedikit kekacauan.

Terutama jika Anda mengerjakan banyak pohon bonsai. Pemeriksaan visual rutin pohon bonsai Anda setidaknya sekali sehari sangat membantu dalam mendiagnosis masalah hama dan tanda-tanda awal dan gejala penyakit.

Demikian mengenai pengetahuan yang komprehensif tentang merawat pohon bonsai. Dengan menyiram pohon bonsai Anda dengan benar, pemupukan yang tepat, direpoting, menggunakan alat yang tepat, dan memilih pot yang tepat,

Baca juga:

Demikianlah sedikit tutorial dari saya, semoga dapat bermanfaat untuk kita semuanya, ikuti selalu dan jangan sungkan untuk dapat membagikan informasi ini dan komentar serta saran dari sahabat bonsai semua. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed