oleh

Cara Menentukan Campuran Tanah Bonsai Yang Baik

Cara Menentukan Campuran Tanah Bonsai Yang Baik
Cara Menentukan Campuran Tanah Bonsai Yang Baik

BenniSobekti.com – Cara Menentukan Campuran Tanah Bonsai Yang Baik, Assalamualaikum sedulor bonsai dan tanaman hias diseluruh dunia maya berada, kembali kita jumpa lor, hehei artikel kal ini akan membahas menntukan campuran tanah bonsai ya lor.

Untuk campuran tanah bonsai lor kita memang harus memperhatikan betul betul ya lor karena apa, karena media tanam atau campuran tanah bonsai ini merupakan komponen penting untuk setiap tanaman di mdalam pot, untuk itu silahkan baca sampai habis ya lor artikel ini lor.

Penggunaan campuran tanah yang tepat sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan pohon bonsai Anda. Tanah sangat penting dalam memasok pohon-pohon bonsai dengan nutrisi penting yang mereka butuhkan.

Tanah membutuhkan drainase yang tepat, aerasi yang cukup dan retensi air. Toko-toko bonsai menjual tanah siap-campur, tetapi Anda juga bisa membuat milik Anda untuk menghemat uang dan memungkinkan Anda menyesuaikan campuran per spesies pohon bonsai.

Kualitas tanah bonsai yang Anda gunakan untuk pohon bonsai Anda secara langsung memengaruhi kekuatan dan kesehatannya. Pohon bonsai yang tidak sehat kurang kuat dan biasanya ditanam di tanah bonsai organik atau miskin.

Beberapa ditanam di tanah kebun tanaman normal yang mudah mengeras setiap kali kering. Ini sangat berbahaya bagi pohon bonsai kita lor karena media tanam yang padat akan menghambat pertumbuhan dari bonsai kita lor.

Kualitas Yang Dibutuhkan Dalam Campuran Tanah Bonsai Yang Baik

Baca juga: Tanah Bonsai, Campuran Substrat Bonsai Yang Disarankan

a) Retensi Air Yang Baik, Tanah bonsai yang Anda gunakan perlu menampung cukup banyak air sehingga pohon bonsai Anda akan disuplai dengan kelembaban yang dibutuhkan di sela-sela penyiraman.

b) Drainase yang Baik, Setiap kelebihan air harus segera mengalir dan mudah dari pot bonsai. Tanah yang tidak memiliki drainase yang baik sangat tahan air.

Tidak memiliki aerasi dan rentan terhadap penumpukan garam. Ketika ada terlalu banyak retensi air, itu akan menyebabkan akar bonsai membusuk, sehingga membunuh pohon bonsai.

c) Aerasi yang Baik, Adalah penting bahwa partikel yang digunakan dalam campuran tanah bonsai yang diberikan harus memiliki ukuran yang cukup untuk memungkinkan kantong udara atau celah kecil di antara masing-masing partikel.

Selain oksigen yang dibutuhkan untuk akar yang lebih sehat, penting juga untuk memiliki bakteri yang baik dan mikoriza utuh, untuk pemrosesan makanan yang tepat sebelum penyerapan akar dan mengirimkan air dan nutrisi ke daun untuk produksi energi atau yang disebut fotosintesis.

Tanah anorganik berbasis partikel dan terstruktur dengan baik meningkatkan drainase air yang lebih cepat, memungkinkan udara segar untuk memasuki tanah bonsai secara terus menerus.

Tanah bonsai organik yang dipadatkan tidak memiliki struktur, aerasi, dan drainase yang tepat, yang mengarah ke akar busuk dan kesehatan yang buruk.

Tanah Organik Atau Anorganik Untuk Bonsai, Ketika datang ke campuran tanah bonsai, mereka digambarkan sebagai tanah organik atau tanah anorganik. Hal-hal tanaman mati seperti kulit kayu, serasah daun, atau gambut dianggap sebagai komponen tanah organik.

Komponen tanah organik rusak seiring waktu, mengurangi drainase air. Kebanyakan kompos pot bonsai, menyerap air dengan buruk jika benar-benar kering.

Ini dianggap sebagai salah satu masalah utama pohon bonsai murah yang dibeli di pusat-pusat taman. Seorang tukang kebun bonsai berpikir bahwa pohon bonsai-nya disiram dengan baik tetapi air sebenarnya mengalir melewati tanah menuju bagian bawah pot bonsai.

Baca juga: Bonsai Durian: Cara Jitu Menanam Tanaman Durian Cepat Berbuah Dalam Pot

Ketika datang ke komponen tanah bonsai anorganik, mereka mengandung bahan organik minimal atau tidak seperti lava vulkanik, kalsit panggang, atau lempung lempung.

Mereka cenderung menyerap lebih sedikit air dan nutrisi dibandingkan dengan tanah organik, tetapi mereka bagus untuk aerasi dan drainase.

Komponen Campuran Tanah Bonsai Yang Baik

Campuran tanah bonsai memiliki komponen penting termasuk akadama, batu lava, batu apung, kerikil halus, dan kompos pot bonsai organik.

a) Akadama, Ini adalah tanah liat Jepang yang dipanggang keras yang secara khusus diproduksi untuk keperluan bonsai dan tersedia di toko-toko bonsai.

Akadama perlu diayak sebelum digunakan. Hanya perlu diingat bahwa setelah dua tahun, akadama akan mulai rusak, sehingga mengurangi aerasi sampai batas tertentu.

Ini akan membutuhkan repotting yang teratur atau harus dicampur dengan komponen tanah yang memiliki kualitas pengeringan yang baik.

Akadama harganya mahal sehingga petani bonsai lain menggantinya dengan tanah liat atau bakar yang serupa yang dapat dibeli di pusat kebun. Anda juga dapat mengganti akadama dengan kotoran kucing.

b) Apung, Ini adalah produk vulkanik lunak, menyerap nutrisi dan air dengan cukup baik. Ketika batu apung digunakan dalam campuran tanah bonsai, air dipertahankan. Ini juga membantu akar untuk bercabang dengan benar.

c) Batu Lava, Itu menahan air. Ini menambah struktur yang baik ketika itu merupakan bagian dari substrat bonsai. Tetapi ingat bahwa akar bonsai tidak dapat tumbuh menjadi batu Lava.

d) Kompos Pot Organik, Ini termasuk gambut, pasir, dan perlite. Namun, ada kelemahan seperti retensi air yang tinggi dan aerasi yang buruk. Tetapi jika digunakan sebagai bagian dari campuran, kompos pot organik dapat digunakan dengan sempurna.

e) Kerikil atau Grit halus, Ini membantu dalam menciptakan tanah bonsai yang mengeringkan dengan baik dan benar. Ini digunakan di lapisan bawah pot bonsai, meningkatkan drainase air sedikit lebih jauh. Sebagian besar petani bonsai tidak menggunakan grit lagi karena mereka menempel pada campuran Pumice, Akadama, dan batu Lava.

Campuran Tanah Yang Direkomendasikan Untuk Bonsai

Spesies pohon bonsai yang berbeda membutuhkan campuran tanah yang berbeda. Itulah mengapa penting untuk memastikan untuk memeriksa dan menemukan campuran optimal untuk pohon spesifik Anda.

Kami telah menjelaskan di sini dua campuran tanah utama untuk pohon gugur dan pohon jenis konifera. Kedua campuran bonsai terdiri dari batu apung yang baik untuk struktur substrat; akadama, yang merupakan komponen untuk retensi air; dan batuan lava untuk drainase dan aerasi.

Campuran Tanah Pohon Bonsai Sulung

25% Apung
50% Akadama
25% batuan lava

Campuran Jenis Pohon Bonsai dan Pohon Cemara 

33% Apung
33% Akadama
33% batuan lava

Untuk itu lor perhatikan bahwa campuran tanah bonsai ini harus beradaptasi dengan kondisi lokal Anda. Jika Anda tidak punya waktu untuk memeriksa pohon bonsai Anda dua kali sehari.

Anda dapat menambahkan akadama atau kompos pot organik tambahan berdasarkan preferensi Anda pada campuran tanah bonsai Anda. Melakukan ini akan meningkatkan sifat retensi airnya.

Jika Anda hidup di iklim basah, Anda dapat menambahkan lebih banyak pasir atau batu lava untuk membantu meningkatkan kualitas pengeringan air dari campuran tanah bonsai.

Cara Menyiram Bonsai Dengan Benar

Baca juga: Cara Menjaga Bonsai Saat Panas & Suhu Tinggi

Tidak ada aturan emas tentang waktu yang paling disukai untuk menyiram pohon bonsai. Anda perlu menghindari menyiram pohon bonsai Anda pada sore hari menggunakan air dingin.

Karena tanah akan cepat dingin karena tanah bonsai telah dihangatkan oleh paparan sinar matahari. Meskipun ini merupakan pertimbangan penting, Anda dapat menyiram pohon bonsai kapan saja ketika tanah bonsai agak kering.

Saat tanah bonsai masih basah, sebaiknya jangan menyiram pohon bonsai Anda. Lakukan saja setiap kali tanah terasa atau terlihat agak kering.

Ada metode efektif yang dapat Anda gunakan jika Anda ingin memeriksa tingkat kelembaban atau kekeringan tanah. Jangan biarkan pohon bonsai Anda benar-benar kering.

Ketika Anda menjadi lebih berpengalaman, Anda akan dapat menentukan kapan pohon bonsai Anda perlu disiram daripada merasakan tanah untuk memeriksa kekeringan dengan tangan Anda.

Hanya perlu diingat, jangan menyiram pohon bonsai Anda dengan jadwal rutin. Yang terbaik adalah mengamati pohon bonsai Anda sampai Anda tahu bahwa itu agak kering.

Ada beberapa faktor penting yang perlu Anda pertimbangkan tentang frekuensi menyiram pohon bonsai Anda, dan mengikuti panduan yang benar akan membantu membuat pohon bonsai Anda bahagia dan sehat karena Anda memberi mereka cukup air yang mereka butuhkan.

Baca juga:

Demikian lor sedikit informasi dari saya, semoga dapat bermanfaat untuk kita semua, terimakasih sudah mampir dan membaca artikel saya, jangan lupa ikuti selalu ya, boleh di share ke semua akun media sosial sedulor bonsai.

Jangan lupa untuk saran serta komentarnya lor untuk dapat memajukan saya menjadi lebih baik lagi, terimakasih sudah berkunjung kemari lor, salam satu hobi, salam bonsai. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed