oleh

Cara Merawat Tanaman Bambu Dalam Ruangan

Cara Merawat Tanaman Bambu Dalam Ruangan
Cara Merawat Tanaman Bambu Dalam Ruangan

BenniSobekti.com – Cara Merawat Tanaman Bambu Dalam Ruangan, Assalamualaikum sedulor tanaman hias dan bonsai di seluruh dunia maya berada, berikutnya lor saya berikan cara merawat tanaman bambu indoor.

Tanaman bambu air lor memang tidak menutupi kemungkinan ya lor dapat kita temui dan dapati dari berbagai tempat semisal di kebun-kebun yang lembab dan atau dari tempat tetangga hehei.

Untuk penjelasan mengenai perawatan tanaman bambu dalam ruangan ini lor marilah kita simak bersama-sama artikel saya ini ya lor pokoknya baca samapi habis ya lor.

Referensi Tanaman Bambu Dalam Ruangan

Baca juga: Bonsai Bambu: Dekorasi Interior Eksterior Menggunakan Bambu Super Mudah

Ada ratusan spesies bambu yang bisa Anda tanam di dalam ruangan, dari tanaman meja yang berwarna-warni hingga centerpieces yang megah.

Bambu cenderung lebih ditekankan di lingkungan dalam ruangan, sehingga banyak perawatan kasih sayang yang lembut diperlukan.

Memperhatikan kelembaban sangat penting untuk memastikan bambu mendapatkan banyak air tanpa berendam di tanah yang basah.

Ikuti instruksi bambu keberuntungan jika tanaman Anda:
– Memiliki nama spesies yang diawali dengan Dracaena
– Diberi label Lucky, Chinese, Water, atau Bamboo Curly
– Memiliki akar merah atau oranye saat dewasa
– Atau telah tumbuh di air, bukan tanah

1. Menanam Bambu Di Dalam,

Temukan pot jongkok yang lebar. Pilih wadah dengan diameter bola akar dua kali lipat, atau dengan jarak setidaknya 5 cm antara bola akar dan sisi-sisinya.

Drainase yang baik adalah kunci untuk kelangsungan hidup sebagian besar spesies bambu, jadi pastikan ada lubang yang cukup besar di dasar pot.

Lapisi wadah dengan penghalang akar plastik jika itu adalah semen (yang dapat merusak bambu) atau kayu (yang bertahan lebih lama jika terlindung dari kelembaban).

a. Pertimbangkan baki atau pot kelembaban. Bambu menyukai kelembaban, yang dapat membuat pertumbuhan di dalam ruangan menjadi tantangan.

Menyimpan air di bawah bambu tanpa membiarkannya merendam akar adalah cara termudah untuk menambahkan kelembapan ke udara.

Ada dua cara untuk mengatur ini:

Baki kerikil
1. Isi baki dengan lapisan kerikil.
2. Tambahkan lapisan air dangkal ke baki.
3. Tempatkan pot di atas kerikil, tanpa menyentuh air.Kerikil
1. Letakkan lapisan kerikil di bagian bawah pot.
2. Tempatkan pot di nampan berisi air.

b. Isi dengan tanah yang mengalir dengan baik. Bambu membutuhkan tanah dengan kepadatan ringan hingga sedang: cepat kering, tetapi mampu menahan kelembapan.

Anda dapat menggunakan campuran pot standar, atau membuatnya sendiri dari from loam, ⅓ perlite (atau pasir yang dicuci), dan ⅓ gambut (atau kompos yang sudah busuk).

Kebanyakan bambu dapat mentolerir berbagai jenis tanah yang memiliki drainase baik, sehingga komposisi yang tepat tidak akan membuat atau merusak tanaman Anda.

Anda dapat menggunakan tanah berkualitas baik dari kebun Anda alih-alih tanah pot. Hindari tanah liat yang berat, drainase yang buruk dan sulit untuk diperbaiki.

Bambu cenderung melakukan yang terbaik di tanah yang sedikit asam, dengan pH antara 5,5 dan 6,5, tetapi sebagian besar spesies mentolerir pH hingga 7,5. Sebagian besar tanah termasuk dalam kisaran ini.

c. Tanam bambu Anda di kedalaman yang dangkal. Simpan batang dan bagian atas bola akar di atas permukaan tanah untuk mencegah pembusukan. Tekan tanah ke bawah untuk menghilangkan gelembung udara, dan sirami tanaman dengan air yang baik.

Jika bambu Anda menjadi berakar, potonglah di ujung pot dengan pisau bersih. Mungkin kesulitan mendapatkan air, rendam bola akar (tapi bukan batangnya) selama 20 menit sebelum tanam.

2. Merawat Bambu Dalam Ruangan Anda

a. Sirami bambu Anda dengan hati-hati. Ini adalah bagian paling sulit dari menanam bambu di dalam ruangan, karena bambu haus dan rentan terhadap pengairan yang berlebihan.

Untuk memulai, siram sampai sedikit air kehabisan alas. Biarkan 5 atau 7 inci bagian atas tanah kering sebelum setiap sesi penyiraman. Jika tanah tetap lembab selama lebih dari satu atau dua hari, kurangi jumlah airnya.

Jika bagian atas tanah mengering dengan cepat, gali sedalam 10 cm untuk memeriksa kelembabannya. Kedalaman ini harus tetap agak lembab sebagian besar waktu, terutama selama tiga bulan pertama setelah tanam.

b. Tetap lembab. Sebagian besar tanaman bambu lebih menyukai udara lembab, terutama di cuaca panas. Selama Anda menghindari overwatering, salah satu dari yang berikut ini akan membuat tanaman Anda senang:

-Tempatkan pot di atas nampan kelembaban, seperti dijelaskan di bagian penanaman di atas.
-Kabut tipis daunnya dengan botol semprot setiap beberapa hari.
-Jalankan pelembab ruangan.
-Dekatkan tanaman (tetapi waspadailah hal ini meningkatkan risiko penyakit).

c. Temukan tingkat cahaya yang tepat untuk spesies Anda. Jika Anda tahu nama spesies bambu Anda, cari itu untuk menemukan rekomendasi spesifik.

Jika tanaman Anda membutuhkan lebih banyak cahaya daripada yang disediakan oleh iklim Anda, pasang lampu malam hari . Jika Anda tidak tahu spesiesnya, mulailah dengan aturan praktis berikut:

1. Membutuhkan lebih banyak cahaya:

2. –tanaman dengan daun kecil,

3. –jenis tanaman

4. – tanaman disimpan di kamar yang hangat Membutuhkan lebih sedikit cahaya:

5. – tanaman dengan daun besar,

6. –spesies tanaman selama periode musim dingin yang tidak aktif ,

7. –tanaman disimpan di ruangan yang dingin.

d. Berikan pupuk pada tanaman bambu Anda. Bambu tumbuh dengan cepat asalkan memiliki ruang dalam wadah, dan membutuhkan nutrisi tambahan untuk mendukung pertumbuhan ini.

Dosis pupuk lepas lambat pada awal musim tanam adalah cara yang baik untuk menyediakan pasokan yang stabil. Anda dapat menggunakan pupuk seimbang seperti 16-16-16, atau pupuk nitrogen (N) tinggi seperti 30-10-10.

Pilihan nitrogen yang tinggi mencegah bunga, yang melemahkan banyak spesies bambu. [10]

Peringatan:
–Jangan pupuk dalam 6 bulan setelah pembelian. Sebagian besar tanaman mendapatkan cukup pupuk dari pembibitan.
– Hindari pupuk berbasis rumput laut karena kandungan garam yang berlebihan.

e. Pangkas secara teratur. Sebagian besar bambu sangat toleran terhadap pemangkasan, jadi jangan ragu untuk membentuknya setelah ditetapkan dan sehat:

Potong batang layu, kerdil, atau berlebih (batang) di permukaan tanah. Untuk mencegah batang tumbuh di atas ketinggian tertentu, potong tepat di atas simpul (titik percabangan).

Cabang tipis secara teratur jika Anda ingin mendorong pertumbuhan vertikal. Hapus cabang bawah untuk estetika.

f. Pot ulang atau bagi ketika bambu tumbuh lebih besar dari wadahnya. Bambu dapat tumbuh dalam dua pola berbeda tergantung pada spesies.

“Pelari” mengirimkan tunas panjang untuk memulai pabrik baru, dan akan berputar di sekitar wadah besar dalam waktu tiga hingga lima tahun.

“Clumpers” tumbuh dengan mantap di luar, dan bisa bertahan hingga enam tahun di pot yang sama. Setiap tanaman bambu membutuhkan transplantasi ke pot yang lebih besar setelah menjadi rootbound.

Untuk membatasi pertumbuhan, gali gali tanaman, potong ⅓ dari akar, dan tanam kembali dalam wadah yang sama dengan campuran pot segar.

Anda dapat memperbanyak tanaman bambu dengan memotong batang dan menanam kembali dalam wadah terpisah. Ini tidak bekerja pada bambu tanpa lubang di tengah batang, atau hanya lubang yang sangat kecil.

Perawatan Bambu Dalam Ruangan 

Baca juga: Tips Jitu Membuat Bonsai Bambu Dengan Mudah

3. Penyelesaian masalah

a. Temukan penyebab dropnya daun. Cukup umum bagi tanaman bambu untuk kehilangan banyak daun ketika dipindahkan ke dalam ruangan atau dipindahkan.

Selama daun baru di ujung cabang terlihat sehat, tanaman harus pulih. Jika daun-daun itu jatuh atau terlihat tidak sehat, beberapa bulan di luar ruangan (jika iklim memungkinkan) dapat membantu pemulihan.

Jika tanaman Anda berada di tempat yang sama untuk sementara waktu, cari tahu kemungkinan penyebab lainnya:
Spesies sedang sering menjatuhkan daun selama kondisi kurang cahaya.

Periode dorman yang dingin dan kurang cahaya di musim dingin baik untuk tanaman ini, dan mengurangi penurunan daun. Semakin sedikit daun hijau, semakin sedikit air yang dibutuhkan tanaman.

Banyak spesies menjatuhkan daun di musim semi (atau lebih jarang, jatuh), secara bertahap menggantikannya dengan yang baru. Jika ada campuran daun hijau, daun kuning, dan daun baru, geli, tanaman mungkin baik-baik saja.

b. Memperbaiki keriting atau daun terkulai. Jika sisi daun bergulung ke dalam, tanaman perlu disiram. (Fotosintesis menghabiskan air, sehingga tanaman menguranginya dengan menghindari sinar matahari.)

Jika daun terkulai ke bawah, tanaman terlalu banyak air, atau tanah tidak cukup cepat terkuras. Overwatering lebih berbahaya daripada underwatering. Menunggu air sampai daun sedikit keriting biasanya tidak akan membahayakan tanaman.

c. Menanggapi daun kuning. Jika bambu Anda menguning di luar musim tidak aktif, ini bisa berarti beberapa hal berbeda:

Jika terlihat kering dan ujungnya cokelat atau melengkung ke atas, tanaman membutuhkan lebih banyak air. Ini mungkin rootbound dan membutuhkan pot yang lebih besar.

Daun yang perlahan menjadi lebih pucat dan lebih kuning biasanya memiliki kekurangan nutrisi. Tambahkan pupuk dengan mineral tambahan.

Perubahan warna yang tiba-tiba setelah pemupukan menunjukkan pemupukan berlebihan. Atasi masalah ini dengan membuang pupuk yang tersisa dan siram secara berlebihan untuk menghilangkan kelebihan mineral.

d. Menanggapi serangga dan penyakit. Tanaman bambu dalam ruangan lebih rentan terhadap masalah ini, terutama jika ada aliran udara yang rendah di dalam ruangan.

Jika ada serangan serangga ringan, cuci daun dengan sabun insektisida, atau semprotkan di luar ruangan dengan semprotan insektisida.

Jika ini tidak berhasil, atau jika Anda berpikir tanaman tersebut memiliki penyakit, cobalah untuk mengidentifikasi dan merespons:

Jamur hitam “jelaga” biasanya disebabkan oleh serangga. Buang kutu daun dan semut . Cincin jamur melingkar atau skala abu-abu / coklat biasanya tidak membahayakan tanaman.

Perawatan anti jamur dari toko taman dapat menghilangkannya. Bercak yang basah dan membusuk adalah tanda air berlebih, tetapi bisa terbantu oleh serangan hama. Keringkan dan rawat dengan insektisida atau fungisida.

Anyaman putih lengket dapat menyembunyikan tungau bambu atau serangga lainnya. Semprotkan dan gunakan insektisida.

Ada lebih dari 1.000 spesies bambu, jadi tidak ada pemandu yang akan membahas semua masalah. Jika tanaman Anda memiliki penyakit yang tidak sesuai dengan uraian di atas, konsultasikan dengan pusat kebun setempat atau ekstensi pertanian universitas tentang penyakit di daerah Anda.

Baca juga:

Demikianlah lor sedikit dari saya semoga saja dapat memberikan mafaat untuk kita semua, terimaksih lor sudah mampir kemar untuk membaca dan ikuti selalu bennisobekti.com. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed