oleh

Cara Jitu Membuat Batang Pohon Bonsai Lebih Tebal

-Berita, Tips & Trik-2.314 views
Cara Jitu Memebuat Batang Pohon Bonsai Lebih Tebal
Cara Jitu Memebuat Batang Pohon Bonsai Lebih Tebal

BenniSobekti.com – Cara Jitu Membuat Batang Pohon Bonsai Lebih Tebal, Assalamualaikum Lor, info sekaran ini akan saya berikan mengenai proses atau cara membuat tebal batang pohon bonsai kita.

setiap pohon bonsai yang baik adalah mempunyai batang pohon dari bawah itu terlihat besar ya lor, supaya terlihat sangat alami dari tanaman asli di lingkungan alaminya.

Untuk caranya itu ada di dalam artikel ini lor makanya untuk lebih jelas dan spesifik lagi silahkan saja ya lor untuk baca artikel saya ini sampai habis supaya tau lebih jelasnya lor monggo.

Cara Memperbesar Batang Pohon Bonsai

Baca juga: Cara Jitu Membuat Bonsai Kelapa Bercabang

Sebelum mencoba menumbuhkan batang tebal pada bonsai, kita semua sanagt perlu memiliki pengetahuan dasar tentang pertumbuhan tanaman, fungsi batang dan sejenisnya, sehingga kita memiliki kontrol atas karakteristik batang.

Berbagai gaya dalam bonsai ditentukan oleh garis batang yang memberikan karakter pada pohon dan setiap gaya diberi nama sesuai dengan garis batang.

Yang penting adalah bahwa trunk line harus ditentukan sejak awal dan kemudian dikembangkan. Batang besar di bonsai adalah batang yang memiliki tampilan tua yang lapuk.

Melekat kuat di tanah dengan pijar akar yang bagus (nebari) dan memiliki penipisan batang yang bagus ke arah puncak (lancip).

Bonsai yang baik tidak akan pernah batangnya menjadi lebih tebal ketika naik ke atas pohon (lancip terbalik). Ketika bonsai dilihat, batang harus terlihat dari depan setidaknya dua pertiga panjangnya.

Jika batang tidak terlihat jelas maka akan terlihat seperti semak dan bukan pohon. Pohon bonsai harus memiliki batang dengan alas yang lebar meruncing ke atas.

Membuat Trunks

Batang menjadi tebal hanya ketika pohon mendapat banyak pertumbuhan. Karena bonsai ditanam dalam pot kecil, pertumbuhannya terbatas sehingga tidak akan menunjukkan banyak pertumbuhan dalam ketebalan batang.

Proses membuat pohon bonsai adalah dengan pertama-tama membuat struktur akar yang baik diikuti oleh batang yang baik dan akhirnya struktur cabang.

Itu sebabnya penggemar bonsai cenderung lebih khawatir tentang flare akar (nebari) dan batang sebelum menumbuhkan kanopi.

Teknik Pembesaran Batang Pohon Bonsai

Baca juga: Cara Membuat Pohon Bonsai Yang Baik Bagi Pemula

1. TumbuhDi Tanah Atau Dalam Tumbuh Besar

Pohon bonsai tetap kecil karena akarnya terbatas pada wadah kecil yang membatasi penyebarannya sehingga memperlambat pertumbuhan pohon.

Teknik tertua dan umum untuk mengentalkan batang adalah menanam pohon ke tanah. Sebagian besar pohon menebal lebih cepat di tanah karena mereka mampu mengirim akarnya cukup jauh untuk mencari makanan dan semakin lama dan semakin tebal, semakin tebal pangkal batangnya.

Ini adalah salah satu metode terbaik untuk membuat batang yang tebal, tetapi setiap metode memiliki pro dan kontra.

Pertama, seseorang harus memiliki ruang yang cukup di halaman belakang untuk pohon tumbuh menjadi pohon besar dan juga ruang yang tersedia harus memenuhi persyaratan sinar matahari dan air.

Kedua, ketika ditanam di tanah, pohon bonsai akan menderita jika tanahnya tidak dipupuk dengan benar atau jika tanahnya tidak mengalir dengan baik.

Alternatif lain adalah menanam pohon bonsai dalam tas besar, pot bonsai besar atau wadah besar. Dalam metode ini, perhatian harus diberikan pada penyiraman dan pemupukan dan juga setiap tahun tanah harus diubah untuk mempertahankan pertumbuhan yang baik.

Metode ini memiliki keuntungan mengendalikan sistem akar, yang membuatnya mudah untuk ditanam kembali ke dalam pot bonsai ketika batangnya menjadi tebal.

2. Teknik ‘Cut-And-Grow’

Teknik memotong dan tumbuh akan menghasilkan penebalan batang dan juga membuat lancip. Pohon ditanam di tanah atau wadah besar atau kantong tumbuh dan dibiarkan tumbuh.

Potongan pertama dibuat pada titik di mana batang telah mencapai ketebalan yang diinginkan. Titik di mana pohon ditebang harus berada pada 1/3 dari ketinggian tinggi akhir pohon yang diinginkan.

Setelah pohon mulai menumbuhkan cabang dari bagian yang dipotong, satu cabang atau pemimpin dipilih dan disambungkan se vertikal mungkin.

Cabang inilah yang akan membuat bagian trunk berikutnya. Setiap cabang lain yang memiliki kecenderungan untuk tumbuh ke atas dipangkas.

Pemimpin ini dibiarkan tetap dominan dan tumbuh sampai ketebalan yang diinginkan tercapai. Cabang-cabang di bagian bawah batang dibiarkan tumbuh karena membuat batangnya tebal dan juga meruncing.

3. Teknik ‘Cabang Sakrifikial’

Salah satu cara terbaik untuk mengentalkan batang pohon bonsai adalah dengan mendorong pertumbuhan cabang pengorbanan.

Cabang pengorbanan adalah cabang samping yang tumbuh di bagian bawah pohon bonsai yang dibiarkan tumbuh panjang dan tebal, sehingga mengarahkan nutrisi ke batang yang menyebabkannya menebal.

Cabang ini biasanya dibiarkan pada batangnya sementara sampai mencapai tujuannya penebalan batang. Ide dasarnya sangat sederhana, di mana cabang samping diizinkan tumbuh sambil menjaga sisa pohon di bawah kendali.

Aliran ekstra nutrisi ke bagian terendah pohon meningkatkan ketebalan batang di bawah titik perlekatan sementara semua yang di atasnya akan seperti itu.

Ketika batang mencapai ketebalan yang diinginkan, cabang kurban dipotong rata dengan batang menggunakan pemotong cekung.

Ketika memilih cabang samping, harus diingat bahwa di masa depan cabang yang sangat tebal akan dibuat dan saat menghapusnya, akan ada bekas luka yang akan tetap selama bertahun-tahun. Oleh karena itu disarankan untuk selalu memilih cabang di bagian belakang pohon.

Selanjutnya Teknik Perbesar Batang Pohon Bonsai

Baca juga: Tanaman Indoor, Cara Merawat Tanaman Dalam Ruangan Paling Simpel

4. Teknik ‘Trunk Merging’

Ini adalah metode lain untuk mengembangkan pohon dengan batang yang tebal. Teknik ini melibatkan mengikat serangkaian anakan muda di sekitar objek berbentuk kerucut pendukung.

Anakan ditempatkan berdekatan satu sama lain sedekat mungkin dan diikat erat dengan selotip atau tali tipis. Set lengkap anakan muda dibiarkan tumbuh dengan kuat sehingga ketebalan anakan juga meningkat.

Ketika pohon muda menebal, mereka tidak dapat bertambah lebar karena mereka diikat erat sehingga batang mulai bergabung dan bergabung satu sama lain, sehingga terlihat seperti satu tanaman.

Kadang-kadang pohon muda terjalin sedikit, sehingga bagian belakang yang mati dapat dihindari karena pembuluh darah akan tumbuh melintasi banyak pohon muda dan dapat membantu mendukung pohon muda ketika sistem akar individu gagal.

Keuntungan dari teknik ini adalah bahwa ini adalah cara tercepat untuk mendapatkan batang yang tebal dari serangkaian stek atau bibit, dengan jaringan parut yang sangat sedikit.

Karena ini bukan teknik yang lurus ke depan, kerugiannya adalah menghasilkan batang berongga, yang dapat menyebabkan infestasi hama saat pohon semakin tua. Teknik ini bekerja dengan baik dengan spesies yang tumbuh cepat seperti ficus.

5. Teknik ‘Bend-And-Grow’

Teknik penebalan batang ini digunakan pada spesies yang banyak tumbuh cabang samping dan juga ketika jumlah tanda potong pada tanaman muda yang tumbuh menjadi bonsai harus dijaga agar tetap minimum.

Ide dasarnya adalah bahwa ketika tanaman muda tumbuh dan batang atau batang utama mulai menjadi kaku dan berkayu.

Batang ditekuk ke bawah dan cabang samping diletakkan di tempatnya dengan kabel lurus ke atas sehingga membentuk kelanjutan dari bagasi.

Cabang samping cenderung menebal lebih lambat daripada batang karena banyak cabang yang berkembang sepanjang batang.

Proses menekuk batang utama dan meletakkan cabang samping di tempatnya menciptakan lancip yang baik pada pohon.

Ini dapat digabungkan dengan memangkas sebagian besar batang kecuali bagian kecil yang diperlukan untuk membuatnya bengkok.

Dengan pembengkokan berulang batang utama dan menempatkan cabang samping di tempatnya, lancip yang baik dibuat dengan tanda potong yang sangat kecil.

Keuntungan dari teknik ini adalah hanya ada bekas luka kecil pada batangnya dan dimungkinkan untuk mengembangkan batang meruncing yang hampir sempurna.

Kerugiannya adalah bahwa batangnya tumbuh jauh lebih lambat dan lancipnya tidak ekstrem seperti pada metode potong-dan-tumbuh.

6. Teknik ‘Trunk Splitting’

Pemisahan batang adalah teknik yang harus digunakan hanya pada pohon yang dapat mentolerir dan menyembuhkan cedera serius.

Tidak direkomendasikan untuk digunakan pada spesies daun atau spesies yang cenderung membusuk, karena batang yang terbelah secara langsung terpapar ke tanah ketika ditanam kembali.

Waktu yang ideal untuk melakukan teknik ini adalah selama musim tanam. Ketika pohon mulai menumbuhkan dedaunan baru, ia ditarik dari pot dan semua tanah terhanyut dari akarnya.

Batang pohon kemudian dibagi atau digergaji menjadi dua dari pangkal akar ke bagian utama batang dengan pahat kayu, gergaji, alat putar atau pembagi batang.

Pohon itu sering berkabut untuk memastikan bahwa ia tidak mengering jika tidak maka akan menyebabkan kematian pohon itu.

Setelah perpecahan dibuat, sepotong kayu dimasukkan dari bagian bawah potongan, secara perlahan memaksa perpecahan terbuka.

Kehati-hatian harus diperhatikan sehingga perpecahan tidak diperbolehkan untuk melanjutkan bagasi. Setelah bagasi terbelah, itu kemudian direposisi dengan baji masih di tempat untuk menahan split terbuka dan dibiarkan sembuh.

Jika pohon ditransplantasikan ke dalam wadah besar, itu akan mempercepat proses penyembuhan. Memisahkan batang menghasilkan peningkatan visual instan di pohon ketika selesai.

Baca juga:

Demikianlah lor sedikit info dari saya, semoga dapat bermanfaat untuk kita semuanya ya lor, terimakasih sudah membaca dan selalu ikuti artikel-artikel saya ya lor, Wassalamualikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed