oleh

Cara Membuat Pohon Bonsai Yang Baik Bagi Pemula

Cara Membuat Pohon Bonsai Yang Baik Bagi Pemula
Cara Membuat Pohon Bonsai Yang Baik Bagi Pemula

BenniSobekti.com – Panduan Pohon Bonsai Yang Baik Bagi Pemula, Bagi Anda yang suka pohon, tetapi tidak memiliki ruang untuk mereka di halaman Anda, apakah Anda pernah mempertimbangkan pohon bonsai.

Pohon bonsai , bagi Anda yang tidak tahu, adalah pohon kecil yang disimpan dalam wadah. Kata bonsai sebenarnya mengacu pada seni Jepang.

Dalam menumbuhkan dan menumbuhkan pohon-pohon kecil yang indah yang benar-benar meniru pohon besar. Ini adalah tradisi yang telah dilakukan selama lebih dari seribu tahun.

Pohon-pohon ini terlihat luar biasa dan unik, dan sebenarnya cukup mudah untuk tumbuh dan dirawat. Jika Anda tertarik untuk mengembangkannya sendiri.

Anda telah datang ke tempat yang tepat. Mari kita teliti lebih dalam tentang cara menanam, menanam, merawat, dan / atau membeli pohon bonsai.

Ada banyak ‘gaya’ pohon bonsai yang dapat Anda miliki, selanjutnya kita akan membahas beberapa yang paling umum yang akan Anda temui

Klasifikasi Gaya Bonsai

Baca juga: Pameran Bonsai, The Power Of Bonsai Lampung Tengah 2019

Gaya Tegak Informal (Moyogi)

Jenis pohon bonsai tumbuh tegak, tetapi masih memiliki kurva lembut di batangnya. Saat batang tumbuh keluar dari tanah, ia keluar pertama kali pada suatu sudut

Dan kemudian melengkung bolak-balik beberapa kali sebelum mencapai puncak pohon. Anda kemungkinan besar melihat jenis pohon bonsai ini.

Karena ini yang paling umum. Ini sempurna untuk pemula – sangat cocok untuk sebagian besar spesies pohon, terutama pohon gugur dan berbunga seperti elm, prunus, quince, dan maple.

Gaya Resmi Resmi (Chokkan)

Untuk gaya ini, truk pohon benar-benar lurus dan tegak, dan memiliki lancip terlihat dengan bagian terlebar dari batang di pangkal pohon. Ini biasanya didukung oleh nebari radial yang cocok (atau struktur akarnya).

Gaya ini ditemukan secara alami di alam dalam spesies pohon tertentu, seperti tumbuhan runjung tertentu, dan ketika pohon tumbuh di daerah terbuka tanpa harus bersaing untuk mendapatkan cahaya.

Ini sangat agung dan tidak lekang oleh waktu, dan akan menambah kualitas hebat pada area tempat Anda menanamnya.

Gaya Miring (Shakan)

Gaya pohon bonsai ini terdiri dari batang miring yang tumbuh miring ke permukaan tempat ia tumbuh – kelihatannya pohon itu diterbangkan ke samping dengan embusan angin yang kencang.

Meskipun terlihat sangat unik dan aneh, ini adalah pembuka percakapan yang bagus jika Anda memutuskan untuk menanam pohon bonsai dengan gaya khusus ini.

Cara Memulai Membuat Bonsai

Baca juga: Tips Menciptakan Pohon Bonsai Yang Baik Untuk Pemula

Ada beberapa langkah untuk memulai dengan menanam pohon bonsai Anda sendiri dirumah dengan baik berikut ini kiat dan caranya lor.

1. Pastikan Anda memilih spesies pohon yang sesuai untuk iklim tempat tinggal Anda. Pohon bonsai dapat dibuat dari hampir semua jenis pohon, termasuk beberapa tanaman tropis dan pilihan lain yang mungkin tidak cocok untuk semua jenis cuaca.

Karena itu, Anda perlu melakukan riset untuk melihat zona tahan banting di daerah Anda, dan pohon apa yang terbaik untuk lokasi itu. Jika Anda masih tidak yakin apa yang harus Anda pilih, karyawan di pembibitan tanaman dan toko peralatan kebun setempat dapat membantu Anda memilih juga.

Beberapa favorit umum untuk menanam pohon bonsai termasuk pohon juniper, yang merupakan tanaman hijau keras yang dapat bertahan hidup di iklim utara dan bahkan beberapa daerah yang lebih hangat.

Spruces, cedars, dan pinus juga merupakan pilihan yang sangat populer, dan kami juga suka menggunakan pohon seperti maple Jepang , pohon elm, dan pohon ek juga.

Sedangkan untuk tanaman tropis, batu giok dan snowrose adalah pilihan bagus untuk pohon bonsai dalam ruangan di daerah beriklim sedang atau sejuk.

2. Indoor atau outdoor?, Meskipun ini mungkin bukan keputusan besar, Anda harus tahu jika Anda berencana memiliki pohon bonsai outdoor atau indoor karena kebutuhan mereka akan berubah secara drastis.

Pohon dalam ruangan biasanya akan menerima lebih sedikit cahaya dan pengering rambut, sementara area luar ruangan menerima banyak sinar matahari dan hujan alami.

Untuk alasan ini, ada varietas tertentu yang harus Anda simpan di dalam / di luar tergantung pada jenisnya. Pilihan luar ruangan yang umum: pohon maple, birch, beech, ginkgo, elm, larch, juniper, dan cypress. Pilihan dalam ruangan yang umum: gardenia, kingsville boxwood, ficus, serissa, dan pohon payung Hawaii.

3. Pastikan Anda mempertimbangkan ukuran segalanya. Pohon bonsai hadir dalam berbagai ukuran. Anda dapat memiliki pohon dewasa penuh yang sekecil 6 inci, dan di mana saja hingga 3 meter, itu tergantung pada spesies pohon yang Anda tuju.

Namun Anda tidak boleh berhenti hanya mempertimbangkan ukuran pohon bonsai yang sebenarnya. Anda juga perlu memikirkan ruang yang tersedia di rumah, meja, atau di luar ruangan, serta ukuran wadah yang Anda miliki, dan jumlah sinar matahari yang tersedia.

4. Ketika Anda siap untuk memilih tanaman untuk menjadi pohon bonsai Anda, pastikan untuk mencari yang hidup dan sehat dengan warna hijau segar / jarum.

Namun, jika Anda memutuskan untuk menumbuhkannya dari biji, ketahuilah bahwa Anda akan memiliki kendali lebih besar atas pertumbuhannya di setiap tahap perkembangannya.

Namun di ujung lain ini, Anda harus menunggu hingga lima tahun untuk tumbuh dari biji menjadi pohon yang sudah dewasa. Opsi ini benar-benar hanya jika Anda menginginkan sesuatu untuk diinvestasikan lebih dari beberapa tahun dan tidak keberatan tidak memiliki produk akhir segera.

Anda juga dapat menumbuhkan pohon bonsai dari potongan juga. Pemotongan hanyalah pemangkasan cabang dari pohon yang sedang tumbuh dan ditransplantasikan ke tanah baru untuk memulai tanaman yang terpisah (tetapi 100% identik secara genetik). Ini adalah kompromi yang hebat jika Anda ingin memiliki banyak kendali atas pertumbuhan pohon, tetapi tidak ingin memulai dari sebuah benih.

5. Pilih pot yang sempurna untuk pohon bonsai Anda. Pohon bonsai ditanam dalam pot yang akan membatasi pertumbuhannya. Namun, Anda harus memilih pot yang cukup besar untuk menampung tanah yang cukup untuk menutupi akar tanaman.

Memiliki tanaman sempurna dalam pikiran pertama akan membuat proses ini jauh lebih mudah. Saat Anda menyirami pohon bonsai, ia akan menyerap kelembapan dari tanah melalui akarnya.

Jika Anda tidak memiliki cukup tanah di dalam pot, pohon itu tidak akan mampu mempertahankan kelembapan yang dibutuhkan. Di atas ukuran, Anda juga ingin memastikan Anda membuat satu atau dua lubang drainase di bagian bawah pot juga.

Ini akan mencegah pembusukan akar dan menjaga pohon Anda tetap sehat. Banyak pemula memilih untuk menumbuhkan pohon bonsai mereka di wadah yang lebih sederhana dan praktis/

Kemudian mereka memindahkannya ke estetika yang lebih menyenangkan ketika pohon-pohon sudah dewasa. Ini adalah ide bagus jika Anda memiliki spesies pohon rapuh untuk bekerja, karena itu membuat Anda menunda membeli wadah yang lebih mahal sebelum Anda tahu itu akan berhasil.

Cara Menanam Pohon Bonsai Anda

Baca juga: Cara Jitu Membuat Bonsai Kelapa Bercabang

Untuk menanam pohon di wadah tempat Anda ingin menanamnya, pertama-tama Anda ingin mengeluarkannya dari wadah tempat Anda membelinya dan membersihkan akarnya.

Berhati-hatilah saat Anda mengeluarkan pohon agar tidak merusak atau mematahkan batang utamanya – pertimbangkan untuk menggunakan sekop pot untuk mencabut tanaman tanpa merusaknya.

Pastikan Anda menyapu semua kotoran yang menempel di dan sekitar sistem akar pohon Anda. Anda dapat menggunakan sumpit, pinset, dan root rake untuk membuat proses ini sedikit lebih mudah bagi Anda.

Anda juga ingin memangkas akarnya juga. Jika pertumbuhannya tidak terkontrol dengan baik, pohon bonsai mungkin mencoba tumbuh lebih besar dari wadahnya.

Cukup potong akar yang sangat besar dan tebal, serta akar yang menghadap ke atas dari sistem akar. Ini akan meninggalkan jaringan akar panjang dan kurus yang akan duduk di dekat permukaan tanah.

Karena air diserap melalui ujung akar, lebih baik dalam wadah kecil untuk memiliki banyak untaian akar tipis, bukan hanya sedikit yang tebal.

Selanjutnya Anda akan ingin menyiapkan pot baru yang akan ditanam pohon bonsai. Pastikan pohon tersebut memiliki dasar tanah baru yang segar untuk diletakkan di tempat yang memberikan ketinggian sesuai keinginan Anda.

Di bagian bawah pot, tambahkan lapisan tanah berbutir kasar sebagai alasnya, lalu tambahkan tanah medium yang jauh lebih halus dan lebih longgar di atasnya.

Pastikan itu adalah tanah yang mengalir dengan baik, sehingga akarnya tidak akan tenggelam saat disiram. Di bagian atas pot, pastikan untuk meninggalkan sedikit ruang sehingga Anda dapat menutupi akar pohon ketika ditempatkan di wadah.

Saat pot pohon, pastikan bahwa pohon diposisikan persis seperti yang Anda inginkan. Setelah itu Anda bisa menutupi akarnya dengan sisa, tanah yang mengalir dengan baik untuk menahannya.

Anda juga bisa menambahkan lapisan terakhir lumut dan / atau batu untuk estetika yang bagus. Jika Anda mengalami kesulitan menjaga pohon tetap tegak, jalankan kawat pengukur berat dari dasar pot melalui lubang drainase, dan ikatkan kawat di sekitar sistem akar untuk menahannya.

Anda mungkin juga ingin memasang saringan pada lubang drainase pada pot untuk mencegah terjadinya erosi tanah. Ini terjadi ketika air membawa tanah keluar dari pot melalui lubang drainase.

Pemangkasan & Pembentukan Bonsai

Pohon bonsai Anda perlu pemangkasan yang konsisten dan sering agar terlihat benar. Ada juga beberapa jenis pemangkasan untuk dipertimbangkan agar tanaman Anda terlihat dan terasa enak.

1. Pemangkasan untuk Estetika. Untuk memastikan Anda tidak menyebabkan terlalu banyak kerusakan pada pohon, atau menghambat pertumbuhannya, Anda hanya harus memangkas untuk tujuan estetika saat pohon tidak aktif.

Ini berarti selama bulan-bulan musim dingin dari November hingga Februari biasanya. Pastikan untuk memotong cabang besar yang menonjol dari pohon, serta cabang dengan tikungan yang tidak alami atau yang jelek.

Untuk melakukan ini, potong setiap cabang di atas simpul di tempat yang membuat pohon tampak seimbang. Gunakan pemotong cabang agar tetap rapi.

Jika Anda ingin memiliki cahaya yang dapat menyaring melalui kanopi dan mencapai cabang bawah, potong kembali ranting dan cabang di atas pohon. Ini juga memungkinkan Anda untuk membentuk kanopi dengan bentuk dan ukuran yang diinginkan.

Gunakan pemotong cabang Anda untuk memotong cabang yang tidak pada tempatnya sehingga kanopi seimbang dan dibentuk dengan baik.

Jika Anda menemukan pengisap, yang merupakan cabang kecil yang cenderung tumbuh di cabang atau pangkal batang, cabut dengan jari-jari Anda untuk menjaga agar pohon terlihat rapi dan terpangkas.

2. Pemangkasan untuk Pemeliharaan, Untuk pemeliharaan umum pohon bonsai Anda, yang harus dilakukan secara teratur, ada beberapa langkah yang harus diambil juga.

Pastikan Anda menghapus semua kayu / gulma / daun mati dari sekitar pot bonsai dan pada pohon itu sendiri. Buang semua gulma dengan hati-hati, tetapi lakukan dengan hati-hati agar tidak merusak akar bonsai Anda.

Pangkas juga cabang yang patah atau bersilangan yang Anda temukan. Cabang yang saling bersilangan dapat meninggalkan luka yang memungkinkan penyakit atau hama masuk ke dalam kayu pohon.

Ini juga berlaku untuk cabang yang patah, yang harus dihilangkan dengan hati-hati untuk memungkinkan pohon mengarahkan semua energinya ke pertumbuhan baru.

Anda juga harus memotong ranting sehingga hanya memiliki antara 3 dan 4 simpul. Node adalah sambungan yang daunnya tumbuh, dan seharusnya tidak ada lebih dari empat dari masing-masing cabang. Cukup buat potongan bersih pada node yang tersisa dengan pemotong cabang.

Untuk pemangkasan jenis ini, tentu saja Anda harus melakukannya sepanjang tahun, tetapi terutama selama bulan-bulan yang lebih aktif untuk pohon bonsai. Biasanya musim semi dan musim panas adalah waktu terbaik untuk ini.

Setelah pohon Anda dipangkas, ada beberapa aftercare yang harus Anda pertimbangkan juga.

Tutupi setiap potongan yang berasal dari pemangkasan dengan pasta luka . Ini akan mencegah terlalu banyak getah bocor, dan akan membantu luka sembuh.

Cukup peras sedikit krim ke tangan Anda yang bersarung dan sebarkan ringan di atas luka. Untuk mendorong pertumbuhan baru, sirami pohon bonsai Anda segera setelah dipangkas. Air dalam-dalam untuk melembabkan tanah sepenuhnya.

Biasanya Anda ingin menyiram pohon Anda secara teratur sekali sehari, dan sedikit lebih dalam setelah pemangkasan. Terakhir, oleskan pupuk 7-7-7 setiap dua minggu saat sedang tumbuh aktif.

Jika Anda memiliki pohon bonsai yang lebih kecil, gunakan pupuk cair, dan gunakan pupuk granular untuk pohon yang lebih besar. Baik encerkan pupuk menjadi setengah kekuatan, atau gunakan setengah sebanyak yang diarahkan pada kemasan pupuk.

Baca juga:

Demikianlah sedikit informasi dari saya lor, semoga dapat bermanfaat untuk kita semuanya amin, terimakasih sudah menyempatkan untuk mampir kemari dan membaca semua artikel saya lor, Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed