BenniSobekti.com – Sejarah Penjing Cina & Awal Mula Bonsai Jepang Terlahir, Assalamualaikum sahabat bonsai dan tanaman hias di seluruh dunia maya berada.

Kali ini saya akan berikan lor sedikit mengenai Sejarah Penjing Cina & Awal Mula Bonsai Jepang Terlahir, yang berperan aktif dalam memberikan acuan untuk seluruh penggemar bonsai di seluruh dunia berada.

Untuk bonsai sendiri merupakan tanaman indah yang mempunyai arti dan nilai tersendiri pada setiap penggemar dan pengkoleksinya. Dan untuk lebih jelasnya silahkan anda semua membaca artikel saya ini sampai selesai ya bro.

Baca juga: Keindahan Alam & Estetika Seni Pohon Bonsai Yang Patut Kita Kagumi

Sejarah Penjing Cina & Awal Mula Bonsai Jepang 

Bahkan tidak diketahui secara pasti kapan penjing Cina pertama kali diperkenalkan ke Jepang. Almarhum Iwasa Ryōji, mantan profesor emeritus di Universitas Chiba dan salah satu sejarawan perintis sejarah bonsai, percaya bahwa penjing gaya Cina sedang diproduksi di Jepang sejauh periode Heian (794-1185).

Ini didasarkan pada ilustrasi dalam gulungan emaki yang menggambarkan kehidupan sehari-hari pada periode Heian yang menunjukkan pohon-pohon kecil dan batu-batu dalam pot.

Tetapi penelitian selanjutnya telah mendorong mundur penanggalan gulungan tersebut ke bagian terakhir dari periode Kamakura (1185-1333), dan sebagian besar ilmuwan saat ini mengabaikan tesis Iwasa.

Tidak ada pertanyaan, bagaimanapun, bahwa pada periode Kamakura paling lambat, orang-orang di Jepang membuat dan menghargai pajangan pot dari pohon-pohon kecil dan batu-batu dalam gaya penjing Cina, dan tampaknya masuk akal untuk menganggap bahwa praktik ini terus berlanjut tanpa terputus ke masa kemudian.

Zaman Dari akhir periode Edo (1603-1868) ke era Meiji (1868-1912), ada gelombang antusiasme dan rasa hormat terhadap budaya Tiongkok dan obsesi untuk meniru kesusastraan Tiongkok.

Ini adalah konteks yang memunculkan gaya baru bonsai yang kemudian dikenal sebagai bunjin, atau bonsai “literati,”.

Sumber Sejarah Tradisi Penjing Cina

Baca juga: Tips Praktis Merawat Tanaman Bonsai Dalam Ruangan

Dari sumber-sumber sejarah kita tahu bahwa banyak dari ini adalah koleksi pohon dan batu kecil, menunjukkan bahwa bonsai literati adalah gaya lain yang mewarisi tradisi penjing Cina.

Baru pada abad ke-19, menjelang akhir periode Edo, gaya bonsai baru yang berbeda dari norma-norma Cina mulai muncul.

Dalam gaya baru ini, pohon miniatur ditanam dalam pot saja tanpa batu, sejauh yang dapat kita ketahui dari catatan tertulis dan dari sumber gambar seperti cetakan ukiyoe.

Sumber yang paling dapat diandalkan yang kita miliki dari periode awal ini adalah Sōmoku sodategusa (Tentang Budidaya dan Perawatan Tanaman) oleh Iwasaki Kan’en, yang ditulis pada tahun 1818.

Volume kedua yang menggambarkan teknik menanam pohon pinus kecil dalam pot dan menjelaskan cara menggunakan kawat untuk membentuk pinus dan memberikannya tampilan alami – dengan kata lain.

Bagaimana mencapai sesuatu seperti apa yang kita anggap sebagai “bonsai” saat ini. Volume pertama risalah Iwasaki berisi penampilan tertua yang didokumentasikan dari istilah “bonsai” (盆栽).

(Kebetulan, Cetakan ukiyoe ini dari abad kesembilan belas menunjukkan orang membandingkan bonsai berbunga. (C) Museum Seni Bonsai Ōmiya, Saitama

Masalahnya adalah bahwa kata “bonsai” tidak digunakan untuk merujuk secara eksklusif pada pohon mini yang ditanam dalam pot, bentuknya sengaja dimanipulasi.

Baca juga: Cara Merawat Bonsai Luar Ruang Super Simpel

Periode Edo Sejarah Bonsai Penjing Cina

Pada akhir periode Edo, semua pajangan pot tanaman dan bunga-bunga – seperti tujuh rumput musim semi atau kejayaan pagi di musim panas – disebut sebagai “bonsai” (atau “hachiue,” yang mungkin dianggap sinonim pada waktu).

Dan tidak ada perbedaan antara pohon pot dan jenis konvensional tanaman pot dan bunga. Ini dapat dilihat dari cetakan ukiyoe di mana penjual tanaman yang memajang dagangannya terlihat menawarkan pohon-pohon pot dan tanaman berdampingan dengan apa yang kita anggap sebagai “bonsai” hari ini.

Selain itu, hingga dekade pertama abad kedua puluh, Sehubungan dengan ini, kita dapat melihat bahwa sebenarnya asal muasal bonsai Jepang berasal dari zaman yang tidak terlalu jauh dari masa kini.

Sejarah bonsai Jepang seperti yang ada saat ini sebenarnya cukup singkat, hanya sekitar 200 tahun atau lebih. Seperti diketahui, salah satu ciri dari banyak seni tradisional Jepang adalah sistem iemoto.

Di mana tradisi sekolah tertentu diturunkan dari generasi ke generasi melalui hierarki formal dan sering turun temurun.

Bonsai berbeda. Meskipun sering dikelompokkan bersama dengan “seni tradisional” lainnya, bonsai tidak memiliki “sekolah” atau sistem iemoto yang ketat.

Sejarah Seni Bonsai Penjing Cina & Bonsai Jepang Terlahir

Baca juga: Sejarah Dan Asal-Usul Bonsai Lengkap

Alasannya cukup jelas mengingat perkembangan sejarah seni seperti yang baru saja saya gambarkan. Untuk bentuk seni seperti upacara minum teh dan ikebana, dan seni pertunjukan tradisional seperti nō dan kabuki.

Kerangka kerja bentuk seni seperti yang kita kenal sekarang ini sudah ada pada akhir abad keenam belas paling lambat.

Setelah suatu bentuk seni telah matang, sejumlah waktu diperlukan untuk berbagai sekolah dan sistem iemoto yang mengontrol mereka untuk terbentuk.

Tetapi dalam kasus bonsai zaman modern, yang menolak “sekolah” dan sistem iemoto sebagai feodalistik, tiba sebelum waktu yang cukup telah berlalu agar sistem diperbaiki di tempatnya.

Baca juga:

Makna Bonsai: Museum, Tradisi & Esthetika Bonsai Jepang

Bonsai Jepang: Budaya Keindahan & Nilai Mistik Miniatur Pohon

Cara Buat Bonsai Pohon Zaitun Cukup Simpel & Sederhana

Cara Jitu Membuat Bonsai Kelapa Bercabang

Demikianlah sedikit artikel sejarah bonsai penjing cina dan jepang dari saya, semoga bermanfaat utuk kita semuanya ya lor.

Terimakasih sudah mampir untuk membaca dan mengikuti selalu artikel saya, dan jangan lupa untuk saran serta komentarnya ya lor. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed