oleh

Hal Berikut Yang Perlu Di Hindari Saat Anda Menanam Pohon Bonsai

BenniSobekti.com – Hal Berikut Yang Perlu Di Hindari Saat Anda Menanam Pohon Bonsai, Assalamualaikum sahabat bonsai dan tanaman hias yang berada di seluruh dunia maya yang saat ini membaca artikel saya.

Kaliini saya akan berikan sebuah informasi mengenai suatu hal yang perlu dihindari saat kita sedang menanam bonsai. Untuk lebih jelasnya monggo saja untuk membaca artikel ini sampai habis ya.

Baca juga: Cara Mudah Merawat Bonsai Arabica Alias Klampis Untuk Pemula

Hal Yang Harus Dihindari Saat Menanam Pohon Bonsai

Menanam pohon bonsai memang tidak mudah, namun sekaligus menyenangkan dan menantang. Namun, ada beberapa hal yang tidak dilakukan oleh beberapa petani atau hal-hal yang mereka lakukan yang dapat menyebabkan penyakit atau kematian pohon bonsai mereka.

Dalam tutorial ini, kita akan membahas masalah paling umum yang dihadapi petani bonsai dan solusinya. Kami akan membahas topik-topik berikut:

Masalah Pengairan: Bawah Air dan Overwatering, Pohon Bonsai Ditanam di Lingkungan yang Salah, Menggunakan Jenis Tanah yang Salah, Tidak Memberi Makan atau Menggunakan Pupuk, Memilih Pot Bonsai yang Salah.

Lebih Dari Pemangkasan Pohon Bonsai, Bonsai Tidak Cukup Mendapatkan Sinar Matahari, Menggunakan Alat Bonsai yang Salah.

Masalah Pengairan: Underwatering dan Overwatering

Penyiraman dianggap sebagai salah satu keterampilan terpenting dalam hal menanam pohon bonsai yang sehat. Bahkan.

Para ahli bonsai membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk belajar menyiram pohon bonsai dengan cara yang benar.

Pohon bonsai membutuhkan air untuk berkembang, tanpa air, pohon bonsai Anda akan mati, dan ini adalah fakta yang tak terbantahkan.

Para petani pemula Bonsai seringkali tidak mengalami kesulitan dalam memahami hal ini. Tetapi orang dapat dengan mudah melupakan atau mengabaikan fakta bahwa kelebihan air dapat dengan mudah membunuh pohon bonsai seperti tidak ada air sama sekali.

Itulah mengapa penting untuk memahami peran air dalam pohon bonsai untuk pertumbuhan bonsai yang lebih sukses.

Daun bonsai menggunakan air dan nutrisi untuk mendapatkan energi dari matahari dan atmosfer melalui fotosintesis untuk membentuk molekul organik seperti gula yang dibutuhkan untuk membangun dan menumbuhkan daun, batang, cabang, akar, dan batang.

Memahami Peran Air

Hampir 55% hingga 85% air membentuk berat pohon bonsai. Air tidak hanya membantu translokasi nutrisi, tetapi juga membantu dengan turgiditas keseluruhan.

Pada daun dan batang, persentase air dari 70% hingga 90%. Tanda-tanda pertama kelangkaan air atau kelangkaan air meliputi jatuhan daun dan batang. Bahkan, kelangkaan air yang berkepanjangan juga dapat memengaruhi fotosintesis.

Air memasuki pohon bonsai melalui akar muda, di daerah di belakang ujung akar, melalui ratusan rambut akar halus, sangat meningkatkan luas permukaan bila terkena air di tanah kompos.

Ini akan memudahkan air memasuki sistem akar melalui membran halus melalui proses yang disebut “osmosis”. Ini mengacu pada pergerakan air dari daerah konsentrasi tinggi ke daerah konsentrasi rendah melalui membran yang sangat halus. Rambut akar hanya berumur pendek dan diganti terus-menerus.

Setelah air berada di dalam ujung akar, ia dipindahkan melalui sel pendukung ke dalam xilem, yang merupakan wadah pengangkut air.

Ini adalah tabung sempit, panjang, dan berlubang tanpa benda hidup dan disatukan dari ujung ke ujung, menyediakan jalur terus menerus dari akar bonsai melalui batang dan daun.

Air bergerak dari xilem, ujung akar dan ke ujung daun. Setiap kelebihan air hilang ke atmosfer melalui transpirasi yang diatur oleh stomata atau sel-sel kecil seperti jendela.

Stomata membuka dan menutup sebagai respons terhadap penumpukan karbon dan suhu dalam daun. Hampir 98% air diambil oleh akar dan kemudian dipindahkan dari permukaan daun.

Underwatering

Salah satu alasan paling umum mengapa pohon bonsai mati adalah karena mereka kekurangan air. Pohon-pohon bonsai ini ditempatkan di wadah yang sangat dangkal memungkinkan drainase air terus menerus.

Kecenderungannya adalah air akan sepenuhnya tersebar ke tanah setelah sehari. Jika tidak disiram dengan benar, pohon bonsai ini akan mati.

Untuk menyirami pohon bonsai, tukang kebun bonsai membutuhkan nozzle air yang halus. Hindari sembarang semprotan yang kuat karena dapat membersihkan tanah di wadah atau pot, sehingga memunculkan akarnya.

Overwatering

Jika pohon bonsai dibiarkan terlalu basah, mereka menjadi jenuh dan berisiko lebih tinggi terkena busuk akar dan kapang serta kutu jamur.

Anda dapat mencegah overwatering dengan memeriksa kelembaban atau kekeringan tanah menggunakan metode yang berbeda seperti metode jari, metode sumpit, metode pengangkatan, dan menggunakan pengukur kelembaban.

Cara Menggunakan Moisture Meter

Baca juga: Cara Paling Top Membuat Bonsai Serut Bagi Pemula

Alat ukur kelembaban berguna untuk membantu Anda dalam mengukur kelembaban di tanah, sehingga mencegah pengairan dan pengairan yang berlebihan pada pohon bonsai Anda.

Pengukur kelembaban memiliki skala 1 hingga 10, dengan hasil 1 sebagai yang paling kering dan 10 yang paling basah.

Sebagian besar pengukur kelembaban juga memiliki rentang warna yang terdiri dari merah, biru, dan hijau. Berinvestasi dalam alat pengukur kelembaban yang andal adalah ide yang bagus sehingga Anda dapat memeriksa kelembaban tanah secara instan.

Panduan Langkah-demi-Langkah dalam Menggunakan Moisture Meter

Langkah # 1 : Pilih perangkat. Pengukur kelembaban bisa terlihat polos atau mewah. Itu tidak hanya dapat memeriksa kelembaban, tetapi juga keasaman tanah, cahaya, tanah, dan faktor lainnya.

Anda dapat menggunakan pengukur kelembaban polos untuk memeriksa kelembaban tanah dengan cepat. Pilih pengukur kelembaban yang langsung mengukur dan tidak memerlukan baterai.

Langkah # 2 : Pegang ujung pengukur atau kepala pengukur kelembaban. Probe adalah ujung runcing. Cukup masukkan probe jauh ke dalam tanah atau tiga perempat jauh ke dalam pot bonsai. Ini akan membantu mengukur kelembaban tanah di akar bonsai.

Langkah # 3 : Memasuki zona merah. Beberapa pohon bonsai membutuhkan tanah kering karena ada spesies yang dapat dengan mudah dibunuh dengan penyiraman berlebihan.

Sehingga kelembaban tanah harus di zona merah atau rendah. Ada spesies pohon bonsai yang membutuhkan tanah yang cukup lembab seperti azalea dan ficus, sehingga kelembaban tanahnya harus berada di zona hijau.

Jika meteran kelembaban berada di merah, pohon bonsai siap untuk disiram. Jika pengukur kelembaban berada di zona biru, itu berarti bahwa tanah terlalu basah. Jangan sirami lagi sampai akarnya berwarna hijau atau merah.

Kiat: Pantau secara teratur

Gunakan pengukur kelembaban untuk mengecek pohon bonsai Anda. Jangan pernah meninggalkan pengukur kelembaban di pot pohon bonsai terlalu lama.

Anda perlu menghapus probe meter kelembaban Anda setelah menggunakan, dan menjaganya tetap kering dan dibersihkan dengan benar.

Kesimpulan, Anda tidak ingin menyiram atau menyiram tanaman bonsai Anda, jadi memeriksa tanah sebelum menyiram sangat penting.

Alih-alih mengandalkan tebakan, yang terbaik adalah berinvestasi dalam perangkat seperti pengukur kelembaban untuk memastikan Anda mendapatkan hasil yang akurat dan menyirami tanaman bonsai Anda sesuai kebutuhan.

Pohon Bonsai yang Ditanam di Lingkungan yang Salah

Orang-orang biasanya memiliki kecenderungan yang tidak menguntungkan untuk memperlakukan pohon bonsai seperti tanaman rumah lainnya.

Namun, pohon bonsai ini tidak boleh diperlakukan sebagai tanaman hias karena mereka adalah pohon dan mereka harus diperlakukan seperti itu.

Penting untuk memastikan bahwa Anda meniru lingkungan alami pohon asli tempat pohon bonsai Anda berasal. Untuk sebagian besar spesies pohon bonsai.

Mereka melakukan lebih baik ketika ditempatkan di teras daripada di dalam rumah. Di daerah mana pun mereka berada, itu harus selalu meniru lingkungan alami di mana pohon asli berada.

Suhu dan Kelembaban Sangat Memengaruhi Pohon Bonsai Anda

Semua pohon bonsai dalam ruangan selama musim dingin harus tetap hangat tetapi tidak terlalu panas. Suhu yang tepat harus berkisar antara 50 hingga 70 derajat Fahrenheit.

Ingatlah bahwa kisaran suhu ini tidak berlaku untuk semua spesies pohon bonsai. Tukang kebun bonsai harus mendasarkan suhu yang tepat pada asal pohon.

Sementara pohon bonsai dalam ruangan harus hidup dalam suhu kamar standar, pohon tropis bonsai bertahan hidup di tempat-tempat di mana suhu kamar terjaga dengan baik sepanjang tahun karena mereka tidak tahan terhadap dinginnya musim dingin.

Selama musim dingin, spesies pohon bonsai ini tidak boleh ditempatkan di dekat jendela yang terbuka atau di tempat yang dingin.

Baca juga: Jenis Pohon Cemara Dijadikan Bonsai Di Indonesia

Spesies pohon bonsai tropis paling baik disimpan dalam suhu hangat sepanjang tahun. Pohon bonsai ini tumbuh tanpa periode dormansi dan mereka lebih suka suhu antara 64 dan 75 derajat Fahrenheit di siang hari dan 57 hingga 61 derajat Fahrenheit di malam hari.

Ini adalah suhu dalam ruangan normal selama musim dingin. Anda perlu menghindari akar bonsai dingin, karena akarnya lebih dingin dibandingkan dengan lingkungan dalam ruangan.

Anda perlu memastikan bahwa pohon bonsai Anda berada di dekat sumber panas untuk mencegah kehilangan kelembaban dan menjaga tingkat kelembaban pada kisaran yang tepat.

Pohon bonsai subtropis dan Mediterania dapat mempertahankan suhu yang lebih sejuk bahkan di musim dingin yang sangat dingin.

Pohon bonsai non-tropis membutuhkan suhu seperti ini untuk bertahan hidup. Anda dapat menempatkan pohon bonsai di langkan jendela yang sejuk atau ruangan dingin.

Anda dapat menempatkan pohon bonsai sub-tropis di luar, tetapi pastikan Anda melindunginya dari angin. Ketika datang ke kelembaban, ini adalah pertimbangan yang sangat penting.

Cara terbaik untuk membeli nampan kelembaban dengan sekantong kerikil untuk meningkatkan kelembaban pohon bonsai Anda. Baki yang lembab juga membantu melindungi permukaan meja Anda atau meja tempat pot bonsai diletakkan.

Baca juga: Cara Praktis Membentuk Batang Pohon Bonsai Jadi Unik

Mempertahankan Suhu Akar Bonsai

Akar bonsai halus dan sensitif terhadap perubahan suhu. Anda perlu memastikan bahwa pohon bonsai Anda tidak terlalu kering selama musim panas dan tidak terlalu dingin selama musim dingin.

Di musim semi, hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah memotong pohon bonsai Anda. Potong bonsai Anda di tempat teduh sehingga bola akar tidak menjadi kering karena paparan sinar matahari.

Anda harus selalu membawa botol semprotan air untuk melembabkan akarnya setiap kali terlihat kering. Mengatur suhu sangat penting selama musim panas.

Penempatan pohon bonsai Anda akan tergantung pada asalnya. Pohon bonsai tropis harus ditempatkan di lingkungan yang lebih hangat sementara spesies bonsai beriklim sedang harus ditempatkan di tempat teduh penuh atau di tempat yang teduh sebagian.

Spesies beriklim sensitif terhadap suhu ekstrem. Spesies pohon tropis dapat mati karena suhu yang sangat tinggi. Bahkan, mereka lebih mungkin dirugikan oleh panas dibandingkan dengan yang lain.

Pantau Suhu Pohon Bonsai Anda

Anda harus memperhatikan perubahan suhu yang berbeda, memantau bahkan perubahan sekecil apa pun untuk memastikan bonsai Anda tumbuh seperti yang Anda harapkan.

Anda dapat menggunakan termostat di dinding untuk mengontrol suhu ruangan atau menggunakan termometer. Berinvestasi dalam perangkat ini dapat membantu Anda memeriksa suhu di ruang yang lebih kecil.

Tempatkan perangkat ini di area yang dekat dengan pohon bonsai Anda, memberikan suhu lingkungan yang sebenarnya.

Cara Menghindari Fluktuasi Suhu

Ketika datang ke suhu dalam ruangan, itu sangat dipengaruhi oleh kehadiran sistem pemanas, osilasi dan kipas knalpot, lorong berangin, dan jendela.

Pohon bonsai sangat sensitif terhadap perubahan suhu yang tiba-tiba. Lonjakan atau penurunan suhu yang tiba-tiba dan drastis dapat melukai pohon bonsai Anda.

Anda tidak harus menyimpan pohon bonsai dalam ruangan di dekat pintu atau jendela yang terbuka untuk melindunginya dari angin.

Kesimpulan, Hanya karena banyak spesies pohon bonsai ditanam di luar secara alami tidak berarti mereka harus dibiarkan di luar ruangan sepanjang tahun.

Pohon bonsai Anda mungkin perlu dibawa masuk karena suhu berubah. Selama musim dingin atau musim panas, ini bisa terlalu banyak untuk pohon bonsai Anda.

Penting untuk mengetahui apa yang dibutuhkan oleh pohon bonsai Anda dan memastikan pohon itu diletakkan di lingkungan yang baik yang cocok untuknya sedekat mungkin dengan lingkungan alaminya.

Menggunakan Jenis Tanah yang Salah

Pohon bonsai tidak tumbuh di tanah pot biasa. Mereka membutuhkan drainase yang konstan. Jika ditanam di tanah pot biasa, akarnya akan membusuk dan tidak mengalir dengan baik.

Kualitas terbaik dari tanah bonsai harus benar-benar longgar dan longgar. Tanah bonsai yang benar harus ditempatkan di pot bonsai jika tanah baru perlu ditambahkan.

Banyak petani bonsai meletakkan pohon bonsai mereka di tanah yang salah dan bertanya-tanya mengapa pohon bonsai mereka mati.

Pohon bonsai tidak bagus di semua jenis tanaman. Tujuan utama Anda adalah menemukan tanah bonsai yang mengalirkan air dengan cepat tetapi masih memiliki kemampuan untuk menahan air.

Ini harus mengandung partikel kecil untuk aerasi yang tepat dan untuk memungkinkan oksigen mencapai akar bonsai.

Anda akan menemukan tanah khusus yang tersedia secara komersial di pasar yang dibuat khusus untuk pohon bonsai.

Anda juga dapat memilih untuk mencampur sendiri. Sangat penting menambahkan pupuk ke tanah bonsai Anda selama musim tanam terutama musim semi awal hingga pertengahan musim gugur.

Tidak Memberi Makan atau Menggunakan Pupuk

Pemupukan atau memberi makan pohon bonsai sangat penting selama periode pertumbuhan. Sementara pohon normal dapat memperluas sistem akar mereka untuk mencari nutrisi, pohon bonsai ditanam dalam pot kecil dan mereka perlu dibuahi untuk mengisi kembali kandungan nutrisi tanah.

Bagian Dasar Pupuk

Ada tiga makronutrien dasar yang dibutuhkan oleh pohon bonsai yang meliputi nitrogen, fosfor, dan kalium atau rasio NPK.

Setiap elemen memiliki tujuan berbeda. Sebagai contoh, nitrogen membantu dalam meningkatkan pertumbuhan daun, cabang, dan batang pohon bonsai di atas tanah.

Untuk akar yang sehat, fosfor diperlukan, yang juga mendorong pertumbuhan dan perkembangan bunga dan buah-buahan. Kalium meningkatkan kesehatan pohon bonsai secara keseluruhan.

Rasio NPK yang berbeda digunakan untuk spesies pohon bonsai yang berbeda pada waktu yang berbeda dalam setahun.

Waktu Terbaik untuk Menerapkan Pupuk ke Bonsai Anda

Selama seluruh periode pertumbuhan pohon bonsai Anda, harus dibuahi dari awal musim semi hingga pertengahan musim gugur.

Pohon bonsai yang lebih dewasa atau lebih tua lebih jarang dibuahi. Memberi makan sangat tergantung pada spesies pohon bonsai, waktu dalam setahun, kesehatan pohon bonsai Anda, dan tahap perkembangannya.

Pohon bonsai dalam ruangan dapat dibuahi sepanjang tahun. Jangan menyuburkan pohon bonsai pot selama sekitar satu bulan.

Baca juga: Tips Jitu Membuat Bonsai Bambu Dengan Mudah

Jangan pernah menyuburkan pohon bonsai yang sakit. Ini dapat memperburuk kondisi mereka dan bahkan mengarah ke pembakaran nutrisi karena mereka tidak dapat memanfaatkan nutrisi dengan benar seperti yang biasa mereka lakukan ketika mereka sehat.

Memilih Pot Bonsai yang Salah

Banyak petani bonsai terutama pemula, memilih ukuran pot bonsai yang salah. Memilih pot bonsai adalah salah satu kegiatan pertama yang perlu Anda lakukan saat menyiapkan bonsai.

Anda tidak bisa hanya menggunakan pot atau wadah apa pun sebagai pot bonsai. Ada juga faktor-faktor penting yang perlu dipertimbangkan ketika memilih ukuran, bentuk, dan bahkan warna pot bonsai yang tepat untuk pohon bonsai Anda.

Baca juga:

Demikianlah sedikit dari saya, semoga bermanfaat untuk kita semua, terimakasih atas kunjungan dan sudah membaca semua artikelsaya, jangan lupa untuk saran dan komentarnya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed