BenniSobekti.com – Bonsai: Bentuk Seni Bonsai Jepang Mereproduksi Alam Selama 800 Tahun, Assalamualaikum sedulor bonsai dan tanaman hias diseluruh dunia maya berada, baiklah pada saat ini juga saya akan memberikan sebuah info mengenai Bentuk seni bonsai jepang 800 tahun.

Jepang merupakan sebuah negara pencetus dan pencipta tanaman bonsai yang merupakan karya seni indah tiada duanya, dengan bonsai semua akan merasa nyaman dan tentram, maka dari itu lor silahakan baca artikel ini sampai selesai ya lor.

Baca juga: Layering: Wajib Kita Ketahui Mengenai Layering Udara Pada Bonsai

Bonsai 800 Tahun Di Negara Jepang

Jepang adalah 70% hutan. Di sebelah Finlandia, dalam hal negara-negara maju, ia memiliki rasio hutan tertinggi kedua di dunia.

Orang Jepang telah hidup dikelilingi oleh hutan dan keberadaan mereka saling terkait dengan pepohonan. Orang-orang Jepang telah memasukkan pohon ke dalam kehidupan mereka menggunakan Bonsai.

Hobi yang bahkan bisa disebut Seni, di mana lanskap alam yang luar biasa dibuat dalam pot tanaman kecil. Dikatakan bahwa tanaman hias dan pohon pertama kali ditanam dalam wadah sekitar 800 tahun yang lalu.

Dan saat ini mereka bahkan populer di luar negeri. Bahkan ada Konvensi Bonsai Dunia yang diadakan setiap empat tahun sekali, dengan konvensi ke-8 yang akan diselenggarakan di Kota Saitama, Jepang pada 2017.

Penggemar bonsai dari seluruh dunia berkumpul di konvensi untuk meningkatkan teknik dan mempererat ikatan persahabatan.

Tampaknya kegemaran Bonsai diatur untuk tumbuh lebih jauh, bahkan bonsai mini yang lebih kecil pun mendapatkan popularitas di kalangan anak muda.

Contohnya: Pine Five Needle Jepang bernama Uzushio. Museum Seni Bonsai Omiya, Saitama, Bentuk menjadi Formulir Keinginan Anda dan Seorang pengunjung dari luar negeri memeriksa Bonsai .

Di semua negara, orang menikmati menanam semak dalam pot. Melihat tanaman pot yang ditempatkan di sudut ruangan memungkinkan rasa damai dan penyembuhan.

Tanaman pot membawa angin segar ke dalam kehidupan kita sehari-hari, baik di kantor perusahaan atau di rumah. Namun, meskipun tanaman pot sederhana dan Bonsai mungkin tampak serupa, mereka sangat berbeda.

Bonsai bukan hanya masalah menanam beberapa semak dalam pot; sebaliknya mereka mereproduksi pemandangan alam dalam pot.

Ini berarti bahwa pohon yang tumbuh beberapa meter di alam, harus dibudidayakan agar sesuai dengan ukuran pot, dan dapat berkisar dari beberapa lusin sentimeter hingga sekitar 1 meter.

Namun, pohon adalah makhluk hidup dan meskipun Anda mungkin berpikir Anda melatihnya menjadi bentuk yang Anda inginkan, mereka dapat menembak tunas atau menumbuhkan cabang di tempat-tempat yang tidak terduga.

Akibatnya, Anda perlu mengamati bentuk pohon dan hampir “berbicara” dengannya; merawatnya selama beberapa tahun dengan memangkasnya dan memfaktorkan berbagai kebutuhan seperti sinar matahari, air dan pupuk dll.

Dengan melakukan itu, pohon itu akhirnya akan mengambil bentuk yang Anda bayangkan. Itulah pesona Bonsai yang sesungguhnya .

Baca juga: Teknik Bonsai: Teknik Layering Udara Yang Sangat Mudah Serta Perlu Untuk Dipelajari

Keindahan Bonsai Jepang

Ada berbagai jenis Bonsai . Di antara yang lain, kami menggunakan evergreen seperti pinus atau ek tradisional; spesies seperti maple dan elm Jepang yang daunnya berubah dengan empat musim.

Dan prem atau satsuki azalea yang bunganya dapat dinikmati. Namun, bagi banyak orang Jepang ” Bonsai ” kemungkinan akan membawa pohon pinus ke pikiran.

Selain itu, ada berbagai gaya di mana pohon dapat pot dan dibudidayakan. Gaya yang paling dasar adalah di mana batang tumbuh lurus ke atas, secara bertahap semakin tipis dari akar ke ujung.

Gaya yang disebut Chokkan (secara harfiah “batang lurus”). Lalu ada Shakan (secara harfiah “batang miring”), di mana batang miring ke kiri atau kanan, seperti ketika pohon yang disapu angin tumbuh pada sudut di alam.

Meregangkan batang dengan memelintirnya dan menekuknya ke belakang dan ke depan, kiri dan kanan, disebut Moyogi (secara harfiah “pohon berpola”).

“Black Pine” – bernama Seiran (secara harfiah “badai biru”) – contoh khas Chokkan . Museum Seni Bonsai Omiya, Saitama “Japanese Five Needle Pine” – cantik dengan harmoni batang dan rantingnya yang miring. Museum Seni

Bonsai Omiya, Saitama Jepang

Namun ini tidak berarti bahwa ada definisi atau penentuan yang pasti tentang bagaimana Bonsai “harus ditanam.” Di alam tidak ada dua pohon yang sama; cabang menekuk dan batang miring karena terkena angin dan hujan, dan akar juga tumbuh.

Pada dasarnya, kenikmatan menciptakan unsur-unsur tersebut dan mereproduksi alam diterjemahkan ke dalam rasa keindahan Jepang yang disebut Wabi Sabi (rasa keindahan ditemukan dalam penyempurnaan yang tenang dan tenang.)

Aprikot Jepang mulai mekar dengan bunga-bunga indah di awal musim semi. Museum Seni Bonsai Omiya, Saitama Sang quince yang mencolok, dengan ujung-ujungnya yang berkedip-kedip seolah menyala. Museum Seni Bonsai Omiya, Saitama.

Baca juga: Ragam Taman Minimalis Sederhana Cocok Untuk Hunian Yang Mungil

Museum Seni Bonsai Pertama di Dunia

Museum Seni Bonsai Omiya terletak di Kota Saitama, Prefektur Saitama tidak jauh dari Tokyo dan merupakan pusat minat para penggemar Bonsai .

Dibuka pada bulan Maret 2010 sebagai museum seni publik pertama di dunia untuk Bonsai . Ini menunjukkan tidak hanya karya Bonsai , tetapi juga baki yang digunakan untuk pot Bonsai dan batu hias dll.

Museum ini juga menyediakan panduan vokal dalam bahasa Inggris, Cina dan Korea, memungkinkan orang-orang dari luar negeri tidak hanya menikmati melihat Bonsai , tetapi juga untuk belajar tentang aspek seperti sejarahnya.

Pohon ek tradisional berusia sekitar 520 tahun, dipajang di sepanjang Jalan Bonsai. Kebun-kebun Happo-En, tempat pernikahan di distrik Minato Tokyo, juga menarik bagi para pecinta Bonsai .

Di sini Anda dapat menemukan apa yang disebut ” Jalan Bonsai “, jalan setapak yang menampilkan pohon Bonsai yang berumur lebih dari 100 tahun.

Jalan Bonsai di Happo-En. Semua Bonsai ini memiliki dedaunan yang dirawat dengan hati-hati dan hanya dipelihara oleh para ahli.

Di antara mereka adalah kayu ek tradisional dan pinus Ezo yang berumur 520 tahun; berdiri sekitar 1 meter mereka tampak seperti “pohon-pohon besar” dan pemandangan itu membuat Anda terengah-engah.

Siapa pun dapat menghargai Bonsai , seperti yang menggunakan kafe, dan belakangan ini pelancong asing juga telah mengunjungi, serta penggemar Bonsai Jepang .

Kumquat mini- Bonsai dengan buah jeruk yang lucu. (Foto milik Taman x Taman) Mini- Bonsai – Populer di kalangan Anak Muda.

Di satu sisi, memang benar bahwa Bonsai memiliki reputasi sebagai “sulit untuk dibudidayakan” dan “hobi untuk orang kaya dan generasi yang lebih tua.”

Baca juga: Cara Jitu Membuat Bonsai Kelapa Bercabang

Namun, baru-baru ini telah terjadi peningkatan jumlah anak muda yang tertarik pada miniatur Bonsai yang tingginya sekitar 10-20 sentimeter. Pohon-pohon setinggi ini berada di bawah kategori ” Bonsai kecil ” dan dalam beberapa tahun terakhir juga dikenal sebagai ” Bonsai mini .”

“Bola Lumut” adalah teknik yang menciptakan Bonsai dengan melilitkan akar tanaman ke dalam bola tanah dan lumut yang kaya tanah, diikat bersama dengan benang tipis.

Selain digunakan untuk Bonsai khas Jepang dengan dedaunan yang berubah menjadi rona musim gugur (sisi kanan foto), bola lumut juga dapat dinikmati dengan berbagai jenis tanaman hias lainnya.

(Courtesy of GreenScape) “Super Mini Bonsai”; Bonsai mini dibuat lebih kecil. Bonsai berukuran penuh membutuhkan waktu lebih dari 20 tahun untuk mencapai ketinggian 20 cm.

Sedangkan Bonsai Super Mini dapat mencapai ketinggian penuhnya sekitar 3 cm hanya dalam 3 tahun. Foto ini menunjukkan Apple Kepiting Toringo. (Atas perkenan Teruki Iwai).

Baca juga: 17 Jenis Seni Dan Gaya Bonsai ( Style Bonsai )

Teknik Kayu Mati Pada Bonsai Untuk Menjadikan Bonsai Jadi Lebih Menawan

Pot Bonsai: Cara Mudah Memilih Pot Bonsai Yang Sesuai Dengan Pohon Bonsai Anda

Demikianlah dari saya ya lor, semoga dapat bermanfaat untuk kita semuanya,terimakasih sudah mampir kemari untuk membaca dan ikuti selalu artikel sara, jangan lupa untuk saran serta komentarnya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed