BenniSobekti.com – Cara Membuat Bonsai: Prinsip Manipulasi Pertumbuhan Tanaman Bonsai Assalamualaikum sahabat bonsai dan sedulor tanaman hias di seluruh dunia maya berada semoga kabarnya sehat selalu ya, oke berjumpa kembali dengan bennisobekti.com dan kali ini saya akan membahas mengenai membuat bonsai dalam pertumbuhan tanaman bonsai yang baik.

Ini adalah artikel yang akan menunjukkan kepada Anda bagaimana menerapkan konsep dasar pertumbuhan tanaman ke teknik pelatihan bonsai yang baik dan benar, makanya lor baca saja sampai habis ya artikel ini semoga berkenan.

Baca juga: Perawatan Bonsai: Fungisida Bantu Mengontrol Penyakit Bonsai

Klasifikasi Cara Membuat Bonsai

Menanam tanaman untuk bonsai berarti mengembangkan tanaman pembibitan ke titik penataan akhir dan menempatkannya dalam pot.

Tanaman ini memiliki berbagai nama, yaitu pra-dilatih atau pra-bonsai, dll. Idenya adalah untuk menanam tanaman khusus untuk bonsai daripada lanskap.

Karena tujuan kami sangat jauh berbeda dari penata taman, tekniknya juga sangat jauh berbeda. Beberapa tanaman, seperti pinus, perlu perhatian khusus sejak awal untuk menjadi bonsai yang baik.

Yang lain seperti kebanyakan pohon berganti daun jauh lebih mudah memaafkan dan masih dapat digunakan setelah mencapai ukuran tertentu, tetapi tanpa pelatihan bonsai sebelumnya.

Pendekatan yang ingin saya ambil adalah menjelaskan dan menerapkan prinsip-prinsip pertumbuhan tanaman sehingga Anda dapat menerapkan prinsip-prinsip dan konsep-konsep ini untuk situasi khusus Anda.

Setelah dipahami, prinsip-prinsip ini adalah alat yang sangat kuat untuk memanipulasi pertumbuhan tanaman. Dan bonsai mungkin merupakan contoh manipulasi pertumbuhan tanaman.

Baca juga: 10 Pohon Bonsai Tertua Yang Menjadi Juara Dunia

Prinsip Dalam Manipulasi Pertumbuhan

Prinsip 1:

Daun (jarum) menambah ukuran bagian kayu dari tanaman dan ukuran akar. Ya, sepertinya sudah jelas. Tetapi kebanyakan dari kita gagal menggunakan konsep ini untuk keuntungan maksimal.

Jika Anda ingin batang yang sangat besar, jangan pangkas tanaman Anda. Penghapusan daun hanya akan memperlambatnya. Ini tentu saja terlalu disederhanakan tetapi tetap benar.

Jika Anda membasmi tanaman, biarkan sebanyak mungkin daun yang dapat mendukung akar untuk menghasilkan akar baru secepat mungkin.

Jika Anda melakukan ini saat tanaman gugur memiliki daunnya, Anda harus mengurangi dedaunan yang sebanding untuk mencegah overtaxing kemampuan akar untuk memasok air.

Sangat penting untuk menjaga tanaman tetap dingin saat akar baru sedang diregenerasi. Meninggalkan seluruh batang tanaman daun bekerja sangat baik untuk telanjang-akar tanaman atau parah akar-dipangkas aktif tanaman daun.

Akar yang tersisa hanya akan menstimulasi tunas sebanyak mungkin, sehingga tidak memangkas tanaman. (Lihat artikel “Repotting Bonsai: Cara Mudah Menjaga Akar)

Prinsip 2:

Daun memproduksi makanan nabati, akar menyimpan makanan nabati. OK, jelas lagi, tapi apa akibatnya? Pemangkasan tanaman di akhir musim (musim gugur atau musim dingin).

Membuat semua makanan utuh untuk merangsang pertumbuhan baru di musim semi. Makanan lengkap tanpa tempat untuk pergi akan merangsang tunas baru dan pertumbuhan baru akan eksplosif dan kasar, beberapa tanaman gugur dapat mengirimkan kecambah delapan kaki setebal satu inci dalam satu musim (atau lebih!).

Pemangkasan tanaman yang parah setelah daunnya keluar di musim semi menghabiskan sebagian besar makanan yang disimpan karena akarnya harus mengirimkan makanan kedua untuk merangsang lebih banyak tunas.

Penipisan ini akan menyebabkan pertumbuhan baru yang sangat lemah dan akan memperlambat pabrik. Tidak memangkas tanaman di musim dingin atau musim semi meninggalkan jumlah maksimum kuncup untuk dirangsang menjadi bunga dan daun dan ranting.

Ini dikenakan pajak akar sepenuhnya dan akan menghasilkan daun terkecil, dan ruas terdekat (ruang antara daun) pada batang baru.

Akar yang membatasi, seperti dalam pot bonsai, membatasi kemampuan mereka untuk menyimpan makanan, yang pada gilirannya akan mengurangi daun dan ruas lebih jauh. Ini adalah mekanisme dasar untuk membuat kerdil tanaman di bonsai.

Baca juga: Akar Bonsai (Nebari): Merawat Akar Permukaan Pohon Bonsai Paling Simpel

Prinsip Manipulasi Pertumbuhan Berikutnya

Prinsip 3:

Pertumbuhan ranting kecil akan selalu tetap kecil dan ranting. Prinsip ini tidak begitu jelas dan pada kenyataannya sering diabaikan oleh orang bonsai.

Maksud saya adalah bahwa, ketika cabang ranting kecil muncul sebagai akibat dari kondisi pertumbuhan yang terbatas itu akan selalu mempertahankan karakter ini, bahkan jika tanaman diremajakan dengan merepoting atau menanam di bumi.

Pertumbuhan baru akan kasar dan kuat dengan ruas panjang dan daun besar, tetapi cabang ranting tidak akan terpengaruh.

Dengan demikian Anda dapat menumbuhkan banyak cabang kecil yang bagus rendah di pohon, menanamnya di tanah dan menumbuhkan cabang pengorbanan atau pemimpin untuk meningkatkan ukuran batang sangat, kembali dan memotong cabang pengorbanan dan memiliki pohon berbatang besar dengan kecil yang bagus ranting.

Namun ini hanya akan berfungsi jika Anda tidak membiarkan kuncup dari cabang-cabang kecil pecah menjadi tunas air atau pertumbuhan kasar.

Baca juga: Bonsai: Bentuk Seni Bonsai Jepang Mereproduksi Alam Selama 800 Tahun

Perhatikan Maniulasi Pertumbuhan Bonsai

Beberapa prinsip ini mungkin terdengar sederhana, tetapi semuanya adalah dasar untuk memanipulasi pertumbuhan tanaman di bonsai.

Anda perlu memikirkannya dengan hati-hati agar dapat menerapkannya secara efektif. Untuk melihat bagaimana aplikasi mereka dapat bekerja untuk penjagaan daun dan batang lihat artikel “Cara Menjaga Daun Tanaman Bonsai Mini“.

Baca juga:

Demikianlan sedikit dari saya, semoga dapat bermanfaat untuk kita semua ya lor, terimakasih sudah mampir kemari dan jangan lupa untuk saran serta komentarnya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed