BenniSobekti.com – Cara Membuat Bonsai Hutan Maple Trisula Yang Indah, Assalamualaikum sahabat boinsai dan sedulur tanaman hias di seluruh dunia maya berada, oke sekarang ini saya akan memberikan sebuah info mengenai cara membuat Bonsai Hutan Maple.

Bonsai adalah sebuah tanaman yang sangat indah yo kalau sudah jadi, ya dengan sebuah ketelatenanlah kita dapat membuatnya. makadari itu untuk membuat bonsai silahkan baca sampai selesai artikel saya ini ya.

Baca juga: Cara Membuat Bonsai: Prinsip Manipulasi Pertumbuhan Tanaman Bonsai

Klasifikasi Membuat Bonsai Indah

Seluruh bonsai merupakan seni dengan ujung pamungkas. Dengan kata lain, seluruh titik bonsai adalah untuk menampilkan pohon.

Bagaimana itu bisa dilakukan? Pengaturan seperti apa yang benar-benar menunjukkan pohon untuk keuntungan terbaiknya? Dan secara khusus, apa yang harus saya lakukan untuk membuat pohon saya terlihat terbaik?

Untuk menggambarkan hal ini dengan baik, mari ikuti pohon melalui persiapannya untuk pameran. Bagi mereka yang harus tahu, ini bukan pohon pribadi saya, dan ini adalah satu-satunya pekerjaan yang pernah saya ikuti.

Pinus hitam Jepang yang besar ini telah tumbuh dari potongan bibit untuk bonsai. Ini akan menjadi pertunjukan publik pertama.

Saya menghapus semua jarum lama untuk menipiskan pohon sedikit, jadi tidak terlalu padat. Semua jarum gantung telah dilepas sehingga bagian bawah setiap cabang adalah bidang yang halus.

Seperti halnya jarum yang berubah warna, cokelat, kuning, atau patah. Sekarang saatnya memilih pot display. Ini berarti kita akan merepoting pohon dua hari sebelum pertunjukan, karena kecuali kita membebaskan akarnya, kita tidak dapat menentukan pot apa yang terbaik untuk pohon itu.

Kami mengikuti semua prosedur khas untuk merepoting. Pohon ini akan tetap berada di pot pertunjukannya untuk tahun berikutnya.

Seandainya maksudnya adalah untuk meletakkan pohon di pot pertunjukan dan kemudian menghapusnya nanti, kami akan menghapus massa akar jauh lebih sedikit dan direpot sepenuhnya setelah pertunjukan.

Perhatikan akar panjang yang masih perlu dikurangi dari waktu ke waktu, dan kabel pria itu melekat pada sekrup kayu yang digerakkan di antara lempeng-lempeng kulit kayu.

Boon telah mengikat akar panjang ke akar yang lebih rendah untuk memindahkannya ke posisi yang lebih dapat diterima. Dia sedang bersiap untuk menghapus sebagian dari akar panjang ke kiri.

Baca juga: Tutorial Perawatan Bonsai Pinus Hitam Eksotis Super Mudah

Pot Yang Baik Untuk Bonsai

Tugas siswa adalah menemukan beberapa pot sebagai kandidat untuk pot pertunjukan. Berikut adalah pilihan yang kami berikan:

Panci ini dianggap agak kecil, terlalu dalam, dan tidak cukup maskulin. Pad root duduk di atas kayu 2X4 di bagian bawah pot.

Bentuknya cukup bagus, tapi kami pikir kami bisa melakukan yang lebih baik dengan warnanya. Kami lebih suka pot kemerahan dengan pohon ini.

Perhatikan bagaimana pot yang dangkal dibandingkan dengan ketebalan batang. Ini benar-benar meningkatkan drama batang besar dan syari’ah.

Nebari ditingkatkan setiap kali dikerjakan, jika teknik yang tepat digunakan. Di sini telah disesuaikan sedikit lebih banyak, menghilangkan beberapa lagi akar yang lebih panjang yang harus dikurangi di masa depan.

Hanya untuk memasangnya ke dalam pot. Perhatikan seberapa dekat itu cocok. Ini akan diikat dengan aman ke pot dengan kabel terlihat di foto.

Setelah pohon aman di pot dan tanah disatukan dengan akarnya, sekarang saatnya untuk lumut pohon. Ini tidak cukup sering dilakukan.

Jika Anda memiliki kesempatan untuk melihat buku-buku Kokofu, Anda akan melihat bahwa setiap pot telah dibuat dengan hati-hati. Lumut yang dipilih dikumpulkan dan dibentuk agar pas di antara akar permukaan.

Jika lumut tipis, biarkan garis tanah Anda lebih dekat ke tepi pot, jika tanahnya tebal, sisakan lebih banyak ruang. Saat membentuk lumut.

Pastikan untuk memotong dengan gunting Anda untuk memiringkan sisi tanah dan akar menempel pada lumut. Ini akan menyebabkan lumut naik secara alami saat diletakkan.

Berhati-hatilah untuk tidak meletakkan potongan lumut terlalu berdekatan, karena mereka cenderung saling mendorong. Ruang-ruang kecil dapat diisi dengan top-dressing gelap yang sangat halus.

Sebelum dan sesudah lumut diaplikasikan pada penanaman hutan. Perhatikan di foto sebelumnya, lumut sphagnum Selandia Baru yang telah diparut dan dengan ringan diletakkan di atas tanah.

Ini membantu menjaga kelembaban tersedia untuk lumut dan mengurangi bahaya kantong udara mengeringkannya. Produk akhirnya sangat rapi dan terlihat seperti benar-benar tumbuh di sana.

Proses Pemotongan Lumut

Penting untuk memotong lumut dengan hati-hati di antara akar untuk memberikan penampilan alami. Lapisan atas terakhir adalah partikel halus lava.

Tepat sebelum pertunjukan, sikat lembut harus digunakan untuk membersihkan kotoran dari pot. Kemudian pot harus digosok dengan minyak kenari atau minyak canola, berhati-hatilah agar pot tidak terlalu mengkilap.

Cara mudah untuk menerapkan ini adalah dengan menempatkan daging kenari di ujung kaus kaki tua, rekatkan jari kaki tertutup, lalu hancurkan kaus kaki kacang Anda dengan palu sampai semuanya licin.

Minyak akan meresap, memberi Anda aplikator yang baik. Setelah menggosok pot dengan minyak, gosok lagi dengan kain bersih untuk menghilangkan minyak berlebih. Sidik jari seharusnya tidak menunjukkan jika pot disentuh.

Di sini Anda melihat produk akhir. Perhatikan bahwa bahkan dalam pameran, kawat pria terlihat. Tentu saja harus rapi dan terpasang dengan baik.

Meskipun tidak terlihat dalam foto, setiap cabang pohon ini ditransfer. Yang penting adalah bahwa kawat dilakukan dengan rapi dan efektif, dan tidak mengganggu.

Kabel dan turnbuckle yang sangat berat tidak dapat diterima. Setelah pertunjukan, lepaskan lumut dan ganti dengan dressing atas dan lumut sphagnum untuk pohon gugur, atau lava hitam untuk tumbuhan runjung.

Ini adalah deskripsi tulang telanjang dari proses mempersiapkan pohon untuk dipamerkan. Itu tidak menyentuh area luas penanaman aksen, tegakan, pajangan dua lawan tiga, atau banyak area lain yang memamerkan pohon.

Baca juga:

Demikianlkah sedikit dari saya, semoga dapat bermanfaat untuk kita semuanya, terimakasih semuanya sudah mampir untuk membaca artikel saya, jangan lupa saran dan komentarnya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed