BenniSobekti.com – Perawatan Bonsai: Fungisida Bantu Mengontrol Penyakit Bonsai, Assalamualaikum sahabat bonsai dan sedulur tanaman hias diseluruh dunia maya berada, oke kali ini akan saya cuplik mengenai perawatan bonsai dengan fungisida.

Bonsai sama halnya dengan tumbuhan yang lainny yang juga sangat membutuhkan yang namanya perawatan untuk menjaga dan membuat bonsai menjadi selalu sehat dan bagus, makanya silahkan baca sampai habis ya lor.

Baca juga: Bonsai: Bentuk Seni Bonsai Jepang Mereproduksi Alam Selama 800 Tahun

Klasifikasi Perawatan Bonsai

Meskipun itu baik untuk mengendalikan hama secara organik, itu tidak selalu mungkin. Pestisida yang digunakan dengan benar aman dan efektif.

Namun, jika digunakan secara tidak benar mereka dapat membuat Anda sakit atau merusak bonsai Anda. Berikut adalah beberapa saran untuk penggunaannya yang aman.

Pertama, keluar dan beli produk yang sesuai: jangan pinjam botol DDT Paman Ed Anda yang sudah ada di garasi selama 25 tahun. Ini tidak lagi sah dan sudah melewati tanggal kedaluwarsa.

Selanjutnya, sebelum menggunakan pestisida apa pun, baca labelnya. Ini akan memberi tahu Anda apakah produk itu akan berfungsi untuk penyakit yang ingin Anda kontrol.

Ini juga akan memberi tahu Anda jika terdaftar untuk penggunaan itu. Beberapa bahan kimia mungkin efektif untuk digunakan, tetapi untuk alasan apa pun, belum diuji secara resmi.

Anda bisa didenda karena menyalahgunakan pestisida. Ini adalah masalah khusus untuk bonsai, karena beberapa tanaman (katakanlah, Osteomeles anthyllidifolia atau Millettia reticulata) tidak dikenal di luar komunitas kecil petani bonsai.

Dan tidak ada perusahaan pestisida yang akan menghabiskan ribuan dolar untuk mendaftarkan pestisida untuk tanaman langka .

Anda harus memeriksa label untuk kata-kata seperti “untuk penggunaan rumah kaca” atau “untuk digunakan pada penanaman lanskap”. ‘

Ini berarti produk tersebut berlabel luas (tetapi produk berlabel untuk penggunaan di dalam ruangan tidak boleh digunakan di halaman belakang!). ‘

Merupakan ide bagus untuk menguji produk pada sebagian kecil tanaman atau pada spesimen yang kurang bernilai dari spesies yang sama untuk memastikan produk tersebut bukan PHYTOTOXIC, merusak atau membunuh daun.

Label juga akan memberi Anda informasi tentang cara menerapkan bahan kimia dengan aman. TOXICITY adalah tingkat di mana insektisida beracun; BAHAYA adalah risiko terekspos.

Label akan menginstruksikan Anda tentang penggunaan pakaian pelindung dan tindakan pencegahan. Secara umum adalah ide yang baik untuk menghindari kontak kulit dengan pestisida, untuk menghindari menghirupnya.

Untuk mencuci kulit dan pakaian setelah digunakan, dan untuk menyimpannya dengan aman (di tempat yang sejuk, berventilasi baik jauh dari anak-anak dan hewan peliharaan).

Baca juga: Layering: Wajib Kita Ketahui Mengenai Layering Udara Pada Bonsai

Jenis Kontrol Pada Bonsai

Fungisida yang berbeda memiliki sifat yang berbeda pula. PROTECTANT adalah fungisida yang akan melindungi jaringan sehat dari invasi. Seorang ERADICANT akan membunuh jamur yang telah menginvasi tanaman.

Fungisida SISTEM menyebar di dalam tanaman dan dapat melindungi area yang tidak terkena langsung (misalnya, bagian bawah daun akan dilindungi bahkan jika hanya permukaan atas daun yang terkena tetesan semprotan).

Jamur yang berbeda adalah …. berbeda. Mereka adalah kelompok organisme yang beragam, beberapa di antaranya hanya terkait dengan yang lain (misalnya, anggota Oomycetes, jamur air, benar-benar lebih dekat hubungannya dengan ganggang daripada jamur sejati).

Selain itu, mereka menempati berbagai bagian tanaman. Karena alasan ini, tidak semua fungisida akan sama efektifnya pada semua jamur.

Jika bonsai Anda menunjukkan gejala busuk akar, Anda harus memperlakukan pohon secepat mungkin, tetapi tanpa mengetahui apa yang menyebabkan busuk akar.

Anda mungkin tidak dapat mengendalikan jamur pada waktunya untuk menyelamatkan pohon. Banyak jamur busuk akar dapat dikontrol dengan Thiophanate methyl atau PCNB.

Tetapi Oomycetes membutuhkan fungisida seperti Fosetyl-A1 atau Metalaxyl. Sebagian besar jamur ini tidak akan dikontrol dengan pelindung jika busuk telah terjadi karena begitu di jaringan, jamur dapat menyebar ke seluruh sistem akar; eradikan diperlukan.

Karena akar sulit untuk diobati secara langsung, fungisida harus diaplikasikan sebagai MINYAK KERING, atau harus berjalan secara sistemik melalui tanaman.

Lebih lanjut, karena tanah basah dan mengandung beragam mikroba, fungisida dapat terdegradasi dengan cepat, membutuhkan banyak aplikasi.

Jelas, agar pelindung bekerja paling efektif, ia harus disemprotkan sebelum penyakit terjadi dan diterapkan kembali sampai tidak ada lagi bahaya infeksi.

Ini, bagaimanapun, bisa mahal, dan semakin banyak jamur yang terkena fungisida, semakin besar kemungkinan mereka mengembangkan resistansi terhadapnya.

Akal sehat diperlukan. Jika Anda tinggal di dekat kebun apel dan menanam bonsai crabapple, Anda mungkin perlu menyemprot tanaman Anda secara teratur untuk mencegah infeksi oleh patogen apel biasa.

Jika Anda tinggal di atas jalur kayu di Mt. Shasta, bagaimanapun, penggunaan pelindung “untuk berjaga-jaga” adalah buang-buang uang.

Baca juga: Alat Bonsai: Cara Mudah Mengasah Alat Bonsai Berbilah Datar Harus Kita Tahu

Jenis Fungisida Untuk Perawatan Bonsai

Berikut ini adalah daftar beberapa fungisida yang dapat digunakan di Negara Bagian New York untuk penyakit pohon dan semak.

Untuk memastikan Anda benar-benar menyemprot fungisida yang tepat untuk situasi Anda, hubungi agen Penyuluh Koperasi setempat.

  • Untuk bercak daun: Triadimefon, Chlorothalonil, Benomyl, Mancozeb, Propiconazole.
  • Untuk embun tepung: Triadimefon (tetapi beberapa jamur tahan).
  • Untuk karat: Mancozeb, Chlorothalonil, Propiconazole.
  • Untuk busuk akar yang disebabkan oleh jamur air (Phytophthora atau Pythium): Fosetyl-A1, Metalaxyl.
  • Untuk busuk akar yang disebabkan oleh jamur lain: thiophanate methyl.
  • Perawatan benih: Captan.

Baca juga:

Demikianlah sedikit dari saya ya lor semoga bermanfaat untuk kita semuanya, terimakasih sudah mampir dan membaca serta ikuti artikel saya ini, jangan lupa saran serta komentarnya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed