BenniSobekti.com – Root Graft Bonsai: Yang Baik Untuk Bonsai Menjadi Lebih Baik, Assalamualaikum sahabat bonsai dan tanaman hias di seluruh dunia maya berada, saat ini saya akan kembali memberikan sebuah info mengenai bonsai yaitu root graft Bonsai.

Baca juga: Kawat Bonsai: Fungsi & Penggunaannya Dalam Dunia Bonsai

Klasifikasi Root Graft Bonsai

Threadgraft sejauh ini merupakan cangkok yang paling mudah dan paling dapat diandalkan yang tersedia untuk penggemar bonsai. Biasanya digunakan untuk membuat cabang baru pada bonsai, tunas muda yang lentur disambungkan melalui batang pohon.

Saat pucuk tumbuh dan menggemukkan, lapisan kambium dari pucuk dan belalai dipaksa bersama-sama dan sambungan atau cangkok dibuat.

Threadgraft juga dapat digunakan untuk menempelkan akar baru ke bonsai. Dengan bahasa Inggris Hawthorn (Crataegus monogyna) di bawah ini, diperlukan sebuah root baru untuk meningkatkan nebari (rootspread) dari pohon dan ini disediakan dengan cara mencangkokkan bibit Hawthorn muda.

Tanaman cangkok untuk bonsai sering menimbulkan masalah pada tahap pelatihan, atau setelah tanaman menjadi lebih tua karena perbedaan tingkat pertumbuhan antara stok akar dan batang atas dan karena karakteristik kulit kayu yang berbeda.

Hal ini dapat diatasi dengan menggunakan bahan tanam bila memungkinkan, atau dengan menggunakan jenis cangkok khusus yang akan meminimalkan masalah.

Menghindari Cangkok

Saya mencoba menghindari cangkok untuk bonsai bila memungkinkan. Hampir selalu lebih baik memiliki tanaman pada akarnya sendiri daripada dicangkokkan ke batang bawah.

Memotong bahan yang tumbuh menjadi jauh lebih umum untuk spesies bonsai yang cocok dan Anda harus mencarinya untuk menghindari masalah pengisapan dan batang atas batang atas tidak cocok.

Masalah pengisap terjadi pada genera seperti Liquidambar, Malus (apel), Pirus (pir), dan Prunus (ceri, prem, aprikot), Crataegus (hawthorn), dan tanaman kayu gugur lainnya.

Menyusui sebanyak-banyaknya menyebabkan pemangkasan yang tak berujung dan menggosok kuncup untuk menjaga agar pengisap tidak menguasai kultivar Anda.

Masalahnya sangat buruk setelah pemangkasan besar, misalnya, setelah memotong batang untuk mendapatkan kurva rendah dan lancip ke bagasi.

Kadang-kadang batang atas benar-benar mati dan tumbuhan bawah akan mengambil alih tanaman setelah pemangkasan drastis seperti itu.

Selain itu, sering ada persatuan graft yang tidak sedap dipandang pada tanaman ini. Karakteristik kulit yang berbeda dapat membuat penyatuan menonjol secara dramatis dan mengurangi batang, dan ilusi pohon tua yang kasar.

Ketidakcocokan tingkat pertumbuhan sering dapat menyebabkan penampilan ‘berleher’ untuk kultivar kerdil yang lebih kecil pada batang bawah standar, persis jenis tanaman yang kita cari di bonsai.

Lebih buruk lagi adalah masalah batang atas tumbuh lebih cepat, menghasilkan lancip terbalik. Spesies Prunus sering membentuk burl di serikat graft yang rentan terhadap kerusakan serangga dan sama sekali tidak dapat digunakan untuk keperluan bonsai.

Sebagian besar spesies ini dapat tumbuh dari stek tanpa kesulitan terlalu banyak. Beberapa sangat sulit, seperti kultivar Crataegus (hawthorn).

Stek Crataegus laevigata ‘Paul’s Scarlet’ terkadang membutuhkan waktu tiga tahun untuk di-root. Dimungkinkan juga untuk mengudara banyak spesies ini untuk mendapatkan mereka di akar mereka sendiri.

Konifer menyajikan tantangan yang lebih besar. Sementara sebagian besar Juniperus, Chamaecyparis , dan daun lebar pepohonan dapat tumbuh dari setek, pinus-pinus yang menimbulkan masalah terbesar. Beberapa pinus dapat ditanam dari stek, tetapi hampir selalu lebih mudah untuk mencangkoknya.

Baca juga: Pohon Bonsai: Rekomendasi Pohon Yang Baik Untuk Dijadikan Bonsai

Root Grafting Pines

Pinus Putih Jepang, Pinus parviflora , membuat cangkokan yang sangat buruk, terutama kultivar kerdil karena understock segera melampaui bagian batang atas dan leher turun tiba-tiba.

Terkadang mereka dicangkokkan ke Black Pine Jepang, P. thunbergii yang tentu saja memiliki kulit kayu yang sangat berbeda. Jika ini dilakukan untuk efek biasanya dicangkokkan sekitar empat inci dan batang ditekuk di serikat.

Ini memberikan penampilan yang sangat tua tetapi transisi tiba-tiba dari jenis kulit selalu mengganggu saya. Selain gaya ini, cangkok harus selalu rendah.

Sangat sulit untuk mendapatkan cangkok rendah. 99% dari cangkok pinus dibuat untuk lanskap dan bukan bonsai, sehingga diperlukan pembibitan yang didedikasikan untuk bonsai atau yang sensitif terhadap kebutuhan penggemar bonsai untuk menghasilkan cangkok bonsai yang baik.

Beberapa pembibitan besar yang menghasilkan sebagian besar pinus cangkokan di negara ini telah dibujuk untuk menghasilkan beberapa cangkokan untuk bonsai, sehingga semuanya mulai berubah.

Cangkok terbaik adalah ‘cangkok akar’. Batang atas sebenarnya tidak dicangkokkan ke akar, tetapi lebih ke jaringan batang di bawah ‘mahkota’ yang terbentuk ketika benih muncul dari kulit.

Ini adalah cincin kecil jaringan pada batang yang dengan jelas menandai pembagian jaringan jenis akar (adalah radicle benih) dan batang sejati yang mampu menghasilkan dedaunan.

Pada pinus dan cedar, bagian ‘akar’ batang ini bisa sangat panjang, sebanyak enam inci atau lebih sebelum akar yang sebenarnya muncul.

Untuk bonsai, biji kecil pot tinggi sehingga bagian akar batang berdiri beberapa inci di atas pot. Ini membuat graft rendah mudah dilakukan.

Baca juga: Pengkabelan Bonsai: Tips Mudah Yang Direkomendasikan Untuk Semua Bonsai

Bonsai Denhan Cangkok

Cangkok dapat ditempatkan tepat di bawah cincin mahkota dan setelah cangkok mengambil, sekitar satu tahun kemudian, semuanya terkubur sehingga cangkok itu berada tepat di garis tanah.

Karena bagian batang yang terkubur adalah jaringan akar, prosedur ini dapat bertahan dan memiliki kemungkinan membentuk akar.

Dicangkok dengan cara ini persatuan akan berbaur sempurna ke nebari (mahkota dan akar permukaan). Juga, karena biasanya ada tonjolan untuk kultivar kerdil, apa yang dulunya kewajiban sekarang menjadi aset karena pembengkakan akan tepat di mahkota.

Jika graft Anda berada di bawah jaringan cincin ini, Anda dapat menguburnya hingga graft. Jika di atas cincin mahkota Anda masih bisa menguburnya, tetapi Anda harus lebih berhati-hati.

Ini mirip dengan layering udara. Mengubur bagian batang di pasir setelah membuat beberapa irisan vertikal di batang tempat Anda ingin akar dan rawat dengan hormon.

Ini akan bekerja untuk semua pinus yang ‘rendah dicangkokkan’, yang memiliki graft hanya satu inci atau lebih di atas cincin mahkota. Jika pinus ‘cangkok tinggi’ maka harus berlapis udara.

Baca juga: Mencangkok Bonsai: Cangkok Sebagai Alat Dalam Menciptakan Bonsai

Pembibitan Bonsai 

Saya baru-baru ini pergi ke pembibitan bonsai lokal dan memeriksa pot pinus putih dan cangkokan yang mengerikan.

Pohon-pohon kecil bergaya sangat bagus, kultivar kerdil, dicangkokkan ke pinus putih dengan understock sekitar dua kali diameter batang atas tanpa upaya untuk menyembunyikan graft.

Prosedur ini juga berlaku untuk kultivar Black Pine Jepang, Pinus thunbergii , dan juga sangat penting untuk kulit kayu kasar.

Tidak ada yang lebih menggelikan selain Nishiki Kuromatsu yang ditata apik dengan sayap kulit dua inci melayang di atas bagian bawah yang relatif mulus. Untuk benar-benar pilih-pilih.

inus hitam kasar atau kulit gabus terbaik akan tumbuh dari stek sehingga bahkan permukaan akar akan menunjukkan gabus.

Saya punya kulit kasar Maple Jepang, Acer palmatum ‘Arakawa’ yang memiliki akar permukaan gabus (pemotongan tumbuh). Sangat menakjubkan.

Foto di sebelah kanan adalah cangkok akar dari Pinus thunbergii ‘Kyokko’, gabus gabus Black Pine (Nishiki Matsu). Graft serendah ini akan memungkinkan sayap gabus dari kultivar ini menyatu dengan sempurna ke nebari.

Tanda panah menunjukkan cincin jaringan yang memisahkan akar dari batang. Graft belum diikat. Klik pada foto untuk memperbesar.

Root Graft

Sedikit informasi lebih lanjut tentang mengidentifikasi cincin mahkota. Terlihat rendah pada batangnya, atau buka batangnya dengan menghilangkan beberapa tanah dan cari titik di mana kulitnya berubah tekstur.

Untuk pinus dan pohon cedar, bagian akar biasanya halus kecuali ada sedikit benjolan. Di atas cincin, yang biasanya sedikit bengkak, kulitnya biasanya seperti cincin.

Coba lihat pohon aras dulu, karena tidak salah lagi pada mereka, dan kemudian pada pinus. Fitur ini biasanya menghilang setelah beberapa tahun karena bagian akar mencapai kulit dewasa jika di atas tanah.

Baca juga: Jenis Pohon Cemara Dijadikan Bonsai Di Indonesia

Tips Jitu Membuat Bonsai Bambu Dengan Mudah

Wow! Ternyata Pohon Pisang Bisa Jadi Bonsai Lo, Ini Dia Caranya

Demikianlah sedikit informasi dari saya kembali, semoga bermanfaat untuk kita semua, terimakasih sudah mampir kemari, jangan lupa untuk saran dan komentarnya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed