BenniSobekti.com – Bonsai Yew (Taxus, Taxaceae): Proses Perawatan Bonsai Super Mudah Dan Praktis, Assalamualaikum sahabat bonsai di seluruh dunia maya berada, sore ini saya akan berikan info mengenai bonsai Yew Taxus.

Pohon bonsai begitu banyak sekali jenis dan gayanya, bonsai yang kali ini adalah jenis bonsai dari jenis genus semak, yang serupa dengan bonsai Serissa Foetida, semakpun bisamenjadi bonsai kalau dirawatdengan baik ya. untuk lebih jelasnya silahkan  baca samapai habisartikel ini ya.

Baca juga: Cara Merawat Bonsai Buxus Paling Simpel Dan Mudah

Klasifikasi Bonsai Pohon Taxus

Taxus adalah kecil genus dari pohon jarum pohon atau semak yang dikenal sebagai yews dalam keluarga Taxaceae . Mereka relatif lambat tumbuh dan bisa sangat berumur panjang, dan mencapai ketinggian 2,5-20 meter (8,2-65,6 kaki), dengan ketebalan batang rata-rata 5 meter (16 kaki).

Mereka memiliki kulit kayu kemerahan, lanset, daun datar, hijau gelap berdaun 10–40 milimeter ( 1 ⁄ 2 – 1 1 ⁄ 2 inci) dan 2-3 mm ( 3 ⁄ 32 – 1 ⁄ 8inci) luas, tersusun spiral pada batang, tetapi dengan pangkal daun melengkung untuk menyelaraskan daun dalam dua baris datar di kedua sisi batang.

Morfologi Pohon Taxus, Biji Taxus baccata, kerucut benih sangat dimodifikasi, setiap kerucut mengandung satu biji 4-7 mm ( 5 / 32 – 9 / 32 inch) panjang sebagian dikelilingi oleh skala dimodifikasi yang berkembang menjadi lembut merah cerah.

Berry -seperti struktur disebut aril , 8–15 mm ( 5 ⁄ 16 – 19 ⁄ 32 inci) panjang dan lebar dan terbuka di bagian akhir. Arils matang 6-9 bulan setelah penyerbukan, dan dengan biji yang terkandung dimakan oleh thrush , waxwings dan burung lainnya.

Yang membubarkan biji-biji keras tidak rusak di kotoran mereka; pematangan aril tersebar selama 2–3 bulan, meningkatkan kemungkinan penyebaran benih yang sukses.

Kerucut jantan berbentuk bulat, 3-6 mm ( 1 ⁄ 8 – 1 ⁄ 4 inci), dan mengeluarkan serbuk sari mereka di awal musim semi. Yews kebanyakan dioecious , tetapi sesekali individu dapat bervariasi monoecious , atau mengubah jenis kelamin dengan waktu.

Semua pohon yew sangat terkait satu sama lain, dan beberapa ahli botani memperlakukan mereka semua sebagai subspesies atau varietas dari satu spesies yang tersebar luas; di bawah perlakuan ini, nama spesies yang digunakan adalah Taxus baccata , yew pertama yang dijelaskan secara ilmiah. Namun, sumber lain mengakui 9 spesies, misalnya Daftar Tanaman .

Dedaunan dari yew Meksiko, Yang paling berbeda adalah yew Sumatera ( T. sumatrana , asli Sumatera dan Celebes utara ke Cina paling selatan ).

Dibedakan oleh daun kuning-hijaunya yang jarang, berbentuk sabit. Yew Meksiko ( T. globosa , asli timur Meksiko selatan ke Honduras ) juga relatif berbeda dengan dedaunan antara antara yew Sumatera dan spesies lainnya.

The Florida yew, Mexican yew dan Pacific yew adalah spesies langka yang terdaftar sebagai terancam atau terancam punah.

Semua spesies yew mengandung alkaloid taxine yang sangat beracun , dengan beberapa variasi dalam formula yang tepat dari alkaloid antara spesies.

Semua bagian pohon kecuali arils mengandung alkaloid. Arils dapat dimakan dan manis, tetapi bijinya berbahaya beracun ; tidak seperti burung, perut manusia dapat memecah kulit biji dan melepaskan taxane ke dalam tubuh.

Ini bisa berakibat fatal jika yew ‘berry’ dimakan tanpa membuang bijinya terlebih dahulu. Merumput hewan, terutama sapi dan kuda.

Kadang-kadang juga ditemukan mati di dekat pohon yew setelah makan dedaunan, meskipun rusa mampu memecah racun dan akan memakan dedaunan yew gratis.

Di alam liar, menjelajahi kijang pohon yew sering begitu luas sehingga pohon-pohon yew liar biasanya terbatas pada tebing dan lereng curam lainnya yang tidak dapat diakses oleh rusa.

Dedaunan juga dimakan oleh larva beberapa serangga Lepidopteran termasuk ngengat willow beauty. Male (pollen-producing) dari Taxus baccata.

Potensi alergen, Semua bagian dari tanaman yew beracun bagi manusia dengan pengecualian dari yew berry (namun, bijinya beracun); selain itu, lelaki dan monoecious yews dalam genus ini melepaskan serbuk sari sitotoksik.

Yang dapat menyebabkan sakit kepala, lesu, sakit sendi, gatal, dan ruam kulit; itu juga pemicu untuk asma. Butiran serbuk sari ini sangat kecil, dan dapat dengan mudah melewati jendela layar.

Laki-laki yeast mekar dan melepaskan jumlah serbuk sari yang berlimpah di musim semi; betina-betina yang sepenuhnya betina hanya menjebak serbuk sari sambil tidak menghasilkan apapun.

Yews dalam genus ini terutama terpisah-jenis kelamin, dan laki-laki sangat alergi, dengan rating skala alergi OPALS dari 10 dari 10. Sepenuhnya perempuan yews memiliki peringkat OPALS 1, dan dianggap “pertempuran alergi”.

Manfaat Pohon Yew (Taxus)

Penggunaan dan tradisi, Untuk Busur, Kayu Yew berwarna coklat kemerahan (dengan kayu putih lebih putih), dan sangat kenyal. Itu secara tradisional digunakan untuk membuat busur, terutama busur besar.

Yews Inggris cenderung untuk degil, dan dengan demikian kayu untuk longbows Inggris yang digunakan pada Pertempuran Agincourt diimpor dari Spanyol atau Italia utara.

Eichhorn, Markus (September 2010). “Yew – Pohon Suci” . Test Tube . Brady Haran untuk Universitas Nottingham . Ötzi , mumi Chalcolithic yang ditemukan pada tahun 1991 di Pegunungan Alpen Italia.

embawa busur yang belum selesai yang terbuat dari kayu yew. Akibatnya, tidak mengherankan bahwa dalam mitologi Norse , tempat tinggal dewa busur, Ullr , memiliki nama Ydalir (Yew Dales).

Sebagian besar kayu busur yang digunakan di Eropa utara diimpor dari Iberia , di mana kondisi iklim lebih baik untuk menumbuhkan kayu yew yang bebas simpul.

Busur yew adalah senjata kritis yang digunakan oleh Inggris dalam kekalahan kavaleri Prancis di Pertempuran Agincourt , 1415.

Budidaya, Disarankan bahwa paroki – paroki Inggris diwajibkan untuk menanam pohon yew dan, karena sifat-sifat beracun pepohonan, mereka tumbuh di satu-satunya daerah yang terlingkupi dari sebuah desa – halaman gereja.

Pohon yew sering ditemukan di kuburan gereja dan merupakan simbol kesedihan. Representasi seperti itu muncul dalam puisi Lord Alfred Tennyson ” In Memoriam AHH ” (2.61–64).

Pohon yew bisa berumur panjang. The Fortingall Yew telah dianggap sebagai pohon tertua di Eropa, pada sesuatu yang berusia lebih dari 2.000 tahun.

Tradisi mengatakan bahwa Pontius Pilatus tidur di bawahnya saat bertugas sebelum 30 AD. Ini telah ditutup oleh sebuah pohon di halaman gereja sebuah desa kecil bernama St Cynog.

Telah tanggal untuk 5.000 tahun oleh dendrologist Janis Fry. [7] Pohon-pohon tua semacam itu biasanya terdiri dari cincin melingkar dari pertumbuhan yew, karena jantung mereka sudah lama membusuk.

The eihwaz Rune dinamai yew, dan kadang-kadang juga terkait dengan “evergreen” pohon dunia , Yggdrasil .

Hortikultura, Dedaunan yew Irlandia; perhatikan daunnya menyebar ke seluruh tunas tegak Yews banyak digunakan dalam lansekap dan hortikultura hias . Lebih dari 400 kultivar yews telah diberi nama.

Sebagian besar berasal dari yew Eropa ( Taxus baccata ) atau yew Jepang ( Taxus cuspidata ). Hibrida antara dua spesies ini adalah Taxus media’Taxus ” × ” media ”.

Pilihan fastigiate populer dari yew Eropa ( Taxus baccata ‘Fastigiata’) sering disebut Irlandia yew, yang sering melengkapi fakta kesulitan dengan nama-nama umum.

Beberapa kultivar dengan daun kuning yang sedang diperbanyak, secara kolektif dikenal sebagai yews emas, yang merupakan kesalahan tata nama lainnya.

Mungkin fitur kunci dari Yew adalah kulitnya yang mengelupas, membuat pohon terlihat tua, kualitas yang sangat dihargai untuk pohon Bonsai. Spesies yang paling umum adalah Baccata dan Cuspidata.

Taxus adalah penumbuh lambat, dengan batang yang ramping dan berbentuk elegan. Buah dan daunnya beracun.

Baca juga: 10 Pohon Bonsai Tertua Yang Menjadi Juara Dunia

Cara Perawatan Bonsai Yew (Taxus)

Posisi : Salah satu dari sedikit pohon yang lebih menyukai naungan, pastikan untuk tidak meletakkannya di bawah sinar matahari penuh.

Penyiraman : Air sering tetapi pastikan tanah tidak basah untuk waktu yang lama.

Makan : Pupuk setiap 2-3 minggu di seluruh musim pertumbuhan.

Pemangkasan : Pemangkasan signifikan perlu menunggu hingga musim gugur. Jika Anda suka Bonsai untuk menumbuhkan buah, jangan memangkas dalam musim pertumbuhannya.

Repotting : Repot setiap 2-3 tahun, menggunakan campuran tanah yang mengalir dengan baik.

Perbanyakan : Gunakan biji di musim semi, atau setek di musim pertumbuhan.

Baca juga:

Demikianlah sedikit informasidari saya, semoga bermanfaat untuk kita semua, terimakasih sudah mampir kemari untukmembaca artikel saya, jangan lupa untuk saran dan komentarnya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed