BenniSobekti.com – Cara Perawatan Dan Keindahan Bonsai Gaya Kanju Saat Musim Dingin Tiba , Assalamualaikum sahabat bonsai dan tanaman hias di seluruh dunia maya berada siang hari ini saya akan memberikan info mengenai bonsai gaya kanju.

Gaya bonsai tidak hanya saat berdaun lebat ya, saat musim dingin tiba pun saat daun rontok juga memberikan keindahan tersendiri untuk setiap tanaman bonsai kita, lebih jelasnya ini dia silahkan di baca sampai habis ya.

Baca juga: Bonsai Defoliasi: Cara Mudah Memangkas Daun Untuk Memicu Pertumbuhan Baru

Klasifikasi Gaya Bonsai Kanju

“Kanju” adalah pohon yang hanya memiliki batang dan dahan, dan jatuh semua daun di musim dingin. Ini memiliki daya tarik tersendiri di musim ini seperti Nebari, warna permukaan batang, sudut cabang tipis.

Kami mewawancarai Kiyoshi Hiramatsu, taman bonsai Seijuen di Kota Kokubunji Takamatsu, tentang titik terbaik Kanju.

Beauty Seen, Titik paling indah dari bonsai adalah pola dan bunga berwarna-warni dan buah-buahan. Tapi Kanju di musim dingin memiliki jenis kecantikan lain.

Titik terbaik dari Kanju adalah bahwa apa pun tidak bisa disembunyikan. Bukan hanya permukaan batang, tetapi juga semua cabang tipis bisa dilihat. Jadi itu memberi bukti kepedulian artis.

Hiramatsu mengatakan, “Aku bisa membayangkan sifat kasar Kanju. Kadang-kadang di dalam adegan salju atau angin kencang. Beberapa peternak membelinya karena mudah membayangkan jarum dan bunga. Selain itu, pola bagasi dan goresan kecil bisa dilihat. Ini membantu untuk memilih pohon yang bagus. “

Yamamomiji & Kaede

Ada pohon Kanju yang indah seperti Yamamomiji (maple gunung), Kaede (maple), Keyaki (Jepang zelkova), Himeshara (tall stewartia), dan Iwashide (carpinus turczaninovii). Dia menunjukkan kepada kita Yamamomiji dan Kaede-nya.

Tinggi Yamamomiji adalah 50 sentimeter. 10 pohon yang ditanam sebagai tanaman kelompok digabungkan bersama. Hiramatsu mendapatkannya sekitar 10 tahun dan telah dirawat selama lebih dari 10 tahun.

Dia mengatakan, “Menikmati keindahan Kanju di bulan Februari, saya berharap untuk melihat tunas merah di musim semi, hijau lembut di awal musim panas, dan daun merah dan kuning di musim gugur tahun ini.”

Moyogi of Kaede ini setinggi 15 cm. Ini diatur ke Shohin oleh Toriki (proses pengembangan akar dengan memotong kulit batang dari batang).

Pohon itu kecil tetapi memiliki pola batang yang bermartabat dan Nebari yang bagus. Dia mengatakan, “Sudah lebih dari 20 tahun. Dengan kepedulian cabang-cabang kecil dan ketebalan yang semakin dalam.

Permukaan batang akan berubah menjadi oker dan kulit yang dikupas akan menciptakan atmosfer kuno.”

Baca juga:

Demikianlah sedikit dari saya mengenai gaya bonsai kanju, semoga bermanfaat untuk kita semua, terimakasih sudah membaca dan mampir kemari ya, Jangan lupa untuk saran dan komentarnya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed