oleh

Bonsai Robert Steven: Mengenal Lebih Dekat Cerita Dan Pengalaman Bonsai Sang Master

BenniSobekti.com – Bonsai Robert Steven: Mengenal Lebih Dekat Cerita Dan Pengalaman Bonsai Sang MasterAssalamualaikum sahabat bonsai dan tanaman hias di seluruh dunia maya berada pagi ini saya mau memberikan info mengenai Master Bonsai dari Indonesia yang terkenal.

Baca juga: Kunio Kobayashi: Mengenal Lebih Dekat Pengalaman Sang Master Dengan Bonsai

Pengalaman Bonsai Robert Steven

Saya memulai Bonsai pada akhir 1979 atau awal 1980. Pada waktu itu saya hanya bekerja menurut imajinasi dan selera saya sendiri daripada mengikuti gaya buku teks.

Robert StevenSaat itu saya belum bergabung dengan klub Bonsai mana pun. Baru sekitar tahun 1990 saya mulai belajar lebih banyak tentang Bonsai dari buku-buku dan seniman-seniman Bonsai lokal.

Dengan paparan baru ini, semakin saya pelajari, semakin banyak keraguan yang saya miliki tentang kriteria yang paling diperlukan untuk membuat Bonsai yang baik.

Aturan buku teks dan pertimbangan gaya tampaknya saya terlalu dogmatis dan kaku. Saya menjadi kecewa ketika saya mencatat perbedaan yang jelas antara seni yang saya cintai dan seni sebagai diikuti oleh seluruh masyarakat.

Dua cita-cita itu kontradiktif, menurut perkiraan saya, Dalam intuisi saya, saya menemukan diri saya sendiri, Dalam diri saya, saya menemukan kebebasan, Di alam saya menemukan aturannya, Dalam aturan saya menemukan kebijaksanaan.

Fakta Cepat Dari Robert Steven

Muncul di acara-acara ini: Berbagai acara di seluruh dunia (Trophy Noelanders, dll.), Muncul di majalah-majalah ini: Berbagai majalah Penghargaan: Lebih dari 200 penghargaan termasuk: Penghargaan Entri Kontes JAL World Bonsai (2000, 2002).

Penghargaan Entri Ben Oki International Design Award 2000 (Pemenang Juara 2 2001, 2002), Pemenang Utama Penghargaan Internasional (2001 dan 2001).

2007, runner-up pada tahun 2002), Runner-up World Bonsai Contest (2003), Perayaan Penghargaan BCI di China (2006), Penghargaan Desain Paling Asli dari KoB (2007) Buku: “Visi Jiwaku”, “Misi Transformasi”; datang buku: “The Five Schools of Chinese Penjing”, “FAQ Bonsai – Path to Beyond”.

Informasi Lebih Lanjut Tentang Robert Steven

Karena kebingungan dan kekecewaan ini saya hampir berhenti dari Bonsai untuk sementara waktu. Saya mulai mencari akar dasar filosofis dan konseptual dari seni.

Saya menggali jauh ke dalam cita-cita ilmiah dan estetika seni dan Bonsai untuk mencoba dan menemukan dasar untuk aturan-aturan dogmatis ini.

Selama waktu ini saya berkesempatan mendapat kesempatan bagus untuk belajar Penjing dengan Hu Yun Hua di Tiongkok. Pembelajaran saya di Cina memberi saya pencerahan yang signifikan.

Metode pengajaran Hu Yun Hua dan pendekatan filosofis membantu memantapkan pemahaman saya tentang sains dan estetika usaha saya.

Pemahaman ini mungkin menjadi lebih mudah bagi saya karena saya sudah lama berlatih melukis dan memahat, dan memiliki pengetahuan tentang seni visual.

Lebih jauh lagi, saya benar-benar percaya bahwa Bonsai hanyalah bentuk lain dari seni visual. Dengan seringnya saya melakukan perjalanan ke Tiongkok dan pertemuan saya dengan banyak master Bonsai Cina datang ke literatur Tiongkok.

Sebagian besar teks-teks ini tidak pernah diterjemahkan ke dalam bahasa asing. Karena paparan saya terhadap seniman dan tulisan Cina ini, persepsi dan interpretasi saya tentang Bonsai berubah.

Lucunya, Bonsai yang saya buat sekarang tidak terlalu berbeda dari apa yang saya buat di masa lalu. Perbedaan yang paling signifikan adalah bahwa, sebelumnya, saya bekerja secara intuitif tanpa mengetahui mengapa saya melakukan apa yang saya lakukan.

Namun, sekarang, saya bisa menyempurnakan usaha saya dengan pemahaman yang jelas tentang estetika dan pendekatan kontekstual terhadap karya tersebut.

Baca juga: Gaya Bonsai (Moyogi): Cara Mudah Membuat & Merawat Bonsai Bagi Pemula

Pengalaman Bonsai Robert Steven

Mengingat sejarah politik dan budaya Cina, maka tidak mengherankan jika Jepang memformulasikan pendekatan yang lebih teknis dan lebih halus pada seni ini.

Meski begitu, saya menemukan bahwa kecenderungan Jepang untuk konvensi gaya dan bentuk tertentu, pada kenyataannya, berasal dari dasar-dasar umum seni visual – yang sama yang digunakan oleh sebagian besar budaya dan digunakan selama berabad-abad.

Saya percaya tidak ada yang salah dengan aturan yang tampaknya dogmatis dan kaku yang diajarkan, karena setiap aturan hanyalah konvensi yang bermanfaat dengan pelajaran penting di belakangnya.

Sayangnya, sebagian besar penggemar Bonsai hanya menelan aturan-aturan ini tanpa mencerna pelajaran. Konsekuensinya, banyak kesalahan dalam daftar konvensi yang bermanfaat untuk daftar periksa menyeluruh tentang hak dan kesalahan mutlak.

Kesalahan semacam ini sangat mengurangi kesempatan mereka untuk menciptakan kesenian. Setelah mempelajari secara mendalam estetika dan filosofi Chinese Penjing (akar seni Bonsai) dan dengan pengalaman praktis saya dengan Bonsai modern.

Saya telah merumuskan pendekatan saya sendiri terhadap seni. Saya percaya bahwa manfaat besar dapat diperoleh dari menerapkan beberapa konsep dasar dari pendekatan ini untuk upaya styling Bonsai.

Saya telah mengabdikan diri untuk eksplorasi dan pengembangan seni ini dan saya berharap orang lain dapat belajar dari perjalanan saya.

Baca juga:

Demikianlah info dari saya semoga bermanfaat untuk kita semua, terimakasih sudah mampir kemari untuk membaca artikel saya, jangan lupa untuk saran serta komentarnya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed