BenniSobekti.com Bonsai Deadwood: Teknik Bonsai Kayu Mati Sering Diterapkan Oleh Sang Master Bonsai, Assalamualaikum sahabat bonsai yang berada di seluruh dunia maya, sekarang ini saya mengulangi lagi memberi info deadwood bonsai.

Pada artikel saya sebelumnya sudah saya ketik mengenai teknik kayu mati dan cara membuat kayu mati dan sekarang saya akan memperjelas kembali masalah kayu mati pada bonsai, silahkan ikuti dan baca sampai habis ya.

Baca juga: Bonsai Maple Jepang: Cara Mudah Merawatan Bonsai Maple Jepang Bagi Pemula

Klasifikasi Teknik Bonsai Deadwood

Praktik yang masuk akal dan estetis membantu penerapan teknik deadwood. Spesimen pohon tua ini biasanya diidentifikasi dan dikumpulkan. Kayu mati mungkin juga ada pada bonsai karena serangan hama atau cabang mati.

Bisa juga karena penyakit yang ditemui pabrik. Seniman memiliki alternatif untuk membiarkan kayu mati tetap di sekitar tanaman atau menghapusnya.

Namun demikian, membuang kayu mati di sekitar tanaman bonsai dapat membahayakan ilusi yang berusia yang digambarkannya. Itu juga bisa merusak bentuk di pohon.

Itulah mengapa kebanyakan penggemar bonsai meninggalkan kayu mati di sekitar bonsai. Teknik Deadwood dianggap sebagai metode estetika opsional.

Artis bonsai yang ingin mempertahankan kayu mati harus diperlakukan. Ini benar-benar untuk memastikan bahwa warna kayu yang dilayukan tetap terjaga.

Benar-benar juga diperlukan untuk menghentikan serangga dan juga hama lain dari menghancurkan tanaman. Tambahan, kayu mati perlu dibentuk untuk melengkapi strategi estetika yang ditujukan untuk bonsai.

Kayu mati memainkan bagian penting di dalam metode estetis dalam mengembangkan bonsai. Profesional Bonsai yang memahami cara menggabungkan teknik kayu mati yang benar dapat menyembunyikan cacat pada tanaman yang dipelihara.

Ini terdiri dari cabang yang salah tempat atau bagian besar pada pohon. Mungkin juga mengembangkan ilusi bahwa tanaman itu sebenarnya sudah tua.

Teknik Deadwood dapat berfungsi untuk menyamarkan batang setelah dikurangi karena telah tumbuh juga tinggi. Teknik deadwood harus dipilih agar sesuai dengan spesies bonsai yang tumbuh. Meskipun demikian, teknik-teknik ini dapat menyoroti tampilan di pabrik.

Beberapa Teknik Kayu Mati

Teknik Deadwood berlaku untuk tanaman tertentu. Sebagai gambaran, teknik deadwood berfungsi indah dengan tumbuhan runjung dan pohon gugur.

Itu karena mereka menumpahkan dahan mati dan menyembuhkan luka mereka sendiri. Spesies lain mempertahankan anggota tubuh yang mati, dan mereka secara alami tumbuh menjadi layu dan terkikis.

Sejumlah teknik ini dapat diterapkan pada spesies pohon ini. Meski begitu, gaya kayu apung biasanya tidak dapat digunakan dengan spesies konifer. Di sini adalah beberapa teknik kayu mati yang umumnya digunakan oleh otoritas bonsai.

Teknik Jin Bonsai, Teknik deadwood bonsai ini umumnya digunakan pada cabang. Itu benar-benar juga digunakan dalam yang terbaik di pabrik.

Teknik ini bertujuan untuk menunjukkan usia seiring dengan kemampuan pohon untuk berjuang dan bertahan lebih dari waktu. Ini menuntut penghapusan menyeluruh dari kulit kayu dari titik awal yang ditawarkan.

Kayu yang tersisa kemudian mati. Ini sepertinya akan baik jin. Jin yang diproduksi dengan cara terbaik dapat menghasilkan hasil yang sangat terlihat.

Itu karena fakta bonsai yang meruncing mengalami perubahan dalam proporsi yang sangat memengaruhi ilusi usia. Teknik jin memungkinkan seniman untuk mengambil cabang yang tidak diinginkan.

Hal ini meningkatkan ilusi usia karena itu termasuk yang membungkuk lebih dari bentuk. Ilusi itu mungkin tampak seperti cabang yang patah di dekat batang pohon.

Teknik Uro Bonsai, Teknik deadwood ini berlaku untuk broadleaf bonsais. Spesies ini biasanya memiliki cabang-cabang mati yang membusuk dari pohon.

Sebuah lubang kecil terbentuk di lekukan dari cabang. Ini menjadi luka berbentuk tidak beraturan di dalam batang, dan itu benar-benar disebut sebagai uro.

Otoritas Bonsai sering mengambil cabang dari pohon deciduous untuk menghasilkan uro. Ini benar-benar dilakukan untuk menghentikan jaringan parut yang jelek.

Shari And Driftwood Designs

Sebuah shari dapat ditemukan di dalam batang utama tanaman bonsai. Kayu mati shari sederhana berjalan dekat ke depan atau secara vertikal di sekitar batang pohon.

Ini memiliki nilai estetika kecil dan hampir tidak pernah dilihat oleh penggemar bonsai. Shari sering dikaburkan oleh pengembangan cabang dan dikelilingi oleh kulit kayu yang hidup. Sebuah shari secara alami dipicu oleh cabang yang gagal atau bahaya petir.

Kerusakan batang adalah alasan lain untuk shari. Itu juga bisa diukir oleh seniman di sekitar kulit kayu di pohon. Pohon bonsai dianggap memiliki gaya kayu apung ketika batang yang mati sangat besar dan memiliki cabang yang mati.

Satu lagi istilah yang digunakan untuk itu adalah sharamiki. Ini bisa diibaratkan sebagai bagian mengambang dari pohon yang pasti melayang dekat dengan pantai.

Kayu mati harus diukir sesuai dengan bentuk pada pohon bonsai. Seharusnya tampak seperti sisa-sisa pohon yang dipukul iklim. Teknik driftwood tidak sesuai dengangaya standar yang dimiliki oleh kebanyakan pohon bonsai.

Baca juga: 10 Pohon Bonsai Tertua Yang Menjadi Juara Dunia

Selanjutnya Beberapa Teknik Kayu Mati

Teknik Sabamiki Bonsai

Istilah ini menandakan batang yang berlobang atau batang yang terbelah. Teknik ini memungkinkan pohon bonsai muncul seolah-olah petir telah melanda permukaannya.

Bisa juga tampak seperti batang yang rusak parah yang telah layu untuk waktu yang lama. Teknik ini dilakukan dengan mengupas kulit batang di batang pohon pada bonsai.

Maka itu benar-benar dibor atau diukir untuk mengekspos kayu dan menciptakan luka yang dalam. Lukanya tidak berpengaruh pada aliran nutrisi ke pohon atau mati.

Bahan pengawet diperlukan segera setelah operasi pembentukan selesai. Ini bisa untuk merawat komponen yang terbuka dari luka.

Teknik Tanuki Bonsai

Teknik ini cenderung memanfaatkan potongan kayu mati yang menarik. Ini benar-benar digunakan untuk membuat gaya kayu apung komposit.

Teknik Tanuki menggabungkan jenis batang pohon yang lapuk. Itu juga bisa digunakan dalam bagian penurunan pada pohon. Sebuah alur atau saluran umumnya diukir di pohon untuk menambah bahan hidup.

Juniper muda umumnya digunakan hanya karena fleksibilitas dan kekuatannya. Pohon-pohon ini juga digunakan hanya karena mereka dapat bertahan dengan keras. Pohon-pohon ini biasanya berbentuk memanfaatkan kuku non-reaktif.

Otoritas Bonsai juga menggunakan sekrup dan pembungkus kawat. Ini dapat dilakukan untuk memungkinkan kayu berkembang di saluran kayu mati.

Bahkan menyamarkan diri sebagai entitas terpisah. Pohon-pohon ini dapat dibudidayakan setelah sekrup, kabel dan paku terpasang dengan kuat.

Teknik Deadwood perlu dimasukkan ke dalam program bonsai. Ini kemungkinan akan membuktikan keefektifan mereka ketika pohon telah matang.

Indikator yang terlihat dan ilusi usia dapat dilihat di bagian belakang bonsai. Para penanam bonsai dapat menggunakan alat-alat manual termasuk pahat dan pahat untuk ukiran. Tambahan, pengamplasan bantu dan sikat kawat sering diperlukan untuk mengambil tanda alat.

Baca juga:

Demikianlah sedikit pemaparan dari saya, semoga bermanfaat untuk kita semuanya, terimakasih sudahmampir kegubuk sederhana saya ini, jangan lupa untuk saran dan komentarnya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed