oleh

Teknik Bonsai: Teknik Layering Udara Yang Sangat Mudah Serta Perlu Untuk Dipelajari

BenniSobekti.comTeknik Bonsai: Teknik Layering Udara Yang Sangat Mudah Serta Perlu Untuk Dipelajari, Assalamualaikum sahabat bonsai & tanaman hias di seluruh dunia maya berada, pagi yang cerah ini saya akan memberi info Teknik Layering pada bonsai.

Bonsai snagatlah banyak sekali teknik yang di butuhkan, seperti teknik nebari dan yang lainnya sekarang ini ada teknik layering udara pada bonsai yang harus dipelajari, kalau mau tau silahkan baca sampai habis ya.

Baca juga: Akar Bonsai (Nebari): Merawat Akar Permukaan Pohon Bonsai Paling Simpel

Layering Bonsai Udara

Pengembang Bonsai dapat menggunakan layering udara untuk membuat pohon baru. Keuntungan untuk menggunakan teknik ini adalah fakta bahwa petani dapat mengembangkan pohon baru yang berukuran baik dalam satu musim.

Berkembang meskipun metode lain mengambil banyak musim untuk ukuran yang persis sama. Namun demikian, tukang kebun harus berhati-hati ketika menggunakan strategi layering udara karena mungkin memicu jaringan parut di sekitar pohon induk.

Ketika tukang kebun menggunakan strategi layering udara, mereka akan ingin mengurangi banyak lapisan di cabang pohon seperti kulit kayu, kambium dan floem.

Dengan mempertimbangkan detail ini, petani dapat memastikan bahwa cabang dilindungi dan tidak akan melepaskan karbohidrat atau fotosintat. Untungnya, cabang itu tetap mendapatkan nutrisi dari air dan mineral, yang akan membuatnya sehat.

Layering telah berkembang sebagai cara umum perbanyakan vegetatif dari banyak spesies di lingkungan alam. Layering juga dimanfaatkan oleh ahli hortikultura untuk menyebarkan tanaman yang diinginkan.

Pelapisan alami biasanya terjadi ketika sebuah cabang menyentuh tanah, di mana ia menghasilkan akar adventif . Pada tahap selanjutnya koneksi dengan tanaman induk diputus dan tanaman baru diproduksi sebagai hasilnya.

Proses pelapisan hortikultura biasanya melibatkan melukai daerah target untuk mengekspos batang dalam dan secara opsional menerapkan rooting senyawa .

Pada lapisan tanah atau layering sederhana , tangkai dibengkokkan dan daerah target dikubur di dalam tanah. Hal ini dilakukan di pembibitan tanaman dengan meniru pelapisan alami oleh banyak tanaman.

Seperti semak duri yang membungkuk dan menyentuh ujungnya di tanah, pada titik mana akar tumbuh dan, ketika terpisah, dapat berlanjut sebagai tanaman terpisah. Dalam kedua kasus, proses rooting dapat berlangsung dari beberapa minggu hingga satu tahun.

Layering lebih rumit daripada mengambil stek , tetapi memiliki keuntungan bahwa bagian yang diperbanyak terus menerima air dan nutrisi dari tanaman induk saat membentuk akar.

Ini penting untuk tanaman yang membentuk akar secara perlahan, atau untuk menyebarkan potongan besar. Layering digunakan cukup sering dalam perbanyakan bonsai ; ini juga digunakan sebagai teknik untuk menciptakan akar baru dan meningkatkan akar yang ada.

Mengurangi Nutrisi Pada Pohon

Sebuah pohon mengumpulkan nutrisi dari bagian atasnya meskipun produksi perluasan akar diatur di tempat pembuangan. Akibatnya, akar baru cabang akan bertunas.

Juga, pengembang bonsai akan berharap untuk melestarikan wilayah penghilangan pada satu inci lebar semua tentang cabang. Lumut harus digunakan untuk melindungi pohon dan melestarikan air cabang, yang akan membuat akar tumbuh.

Waktu terbaik bagi Anda untuk menyiarkan lapisan pohon adalah dari awal musim semi menuju bagian awal musim panas karena saat itulah pohon akan melakukan sebagian besar peningkatannya.

Selain itu, tukang kebun bonsai harus membuang kulit kayu, kambium dan floem di nodul pohon, yang akan menawarkan pengembangan akar yang paling efektif.

Bacajuga: Batang Bonsai: Kesesuaian Dari Batang Bonsai Harus Kita Perhatikan Serius

Proses Pemotongan

Ketika memotong, tukang kebun harus mengiris ke bagian atas di lokasi yang dicukur dan menggunakan bentuk gergaji gigi untuk perkembangan akar simetris. Juga, ketika menghasilkan bagian yang dicukur.

Petani harus mengurangi tentang cabang secara horizontal dan setelah itu secara vertikal. Strategi ini akan benar-benar membebaskan kulit kayu untuk dibuang bersama dengan floem.

Selanjutnya, kambium harus dihilangkan dengan cara strategi menggores untuk menghentikan kulit baru dari pembentukan. Bersama dengan kambium dihilangkan, xilem kemungkinan akan ditampilkan. Seperti grafting dan layering fashion.

Meski begitu, lapisan ini dari pohon bonsai akan melestarikan cabang yang disediakan dengan nutrisi dan air. Setelah pohon ditutupi dengan lumut dan air yang ditawarkan, itu akan tetap lembab dan menyehatkan.

Ketika daun mulai berkembang, tukang kebun akan mengerti bahwa akar telah tumbuh. Namun demikian, penanam bonsai harus memastikan bahwa awal yang baru memiliki akar yang cukup membantu untuk ditanam. Jika tidak, maka tukang kebun mungkin harus memangkas dan menunggu sampai musim semi berikutnya.

Bacajuga:

Demikianlah sediki dari saya mengenai Layering bonsai, semoga bemanfaat untuk kita semua, terimakasih sudah mampir kemari dan ikuti selalu bsc, jangan lupa saran dan komentarnya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed