oleh

Teknik Kayu Mati Pada Bonsai Untuk Menjadikan Bonsai Jadi Lebih Menawan

BenniSobekti.com – Teknik Kayu Mati Pada Bonsai Untuk Menjadikan Bonsai Jadi Lebih Menawan, Assalamujalaikum sahabat bonsai dan tanaman hias diseluruh dunia maya, pada kesempatan ini  ada info dari saya yaitu mengenai teknik kayu mati pada bonsai.

Kayu Mati merupakan kayu dinama dengan sentuhan tangan kita menggunakan alat untuk membuatnya mati, atau sengaja di buat mati ya, nah kalaok ingin tau lebih jelasnya silahkan baca semuanya ya.

Baca juga: Cara Membuat Kayu Mati Pada Bonsai Jin, Shari dan Uro Bagi Pemula

Klasifikasi Teknik Kayu Mati Bonsai

Juniper Dwarf Jepang ( Juniperus procumbens ‘Nana’) bonsai dipajang. Beberapa gaya kayu mati telah digunakan pada pohon ini. Bonsai adalah seni Jepang menggunakan pohon miniatur yang ditanam dalam wadah.

Mirip dalam beberapa cara untuk seni penjing dan seni Vietnam dari non bộ . Tradisi penanaman bonsai Jepang mengandung banyak istilah dan teknik khusus untuk membuat bonsai dan meningkatkan ilusi usia dan penggambaran penghematan.

Yang menandai bonsai yang sukses. Beberapa metode ini adalah teknik deadwood, yang menciptakan, membentuk, dan melestarikan kayu mati pada bonsai yang hidup.

Metode serupa mungkin ada dalam tradisi lain, tetapi artikel ini berhubungan dengan terminologi dan teknik kayu mati tradisional yang digunakan dalam praktek bonsai Jepang.

Dasar Pemikiran & Aplikasi Penciptaan Kayu Mati Bonsai

Teknik Deadwood digunakan untuk alasan praktis dan estetika. Secara praktis, spesimen yang dikumpulkan dari pohon tua sering memiliki kayu mati.

Kayu mati juga dapat muncul pada bonsai yang sedang dibudidayakan karena berbagai alasan, termasuk mati cabang, serangan hama, atau penyakit.

Ini dapat dihapus sebagian atau seluruhnya oleh seniman bonsai, tetapi hal itu dapat merusak bentuk keseluruhan pohon atau ilusi usia. Jika kayu mati dipertahankan.

Bagaimanapun, harus diperlakukan secara kimia untuk melestarikannya dan untuk menghasilkan warna kayu lapuk. Selain itu, kayu mati biasanya perlu dibentuk agar sesuai dengan rencana estetika untuk bonsai.

Kayu mati juga bisa menjadi pilihan estetika bagi petani. Dalam bonsai yang dikembangkan dari pohon yang bebas dari kayu mati, mungkin secara estetis berguna untuk membuat beberapa elemen kayu mati untuk meningkatkan ilusi usia.

Untuk menyembunyikan cacat (seperti cabang yang terlalu besar atau salah tempat), atau untuk menyamarkan batang asli setelah mengurangi ketinggian pohon yang terlalu tinggi.

Apakah dipilih secara bebas, atau dipaksa pada desainer bonsai, mengintegrasikan kayu mati ke dalam desain pohon adalah suatu keharusan untuk sejumlah besar bonsai.

Biasanya, teknik deadwood untuk cabang diterapkan pada tumbuhan runjung. Pohon-pohon yang gugur cenderung meluruhkan cabang-cabang mati dan menyembuhkan luka.

Sementara tumbuhan runjung sering mempertahankan dahan mati, yang secara alami menjadi lapuk dan terkikis dari waktu ke waktu. Kebanyakan teknik deadwood untuk batang pohon berlaku sama baik untuk gugur dan untuk konifer bonsai, meskipun gaya kayu apung (di mana banyak batang mati) umumnya terbatas pada tumbuhan runjung.

Teknik Deadwood Atau Kayu Mati

Karya John Naka , Goshin , dipajang di National Arboretum Nasional Amerika Serikat . Ada jin atas pada pemimpin beberapa pohon dalam kelompok tanam ini.

Sebuah jin dapat dilihat di kiri atas pohon, dan shari berlari di bagian depan batang dari akar di sebelah kiri. Jin (神) adalah teknik deadwood bonsai yang digunakan pada cabang atau bagian atas batang (“pemimpin”).

Jin dimaksudkan untuk menunjukkan umur, atau menunjukkan bahwa pohon itu memiliki perjuangan untuk bertahan hidup. Jins diciptakan di alam ketika angin, kilat, atau kesulitan lainnya membunuh pemimpin atau cabang di bawah pohon.

Seekor jin membutuhkan penghilangan seluruh kulit kayu dari titik awal yang diberikan ke ujung cabang atau pemimpin. Kayu yang tersisa mati dan mengering untuk membentuk jin.

Menciptakan jin dari pemimpin (“jin atas”) dapat menghasilkan bonsai yang lebih pendek, lebih terlihat meruncing dalam satu langkah. Perubahan dalam proporsi dapat sangat meningkatkan ilusi usia dalam spesimen bonsai.

Menghapus pemimpin aktif mendistribusikan kekuatan ke cabang yang lebih rendah, yang akan tumbuh lebih cepat dan membantu meningkatkan diameter batang tubuh, memperkuat ilusi usia.

Jin atas juga menyediakan solusi estetika untuk pohon dengan dua pemimpin, bentuk tidak estetis yang dapat dimodifikasi oleh desainer dengan mengubah salah satu dari keduanya menjadi jin.

Ketika digunakan di cabang-cabang, teknik jin memungkinkan penanam untuk menghilangkan beberapa cabang yang tidak diinginkan dari tanaman bonsai sambil meningkatkan ilusi usia.

Sebuah jin yang tersisa mungkin panjang, dengan bentuk yang menyenangkan membungkuk atau diukir ke dalamnya, atau pendek, seperti sisa-sisa mati dari cabang yang patah di dekat batang pohon.

Baca juga: Sekolah Bonsai: Pengenalan Sampai Menjadi Ahli Bonsai Untuk Pemula

Berbagai Teknik Kayu Mati Bonsai

Gaya Uro

Sebuah uro dapat dilihat di dekat bagian bawah batang bonsai ini. Sementara jin tampak alami pada bonsai jenis konifera, mereka tidak terlihat sesuai pada kebanyakan spesies daun dan daun lebar.

Pada spesies ini, ranting-ranting yang mati umumnya membusuk dan jatuh dari pohon. Sebuah lekukan kecil tertinggal di tempat dahan itu dulu, dan kayu baru tumbuh di sekitarnya membentuk lubang kecil.

Tukang kebun bonsai mereplikasi cekungan ini sebagai uro dengan membuat luka kecil berbentuk tidak beraturan di bagasi. Misalnya, ketika memindahkan cabang dari spesies gugur atau daun lebar, petani bonsai sering membuat uro untuk menghindari penyembuhan luka yang buruk perlahan dan jaringan parut tanpa kendali.

Gaya Shari & Kayu Apung 

Sebuah shari adalah kayu mati pada batang utama bonsai. Sebuah shari kecil biasanya berjalan secara vertikal di atau dekat bagian depan batang – shari memiliki sedikit nilai estetika di bagian belakang bagasi.

Di mana mereka jarang dilihat dan dikaburkan oleh pertumbuhan cabang. Luka yang dangkal memaparkan bagian batang yang tidak hidup, yang akan dikelilingi oleh kulit kayu yang hidup.

Penyebab alami shari termasuk cabang jatuh yang telah merobek kulit dari batang di bawahnya, kerusakan petir, atau kerusakan batang dari sumber eksternal lain. Shari dapat terjadi secara alami pada bonsai, atau dapat dibuat dengan mengukir kulit kayu.

Jika jumlah batang mati (dan mungkin cabang-cabang mati yang terletak di daerah batang mati) cukup besar, bonsai dikatakan dalam gaya sharamiki atau kayu apung.

Karena sebagian besar pohon memiliki tampilan keperakan, kayu lapang yang lapuk di pantai, atau sisa-sisa pohon kuno di lanskap pegunungan yang keras.

“Vena” dari kulit kayu yang hidup menghubungkan akar ke cabang hidup, tetapi sejumlah besar kayu di sekitarnya mati, bebas dari kulit kayu, dan lapuk. Kayu mati mungkin diukir ke dalam bentuk yang menangkap.

Agar terlihat seperti sisa-sisa pohon yang sangat kering. Kombinasi yang tidak biasa dari area mati besar yang kontras dengan tanda-tanda kehidupan yang kecil adalah menarik terlepas dari bentuk dasar pohon, dan pohon kayu yang hanyut sering tidak mengikuti gaya bonsai konvensional.

Gaya Sabamiki

Bougainvillea bonsai di Arboretum Nasional Amerika Serikat. Sabamiki besar ada di kanan bawah pohon. Sabamiki berarti “batang berlubang” atau “belalai terbelah”.

Ini memberikan efek visual dari sambaran petir atau kerusakan parah lainnya, yang telah hilang dari waktu ke waktu. Sabamiki dilakukan dengan mengupas kulit batang dari batang pohon.

Lalu mengebor atau mengukir kayu yang terpapar untuk menghasilkan luka yang dalam. Area yang berlubang dapat memulai dan mengakhiri bagian atas batang pohon.

Atau mungkin dimulai dengan pembukaan yang lebar di dasar pohon yang mengecil untuk menutup bagian atas batang pohon. Luka tidak harus benar-benar mengganggu aliran nutrisi di pohon, atau cabang-cabang di atasnya akan mati. Ketika pekerjaan pembentukan selesai, kayu yang terkena diperlakukan dengan pengawet.

Gaya Tanuki

Pohon bergaya Tanuki di acara bonsai. Dalam bonsai tanuki, pohon hidup bergabung dengan potongan kayu mati yang menarik untuk menciptakan komposit dalam gaya kayu apung.

Kayu mati biasanya memiliki bentuk batang pohon yang lapuk, atau setidaknya bagian bawahnya. Untuk menambahkan bahan hidup ke kayu mati, alur atau saluran pertama diukir ke dalamnya.

Pohon yang hidup (biasanya juniper muda, karena kekuatan, fleksibilitas, dan kemampuan spesies untuk bertahan hidup yang keras) dipasang di dalam saluran menggunakan paku atau sekrup yang tidak reaktif, pembungkus kawat, atau klem.

Seiring waktu, pohon muda tumbuh menjadi saluran kayu mati, yang menyamarkan fakta bahwa itu adalah entitas yang terpisah. Setelah terpasang dengan benar.

Paku, sekrup, atau perangkat pengikat lainnya dilepaskan, dan pohon yang hidup dibudidayakan dan dibentuk dengan teknik bonsai yang khas.

Bonsai gaya driftwood nyata biasanya tidak tumbuh dari bahan sumber bonsai yang umum, tetapi sebagai gantinya spesimen diambil dari alam liar, dan berharga tetapi sangat langka.

Proses tanuki memungkinkan untuk menghasilkan produk kayu apung dari bahan yang jauh lebih umum. Apakah produk tersebut dapat dianggap sebagai bonsai tradisional terbuka untuk dipertanyakan, sebagaimana tersirat oleh nama Jepang untuk teknik ini.

Dalam cerita rakyat Jepang , tanuki ( 狸 , alternatif タ ヌ キ) , anjing rakun Jepang, adalah penipu perubahan bentuk. Tanuki bonsai kadang-kadang dikenal dengan istilah yang kurang merendahkan “Phoenix Grafts” di Barat.

Dan banyak petani bonsai di luar Jepang menganggap tanuki sebagai teknik bonsai yang dapat diterima. Tapi teknik ini saat ini tidak diterima sebagai bagian dari tradisi bonsai Jepang, dan tanuki tidak akan ditampilkan di acara bonsai Jepang formal.

Baca juga: Alat Bonsai: Alat & Bahan Bonsai Yang Perlu Diketahui Buat Pemula

Alat & Teknik

Banyak toko standar dan alat-alat pertukangan dapat digunakan dalam proses menciptakan atau mempertahankan kayu mati pada bonsai.

Tang digunakan untuk mencengkeram dan mematahkan cabang untuk jin, dan juga berguna untuk merobek potongan kulit kayu untuk jin atau shari.

Alat-alat manual seperti pahat graving, burin, dan pisau dapat mengukir detail ke permukaan jins atau shari, karena woodgrain nyata atau simulasi adalah karakteristik penting dari kayu mati pada bonsai.

Beberapa tahun terakhir telah terlihat para praktisi bonsai mengadopsi peralatan bertenaga untuk pekerjaan kayu mati, khususnya alat putar kecil untuk mengukir dan menggiling.

Ketika pembentukan selesai, obor gas membakar sisa serpihan serat kayu dan membantu mengangkat biji-bijian dalam potongan kayu yang baru terpapar. Akhirnya, sikat kawat dan alat bantu pengamplasan menghapus toolmarks dan mensimulasikan pelapukan.

Setelah kayu mati telah dibentuk untuk rencana perancang, area yang terkena diperlakukan dengan pengawet pemutihan. Yang paling umum adalah kombinasi hortikultura dari kapur dan belerang , tersedia dari banyak gerai kebun.

Bahan pengawet ini melindungi kayu dari pembusukan dan serangan hama, dan menyediakan pemutihan seragam yang menyerupai kayu tua yang sudah lapuk. Jika campuran kapur belerang digunakan, biasanya diwarnai dengan sedikit cat gelap agar terlihat lebih alami.

Tanpa pigmen cat, larutan kapur belerang memurnikan kayu menjadi warna putih-tulang yang membutuhkan waktu untuk cuaca dan menjadi tampak alami.

Baca juga:

  1. Alat Bonsai: Alat & Bahan Bonsai Yang Perlu Diketahui Buat Pemula Vol 2

  2. 10 Pohon Bonsai Tertua Yang Menjadi Juara Dunia
  3. Cara Jitu Membuat Bonsai Kelapa Bercabang
  4. Yamadori Bonsai: Mengumpulkan Keindahan Bahan Bonsai Di Pegunungan Alpen Prancis

Demikianlah pemaparan dari saya mengenai tehnik kayu mati bonsai, semoga bermanfaat untuk kita semua, terimakasih sudah mampir kemari, jangan lupa untuk saran dan juga komennya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed