BenniSobekti.com– Repotting Bonsai: Cara Mudah Menjaga Akar Bonsai Di Pot Untuk Tumbuh Sehat, Assalamualaikum sahabat bonsai dan tanaman hias diseluruh dunia maya. pada pagi ini saya akan memberikan sedikit informasi mengenai Repotting Bonsai.

Kalau akar sudah banyak dan menjulur keluar dari pot maka segeralah untuk melakukan repotting ya karena biar bonsai tidak mati, kalau ingin tau caranya silahkan saja anda simak dan baca dengan seksama artikel ini samapai habis ya.

Baca juga: Cara Dasar Menumbuhkan Pohon Bonsai Super Mudah Untuk Pemula

Klasifikasi Repotting Bonsai

Untuk mencegah pohon dari pot-terikat dan akhirnya kelaparan sampai mati, repotting teratur sangat penting. Memurnikan kembali Bonsai Anda tidak akan membuatnya kecil; sebaliknya ia akan memasok pohon dengan nutrisi baru yang dibutuhkan untuk tumbuh dan berkembang.

Seberapa sering saya harus repot? Itu tergantung pada ukuran wadah / pot dan spesies pohon seberapa sering pohon Bonsai perlu direpos.

Pohon yang cepat tumbuh perlu direpoting setiap dua tahun (kadang-kadang bahkan setiap tahun), sementara yang lebih tua, pohon yang lebih dewasa perlu direpoting setiap tiga hingga lima tahun.

Jangan merepotkan pada rutinitas, alih-alih memeriksa pohon Anda setiap awal musim semi dengan hati-hati mengeluarkan pohon dari potnya. Bonsai harus direpos ketika akar mengelilingi sistem akar. Ketika akar masih terkandung di tanah tunggu satu tahun lagi sebelum diperiksa kembali.

Akar Bonsai, Pohon ini perlu direpos sebagai lingkaran akar di sekitar massa akar.Kapan? Pekerjaan repotting biasanya perlu dilakukan selama awal musim semi; ketika pohon masih dalam dormansi.

Dengan cara ini, efek merusak yang agak merusak pada pohon berkurang hingga minimum, karena pohon belum harus mempertahankan dedaunan yang dewasa.

Repotting pada awal musim semi juga akan memastikan bahwa kerusakan yang dilakukan pada sistem perakaran akan segera diperbaiki, segera setelah pohon mulai tumbuh.

Campuran Tanah Bonsai

Memilih campuran tanah yang tepat sangat penting untuk kesehatan pohon Anda, itu harus cukup menguras untuk mencegah akar membusuk, sambil menyerap air yang cukup untuk memasok pohon dengan air.

Meskipun beberapa spesies pohon membutuhkan campuran tanah khusus, campuran berikut ini cocok untuk sebagian besar pohon: Campurkan Akadama, batu apung dan batu lava bersama-sama dengan rasio 2: 1: 1.

Ketika Anda tidak punya waktu untuk menyiram pohon Anda secara teratur, pilih campuran penyerap air yang lebih banyak (gunakan lebih banyak Akadama).

Sementara Anda harus memilih campuran yang lebih menguras (gunakan lebih banyak batu lava) ketika tinggal di iklim basah. Baca artikel tanah Bonsai untuk informasi lebih rinci tentang campuran tanah. Memilih campuran tanah yang tepat sangat penting untuk kesehatan pohon Anda.

Pot Bonsai Pilihan pot Bonsai,Memilih pot yang sesuai dengan Bonsai Anda, baik dalam ukuran seperti dalam gaya, sangat penting untuk komposisi. Untuk informasi lebih lanjut, periksa artikel pot Bonsai .

Baca juga: Cara Mudah Penyiraman Pohon Bonsai Yang Baik Untuk Pemula

Cara Repotting Bonsai

1. Pastikan Anda memiliki alat yang tepat untuk merepoting pohon Anda; rootrake, gunting, pemotong kawat dan sumpit.

2. Potong kawatnya, Seringkali Bonsai berlabuh ke pot tempat mereka ditanam; dalam hal ini memotong kawat. Menggunakan hook root, 3. Hapus pohon dengan hati-hati dari potnya, menggunakan rootrake.

4. Ambil pohonnya, Kami sekarang dapat mengevaluasi apakah repotting diperlukan; dalam hal ini, karena akar berputar di sekitar bagian dalam pot.

5. Gunakan sumpit, Dengan menggunakan sumpit, kita mulai memindahkan tanah lama, mulai dari sisi dan bagian bawah pohon. Cobalah untuk menghindari akar yang merusak dalam prosesnya.

Ketika mereproduksi pinus, sisakan setidaknya separuh akar rumput yang belum tersentuh untuk melindungi jamur mikoriza yang penting untuk kelangsungan hidup pohon.

6. Pangkas akar, Dengan menggunakan gunting, potong akar apa pun yang sudah tumbuh terlalu lama. Jangan memangkas lebih dari 30% dari semua akar.

7. Jala, Dalam hal ini kita merepotkan pohon ke pot yang sama. Kami menyiapkan pot dengan menutup lubang drainase dengan mesh.

8. Siapkan pot, Jala ditahan dengan sepotong kawat.

Selanjutnya Cara Repotting Bonsai

9. Perbaiki kawat, Kami juga memasang kawat tambahan, yang akan kami gunakan untuk menstabilkan dan menambatkan pohon ke pot nanti.

10. Lapisan Akadama, Tambahkan lapisan tipis butiran tanah terlebih dahulu, seperti lava rock, pasir atau akadama, yang berfungsi sebagai lapisan drainase.

11. Lapisan tanah Bonsai, Selanjutnya tambahkan lagi lapisan tipis tanah Bonsai.
12. Perbaiki pohon di posisinya, Tempatkan pohon di potnya. Kami menggunakan kabel yang terpasang sebelumnya untuk menahan pohon pada posisinya.

13. Tutup dengan tanah, Tambahkan tanah Bonsai di sekitar pohon.
14. Isi semua kantong udara, Gunakan sumpit Anda untuk mengolah tanah di sekitar akar, pastikan untuk mengisi semua kantong udara di sekitar sistem akar.

15. Air sepenuhnya, Akhirnya, kami menyirami pohon itu secara menyeluruh.
16. Dua minggu setelah direpoting, di awal musim semi, Ini adalah pohon yang tampak seperti dua minggu setelah direpoting.

Hal terpenting yang harus diingat adalah pengaturan waktu. Repotting pohon Anda tepat sebelum musim pertumbuhan dimulai; di awal musim semi.

Baca juga:

Demikianlah sedikit dari saya mengenai repotting bonsai, semoga bermanfaat untuk kita semua, terimakasih sudah mampir kemari dan jangan lupa untuk ikuti terus artikel-artikel saya serta ditunggu saran dan komennya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed