BenniSobekti.com – Media Tanam Bonsai: Campuran Substrat Bonsai Yang Direkomendasikan, Assalamualaikum sahabat bonsai dan tanaman hias di seluruh dunia maya, pagi ini juga saya ingin sekali memberikan sedikit infomengenai media tanama untuk bonsai.

Bonsai juga membutuhkan sejumlah media tanam yang baik pula untuk di singgahi ya, karena dengan media yang baik pastilah bonsai akan tumbuh dengan pesar serta kesuburan terjaga, kalau mau tau ya baca sampai habis artikel ini ya hehe.

Baca juga; Bonsai Aqua: Cara Mudah Membuat Bonsai Tumbuh Di Media Air

Klasifikasi Media Tanam Pada Bonsai

Menggunakan campuran tanah yang tepat untuk pohon Bonsai Anda sangat penting. Tanah penting untuk memasok pohon Anda dengan nutrisi, tetapi juga perlu untuk mengeringkan dengan benar, sediakan cukup aerasi dan simpan air.

Meskipun sebagian besar (online) toko Bonsai menjual tanah siap dicampur, melakukan ini sendiri akan menghemat uang dan memungkinkan Anda menyesuaikan campuran per spesies pohon.

Kualitas tanah yang digunakan secara langsung mempengaruhi kesehatan dan kekuatan pohon Anda. Ini adalah pengalaman kami bahwa pohon yang tidak sehat, yang kurang kuat, sangat sering ditanam di tanah Bonsai yang miskin (seringkali organik).

Atau lebih buruk; ditanam di tanah kebun yang normal. Tanah seperti ini dengan mudah mengeras ketika menjadi kering, yang tidak memberikan keuntungan bagi pertumbuhan Bonsai, pada kenyataannya, itu sangat berbahaya bagi pohon.

Substrat Bonsai

Ada sejumlah kualitas yang dibutuhkan dalam campuran tanah yang baik,

Retensi air yang baik, Tanah harus mampu menahan dan mempertahankan jumlah air yang cukup untuk memasok air ke Bonsai di antara setiap penyiraman.

Drainase yang baik, Kelebihan air harus bisa langsung mengalir dari pot. Tanah yang tidak memiliki drainase yang baik juga sangat rentan terhadap air, kurangnya aerasi dan dapat menyebabkan terbentuknya garam. Terlalu banyak retensi air juga akan menyebabkan akar membusuk, membunuh pohon.

Aerasi yang baik, Partikel yang digunakan dalam campuran Bonsai harus memiliki ukuran yang cukup untuk memungkinkan celah kecil atau kantong udara di antara setiap partikel.

Selain kebutuhan oksigen untuk akar, juga penting untuk membiarkan bakteri baik dan mikoriza utuh, sehingga pengolahan makanan akan terjadi sebelum diserap oleh akar rambut dan mengirim ke daun untuk fotosintesis.

Tanah anorganik yang berlandaskan partikel, terstruktur dengan baik memungkinkan drainase air yang cepat dan memungkinkan udara segar untuk terus memasuki tanah.

Tanah organik padat yang tidak memiliki struktur juga tidak memiliki aerasi dan drainase dan ini dapat menyebabkan kesehatan yang buruk pada akar dan akar pohon dan akar.

Baca juga: Media Tanam Bonsai Yang Wajib Dikenali

Tanah Bonsai Yang Baik

Tanah Organik atau Anorganik, Campuran tanah digambarkan sebagai organik atau anorganik. Masalah tanaman mati seperti gambut atau daun-daun atau kulit kayu digambarkan sebagai komponen tanah organik.

Masalah (potensial) dengan komponen tanah organik adalah bahwa materi organik dari waktu ke waktu akan rusak dan mengurangi drainase – meskipun pada kecepatan yang bervariasi (kulit batang pinus mungkin merupakan pilihan yang disukai untuk sebagian besar campuran).

Kebanyakan kompos pot, setelah benar-benar kering, menyerap air dengan sangat buruk. Ini adalah salah satu masalah terbesar untuk pohon Bonsai dalam ruangan murah yang dibeli di pusat-pusat kebun; Anda pikir Anda menyirami pohon tetapi kenyataannya air mengalir melewati tanah ke dasar pot!

Komponen tanah anorganik mengandung sedikit atau tidak ada bahan organik seperti, misalnya lava vulkanik, kalsit (dipanggang) atau tanah liat yang dibakar. Mereka menyerap lebih sedikit nutrisi dan air daripada tanah organik, tetapi sangat bagus untuk drainase dan aerasi.

Komponen Tanah Untuk Bonsai

Komponen yang paling umum untuk campuran tanah Bonsai adalah Akadama, batu apung, batu Lava, kompos pot organik dan kerikil halus (pasir).

Komponen tanah Bonsai, Dari kiri ke kanan; kompos pot organik, Akadama, batu apung dan batu lava. Akadama adalah tanah liat Jepang yang dipanggang keras, yang khusus diproduksi untuk keperluan Bonsai dan tersedia di semua toko bonsai online.

Itu perlu diayak sebelum digunakan. Perlu diingat bahwa setelah sekitar dua tahun akadama mulai rusak, mengurangi aerasi hingga batas tertentu.

Ini berarti bahwa repotting reguler diperlukan, atau Akadama harus digunakan dalam campuran dengan komponen tanah yang baik. Akadama agak mahal dan karena itu kadang-kadang diganti dengan tanah liat dipanggang / dipanggang serupa yang mudah tersedia di setiap pusat kebun.

Bahkan kucing-kucing dapat digunakan sebagai pengganti, periksa forum Bonsai kami yang merek direkomendasikan di negara Anda. Batu apung adalah produk vulkanik lunak, yang dapat menyerap air dan nutrisi dengan cukup baik.

Ketika digunakan dalam campuran tanah Bonsai, itu membantu untuk menahan air dan membantu akar untuk bercabang dengan baik. Batuan lava menahan air dan menambah struktur yang baik ketika bagian dari substrat Bonsai. Akar tidak bisa tumbuh menjadi batu Lava.

Kompos pot organik termasuk lumut gambut, perlit dan pasir. Ini memiliki beberapa kelemahan (mempertahankan banyak air dan tidak ber-aerate / menguras dengan baik), tetapi sebagai bagian dari campuran itu dapat digunakan dengan sangat baik.

Kerikil halus / pasir membantu menciptakan tanah Bonsai yang baik dan mengeringkan. Ini juga digunakan sebagai lapisan bawah dalam pot Bonsai untuk meningkatkan drainase sedikit lebih jauh. Kebanyakan ahli tidak menggunakan ini lagi, dan tetap berpegang pada campuran Akadama, batu apung dan batu Lava.

Campuran Tanah Bonsai Yang Direkomendasikan

Jenis pohon yang berbeda membutuhkan campuran tanah yang berbeda, jadi pastikan untuk memeriksa panduan Bonsai pohon-spesies kami untuk menemukan campuran optimal untuk pohon individu.

Namun kami dapat menjelaskan dua campuran utama, satu untuk pohon gugur dan satu untuk pohon konifer. Kedua campuran terdiri dari Akadama (komponen retensi air), Batu Apung (baik untuk struktur substrat) dan batuan Lava (untuk menyediakan campuran dengan aerasi dan drainase).

Perhatikan bahwa kedua campuran tersebut dapat, dan seharusnya, disesuaikan dengan keadaan setempat Anda. Jika Anda tidak punya waktu untuk memeriksa pohon Anda dua kali sehari.

Tambahkan lebih banyak Akadama (atau bahkan tambahkan kompos pot organik) ke dalam campuran Anda, untuk meningkatkan kualitas retensi airnya.

Jika Anda tinggal di iklim yang basah, tambahkan lebih banyak batu lava (atau bahkan pasir) untuk meningkatkan kualitas campuran Anda.

Pohon Gugur Karena Tanah Bonsai

1.50% Akadama

2.25% Pumice

3.25% batuan lava

Hutan Jenis Konifer / Pinus

1.33% Akadama

2.33% Pumice

3.33% batuan lava

Mencampur Substrat Bonsai

Akadama1Akadama adalah tanah liat yang dipanggang dari Jepang, yang datang dalam beberapa ukuran. Kami memilih butir berukuran sedang dalam kasus ini. Menyaring akadama2Kami menyaring debu.

Media pembelajaran, media massa,what is media pdf, media wikipedia, media elektronik, arti media. Wikipedia, medium, multimedia, alat, media sosial, efek, metode, media indonesia epaper, media pdf, definition media, media pembelajaran adalah, opini media indonesia, bisnis indonesia epaper.

Tanah yang disaring, bedaknya tidak berguna3Menghilangkan debu akan memastikan campuran tanah kita akan tetap lapang dan mengalir dengan baik. Batu apung4Komponen berikutnya yang kami gunakan; Batu apung. Tidak perlu menyaring.

Batu lava5Dan akhirnya; Batu lava. Jika produk khusus Anda berdebu, saring juga. Campuran tanah organik6Dalam beberapa kasus menambahkan tanah organik dapat disarankan, terutama ketika penyerapan air penting.

Menerapkan tanah7Namun biasanya, kami merekomendasikan campuran ini (terdiri dari Akadama, batu apung dan batu Lava). Dengan tanah tampaknya setiap ahli merekomendasikan campuran yang berbeda. Coba dan bereksperimen apa yang berhasil untuk Anda!

Baca juga:

Demikianlah sedikit dari saya mengenai campuran subtrat media bonsai semoga bermanfaat, terimakasih sudah mampir kemari untuk mengikuti dan membaca artikel saya, jangan lupa saran dan komennya. Wassalamualaikum. (bsc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed